Benarkah Paus akan Mencabut Persyaratan Selibat Imam?

Pastor Thomas Petri, O.P, Doktor dalam teologi moral dari Catholic University of America

Pada kesempatan peringatan 10 tahun pemilihannya menduduki Takhta Santo Petrus, Paus Fransiskus diwawancarai Infobae — sebuah kantor berita dari Argentina — untuk mengenang masa kepausannya dan membahas masalah-masalah yang memengaruhi Gereja dan dunia.

Dalam wawancara, Paus mengatakan “Tidak ada kontradiksi bagi seorang romo untuk menikah.” Ia menyebut selibat imam sebagai “tidak abadi” dan itu dapat ditinjau kembali.

Jelas Bapa Suci, selibat adalah “ketentuan sementara,” dan tidak abadi. Media sekuler dan bahkan beberapa organisasi berita Katolik langsung melompat ke kesimpulan bahwa Paus terbuka untuk merevisi disiplin selibat dan bahkan mungkin mencabutnya.

Tentu saja, Paus tidak mengatakan hal seperti itu. Ketika persyaratan selibat dibahas secara terbuka di Sinode Amazon 2020, Paus Fransiskus bahkan memilih untuk tidak menyebut selibat dalam nasihatnya pasca-sinode.

Wawancara memberikan kesempatan untuk merenungkan imamat dan selibat. Ajaran Gereja tentang selibat berbeda dengan ajarannya tentang karakter tak terhapuskan dari penahbisan dan tahbisan suci yang dikhususkan hanya untuk pria. Ini adalah dogma yang diajarkan oleh Gereja yang perlu dipercaya agar kita tidak jatuh ke dalam bid’ah atau perbedaan pendapat.

Gereja senantiasa menjalankan Ibrani 7:17 (“Kamu adalah imam untuk selama-lamanya, menurut peraturan Melkisedek”). Hanya setelah Protestan mengeritik pelayanan tertahbis, Konsili Trent dengan sungguh-sungguh menetapkan bahwa secara ilahi setiap imam adalah imam selamanya.

Saat ini, ketika para imam dibebaskan dari kewajiban imamat, mereka tidak lagi menjadi umat awam. Mereka hanya diberi izin untuk tidak menjalankan tugas dan kewajiban imamat. Mereka tetap menjadi imam.

Pada tahun 1976, Kongregasi Ajaran Iman mencatat dalam dekritnya Inter Insignores bahwa Gereja tidak memiliki wewenang untuk menahbiskan wanita karena Kristus sendiri tidak memilih wanita untuk menjadi di antara Dua Belas dan karena para rasul, yang diberi wewenang untuk mengajar setelahnya.

Kristus tidak tunduk pada norma budaya. Para rasul, yang mengajar lebih dari yang dapat dilakukan Kristus dalam kehidupan duniawinya, mengadopsi banyak kebiasaan Yunani-Romawi alih-alih norma-norma Musa.

Orang Yunani memiliki imam wanita, tetapi para rasul tetap tidak menahbiskan wanita. Dengan persetujuan Paus Paulus VI, Kongregasi Ajaran Iman menyatakan bahwa fakta-fakta ini sudah pasti: Gereja tidak dapat menahbiskan wanita.

Pada tahun 1994, Paus Yohanes Paulus II menegaskan kembali kesimpulan ini dalam Ordinatio Sacerdotalis.

Setahun kemudian, Kongregasi Ajaran Iman mencatat bahwa surat paus yang suci itu menyatakan bahwa selalu diajarkan bahwa wanita tidak dapat ditahbiskan.

Mungkin akan datang suatu hari, seperti yang terjadi pada abad ke-16, ketika seorang paus atau dewan ekumenis harus dengan sungguh-sungguh menyatakan bahwa ini adalah kebenaran yang diwahyukan secara ilahi.

Tetapi untuk saat ini, itu adalah bagian dari magisterium biasa dan universal bahwa kita harus percaya bahwa wanita tidak bisa. Jangan ditahbiskan agar kita tidak menjadi pembangkang dari iman Katolik.

Selibat berada dalam kategori yang berbeda. Meskipun Injil Lukas pasal empat memberi tahu kita bahwa Santo Petrus memiliki ibu mertua, nasihat Tuhan yang mendukung keperawanan demi kerajaan (Matius 19:12) menjadi normatif.

Santo Paulus mencatat bahwa laki-laki yang belum menikah sepenuhnya dikhususkan untuk urusan Tuhan (1 Kor 7:32). Selibat adalah disiplin sejak dini.

Meskipun ada dewan lokal sejak abad keempat, seperti Dewan Elvira, yang mengamanatkan selibat para imam, dipahami bahwa imam yang menikah pun mempraktikkan pantangan seksual karena mereka harus berpikiran tunggal dalam penyembahan kepada Tuhan.

Itu adalah warisan dari Yudaisme, yang memahami bahwa para imam yang melayani di Kuil harus menjauhkan diri dari hubungan seksual dengan istri mereka agar tetap fokus pada Tuhan.

“Tahbisan imam baru OSC”

Ketika Kristus menggantikan Bait Suci dan Ekaristi menjadi cara utama ibadat ilahi, bahkan para imam yang menikah pada abad pertama Gereja cenderung mempraktikkan pernikahan “Josephite”—perkawinan tanpa hubungan seksual—agar mereka murni dan tidak terbagi dalam menyembah Tuhan.

Kemungkinan Kecil

Kritikus selibat modern belum melakukan penelitian. Bahkan para imam yang menikah selama abad-abad pertama Gereja berhenti menjadi suami dalam arti yang intim karena mereka dan istri mereka memahami keutamaan penyembahan kepada Tuhan dan penyembahan pikiran tunggal yang dituntut dari mereka yang ditahbiskan untuk mempersembahkan Misa.

Gereja Katolik oman bahkan saat ini memiliki pengecualian untuk selibat imam — Ordinariat Anglikan, misalnya. Dan meskipun Gereja Timur memiliki imam yang menikah, bahkan imam yang menikah saat ini mengakui pentingnya nilai, dan keunggulan selibat.

Imam selibat hidup seperti Kristus hidup di dunia ini. Selibat dan pengorbanan-Nya memberi kehidupan bagi dunia.

Sangat mungkin bahwa suatu hari di masa depan disiplin selibat akan hilang, tetapi kemungkinannya kecil. Denominasi Protestan dengan pendeta yang menikah memiliki lebih sedikit panggilan daripada banyak keuskupan Katolik dan ordo religius. Pendeta selibat telah menjadi norma di Gereja Katolik selama beberapa ratus tahun.

Paroki dan keuskupan tidak siap untuk mendukung keluarga imam. Sebagian besar imam berpenghasilan kurang dari upah minimum setiap tahun, terlepas dari tunjangan tambahan yang mungkin mereka terima—tunjangan yang tidak dapat diberikan oleh sebagian besar paroki dan keuskupan kepada satu keluarga.

Lebih penting lagi, dalam pelayanan mereka kepada Tuhan, hanya ada sedikit, mungkin hanya segelintir imam yang baik yang mau melepaskan selibat dalam imamat mereka.

“Sebaik apa pun pernikahan, kami para imam tahu bahwa Tuhan menuntut lebih banyak lagi dari kami.”

Dibutuhkan rahmat tertentu untuk hidup selibat dengan penuh sukacita dan utuh. Perlunya rahmat bahwa para imam sepenuhnya berbakti kepada Tuhan dan mereka diberi rahmat untuk berbakti sepanjang hidup. (Sumber: Catholicnewsagency.com)