Bisakah Para Religius Tetap Bertahan dan Setia Tanpa Doa?

Para imam, religius, suster dan biarawati memerlukan kehidupan doa pribadi. Tanpa doa, sangat sulit untuk tetap setia pada nazar mereka.

Doa adalah pilar penting dalam kehidupan umat Kristiani, namun merupakan salah satu landasan utama para pelaku hidup bakti.

Katekismus Gereja Katolik pertama-tama menjelaskan bagaimana para uskup, imam dan diakon perlu berdoa dan mengajar orang lain bagaimana berdoa:

Para pelayan yang ditahbiskan juga bertanggung jawab atas pembinaan doa saudara-saudari mereka di dalam Kristus. Hamba-hamba Gembala yang Baik, mereka ditahbiskan untuk memimpin Umat Allah menuju air doa yang hidup: Sabda Allah, liturgi, kehidupan teologis (kehidupan iman, harapan, dan kasih), dan “hari ini”. Tuhan dalam situasi konkrit.

Lebih jauh lagi, semua pria dan wanita hidup bakti perlu mempunyai doa sebagai dasar kehidupan religius mereka:

Banyak religius telah mengabdikan seluruh hidup mereka untuk berdoa. Para pertapa, biarawan, dan biarawati sejak zaman para bapak di padang pasir telah mengabdikan waktu mereka untuk memuji Tuhan dan menjadi perantara bagi umat-Nya. Hidup bakti tidak dapat dipertahankan atau disebarluaskan tanpa doa; ini adalah salah satu sumber kontemplasi dan kehidupan spiritual Gereja yang hidup.

Masuk akal jika seorang pria atau wanita yang berdedikasi pada doa perlu memelihara kehidupan doa yang konsisten.

Jika seorang hidup bakti tidak minum terlebih dahulu dari air doa, maka tidak ada tenaga untuk setia dalam pelayanan.

St Teresa dari Kalkuta memahami kenyataan ini secara langsung, karena dia selalu berdoa pada jam suci setiap hari sebelum dia bekerja dengan masyarakat termiskin.

Doa pribadi tetap menjadi pilar utama setiap pria atau wanita yang berdedikasi untuk melayani Gereja. (Aleteia)