Kekuatan Radikal dari Memaafkan dalam Diam

Memaafkan itu sulit. Tidak hanya sulit untuk memberi dan menerima tetapi, yang pertama dan terpenting, sulit untuk dipahami. Mengapa memaafkan? Apa untungnya? Bukankah pengampunan bertentangan dengan keadilan? Bagaimana dengan harga diri? Yang terpenting, pengampunan tidak menghapus rasa sakit hati, juga tidak memaafkan pelanggaran.

Bagaimanapun juga, pengampunan, dalam bentuknya yang sebenarnya, adalah keputusan sadar untuk melepaskan beban kebencian dan kemarahan. Begitu bebannya hilang, kita bisa berdiri tegak kembali. Kita diluruskan, ditata ulang, dirapikan.

Injil Matius menawarkan perspektif yang kuat tentang pengampunan, meskipun Injil Matius tidak membahasnya. “Tetapi apabila kamu memberi kepada orang yang membutuhkan, jangan biarkan tangan kirimu mengetahui apa yang dilakukan tangan kananmu, agar pemberianmu itu terlindung secara sembunyi-sembunyi. Dan Bapamu, yang melihat secara sembunyi-sembunyi, akan membalasmu secara terang-terangan” (Matius 6:4).

Ayat ini, yang sering disebut sebagai pepatah “tangan kiri, tangan kanan”, dapat diterapkan dengan indah dalam tindakan pengampunan. Apakah pengampunan adalah sesuatu yang kita berikan “kepada yang membutuhkan”? Apakah kita membutuhkan pengampunan? Dan mengapa secara rahasia?

Melepaskan

Bayangkan seorang teman mengkhianati kepercayaan Anda. Tentu saja, rasa sakitnya tidak dapat disangkal. Namun, pengampunan bukan berarti berpura-pura bahwa pengkhianatan itu tidak terjadi. Ini tentang mengakui rasa sakit dan memilih untuk bergerak maju tanpa melekat padanya – bukan pada rasa sakit, atau pada kenyataan bahwa kita telah melangkah maju, bahkan pada pengampunan itu sendiri. Ketika kita memaafkan seseorang secara diam-diam, kita tidak hanya menyerah pada kebencian, namun juga pada banyak perasaan halus lainnya yang mungkin mengintai dan “mencemari” tindakan memaafkan kita. Ya, kita melepaskan pengaruh tindakan orang tersebut terhadap kesejahteraan emosional kita. Namun masih banyak lagi yang berperan.

Pengampunan secara diam-diam konsisten dengan gagasan untuk tidak mencari pengakuan eksternal atas perbuatan baik kita. Memaafkan seseorang di depan umum mungkin didorong oleh keinginan untuk membuat orang tersebut mengakui kesalahannya atau mendapatkan pengakuan atas sikap “orang yang lebih besar” kita. Pengampunan sejati datang dari keinginan tulus untuk melepaskan beban diri sendiri dan orang lain. Kebutuhan kita akan keadilan dikesampingkan dan digantikan dengan kepercayaan semata pada kebenaran Allah.

Ada kesalahpahaman bahwa pengampunan berarti rekonsiliasi. Memang benar bahwa pengampunan memungkinkan kita untuk melepaskan, tetapi hal itu tidak mengharuskan kita untuk melanjutkan dinamika hubungan yang sama. Tergantung pada tingkat keparahan pelanggarannya, batasan mungkin perlu ditetapkan. Namun, fokusnya harus pada pelepasan beban hati kita dan orang lain. Ini adalah proses yang (idealnya) tetap merupakan transformasi pribadi – untuk semua pihak yang terlibat.

Iman dalam tindakan

Dengan menyembunyikan tindakan pengampunan kita, pada dasarnya kita mewujudkan iman kita dalam tindakan. Pertama-tama, kita mengikuti nasihat Yesus tentang pengampunan: “Jikalau kamu mengampuni pelanggaran orang lain, maka Bapamu yang di surga akan mengampuni kamu” (Mat 6:14). Seringkali kita lupa bahwa inisiatif ada di tangan kita: Jika kita mengampuni orang lain, maka Bapa pun akan mengampuni kita. Merupakan tanggung jawab kita untuk membawa pengampunan ke dunia – dan ini, hingga 70 kali tujuh (angka yang harus dipahami secara simbolis dan bukan secara harfiah).

Namun, seperti halnya semua perbuatan baik, tindakan memaafkan harus dirahasiakan. Pengampunan adalah tentang percaya bahwa Tuhan pada akhirnya akan menjaga keadilan, penyembuhan, perbaikan, rekonsiliasi. Ini bukan menunjukkan kebaikan kita di depan umum.

Ingat, pengampunan adalah sebuah anugerah: memaafkan. Kita tidak “mendapatkan” apa pun darinya. Bahkan kepuasan karena telah memaafkan seseorang pun tidak. Agar pengampunan bisa menjadi pengampunan, kita harus melupakan apa yang pernah kita maafkan. Kita merahasiakan perbuatan itu, bahkan untuk diri kita sendiri. Dengan mengikuti prinsip “tangan kiri, tangan kanan”, kita dapat menerima kekuatan diam dari pengampunan dan melanjutkan hidup dengan hati yang ringan – hati yang tidak terbebani sama sekali, bahkan dari godaan untuk merasa bangga dengan sikap kita yang dianggap sangat penyayang. (AL)