15 Tips Bahagia dari Paus Fransiskus

206

Dalam buku yang diterbitkan pada November 2022, Paus Fransiskus mencantumkan 15 “langkah” yang bisa kita ambil untuk berjalan menuju kebahagiaan.

Buku tersebut saat ini hanya tersedia dalam bahasa Italia. Jika judulnya diterjemahkan dalam bahasa Indonesia: Aku Ingin Kamu Bahagia: Seratus Kali Lipat dalam Hidup ini.

Dalam bab pertamanya, Paus asal Argentina itu menawarkan 15 “langkah menuju kebahagiaan”.

  1. “Bacalah ke dalam dirimu sendiri”

Paus Fransiskus menjelaskan bahwa “hidup kita adalah buku paling berharga yang telah diberikan kepada kita” dan justru di dalam halaman-halaman itulah kita dapat menemukan kebenaran dan kebahagiaan yang kita dambakan dan cari.

Paus mengutip Santo Agustinus yang mengatakan “kembalilah ke dalam dirimu sendiri; kebenaran bersemayam di dalam batin manusia.”

Dia mengajak semua orang, termasuk dirinya sendiri, untuk membaca kehidupan dan perjalanan mereka sendiri “dengan tenang”.

  1. “Ingatlah bahwa Anda unik”

“Masing-masing dari kita adalah, dan berada di dunia untuk merasa dicintai dalam keunikan kita dan mencintai orang lain seperti yang tidak dapat dilakukan orang lain di tempat kita.” Kita tidak boleh duduk di bangku, menunggu untuk dipanggil sebagai cadangan seseorang. Melalui keunikan kita, kita belajar untuk mencintai.

“Setiap orang adalah unik di mata Tuhan,” dan ingatlah “kita berada di dunia untuk menjalani kisah cinta, kisah cinta dengan Tuhan, merangkul keberanian pilihan yang kuat, untuk berani menghadapi risiko cinta yang luar biasa,” jelas Paus Fransiskus.

  1. “Tunjukkan kecantikan Anda”

Uskup Roma menyatakan bahwa “keindahan adalah salah satu cara istimewa untuk mencapai” Tuhan, yang “baik, benar, dan indah tak terpisahkan”.

Keindahan ini bukanlah “menurut gaya dunia”, atau “menyerahkan dirinya sendiri”, atau keindahan yang “berdamai dengan kejahatan”, jelasnya.

Dia mengutip Narcissus dan Dorian Grey sebagai contoh dari mereka yang mencari kecantikan yang salah.

“Saya berbicara tentang keindahan yang tidak pernah pudar karena merupakan cerminan dari keindahan ilahi,” jelas Francis.

  1. “Belajar menertawakan diri sendiri”

Di dunia yang terus-menerus menekan kita untuk menjadi sempurna, Paus Fransiskus menganjurkan “sesekali melihat ke cermin dan menertawakan diri sendiri!” “Itu akan membuatmu baik,” tambahnya.

  1. “Hidup dalam kegelisahan yang sehat”

Paus memperingatkan agar tidak menjadi “Peter Pan yang tidak ingin tumbuh dewasa” dan tetap mengurung diri di kamarnya.

Dia mendorong kita untuk menjalani kegelisahan yang sehat dalam “keinginan dan niat” kita.

“Kegelisahan yang selalu mendorong Anda untuk berubah, untuk tidak pernah merasa ‘tiba’,” jelasnya.

  1. “Belajar meminta maaf”

Kita semua sadar bahwa dalam peran kita sebagai ibu, ayah, teman, putra, putri, dll.

terkadang kita gagal memenuhi harapan atau aspirasi kita dan orang lain.

“Kita semua ‘defisit’ dalam hidup,” jelas Paus.

Namun, dia menambahkan bahwa “kita semua membutuhkan belas kasihan” dan bahkan mengingatkan kita bahwa “Tuhan selalu mendahului Anda dan mengampuni Anda terlebih dahulu.”

  1. “Belajar membaca kesedihanmu”

Di dunia di mana kesedihan dipandang sebagai “kejahatan yang harus dihindari dengan segala cara”, Paus Fransiskus menawarkan pandangan yang berbeda.

Dia melihat kesedihan sebagai “panggilan bangun yang sangat diperlukan”.

“Terkadang kesedihan bekerja seperti lampu lalu lintas, memberi tahu kita: merah, berhenti,” jelasnya.

  1. “Miliki mimpi yang besar”

“Tuhan tidak ingin kita mempersempit wawasan kita. Dia tidak ingin kita diparkir di sisi kehidupan, tetapi berlari menuju tujuan yang tinggi dengan sukacita dan keberanian,” kata Paus.

Selain itu, memenuhi impian Tuhan bagi kita perlu terjadi dalam kehidupan kita sehari-hari, tidak hanya di akhir pekan atau liburan, kata Paus.

Bermimpi adalah bagaimana kita bisa merangkul keindahan hidup, katanya.

  1. “Jangan dengarkan mereka yang menjual ilusi”

Paus Fransiskus memperingatkan terhadap mereka yang “berbicara tentang mimpi dan menjual ilusi”, karena mereka adalah “manipulator kebahagiaan”.

  1. “Jadilah revolusioner, melawan arus”

Dalam masyarakat di mana normanya adalah menikmati momen dan tidak khawatir mengambil keputusan konkret dan pasti, Paus meminta kita untuk menjadi “revolusioner, memberontak terhadap budaya ini yang pada dasarnya percaya bahwa Anda tidak mampu memikul tanggung jawab.”

“Miliki keberanian untuk bahagia,” desaknya.

  1. “Ambil risiko, meskipun pada akhirnya Anda salah”

Agar bahagia, Paus mengatakan kita harus aktif dalam hidup kita dan tidak mengamatinya “dari balkon” atau seperti “mobil yang diparkir”.

“Jangan mengacaukan kebahagiaan dengan sofa,” katanya, mendorong untuk mengambil risiko dan mengatasi ketakutan agar tidak hidup dengan “jiwa yang terbius”.

  1. “Berjalan dengan orang lain”

Paus Fransiskus menggarisbawahi pentingnya memiliki komunitas dan hubungan yang erat agar kita bisa bahagia. “Berjalan dalam komunitas, dengan teman, dengan mereka yang mencintaimu: ini membantumu mencapai tujuanmu.”

“Dan jika Anda jatuh, bangkitlah kembali,” katanya. “Yang terpenting adalah tidak tetap jatuh”.

  1. “Gratifikasi langsung”

Paus Fransiskus mendorong kita untuk belajar dari Tuhan yang “memberi dengan cuma-cuma, bahkan membantu mereka yang tidak setia.”

Dia meminta kita untuk tidak terus-menerus mengukur apa yang kita berikan dan terima sebagai balasannya.

“Kami menerima kehidupan secara gratis; kami tidak membayar untuk itu. Jadi kita semua bisa memberi tanpa mengharapkan apapun,” jelas Paus.

  1. “Melihat melampaui kegelapan”

“Jangan berhenti mencari cahaya di tengah kegelapan yang sering kita bawa dalam hati dan lihat di sekitar kita,” kata Fransiskus mendorong.

Dia mengundang kita untuk “melihat ke atas” untuk “mengatasi godaan untuk tetap berbaring di lantai ketakutan kita”.

  1. “Ingatlah bahwa Anda ditakdirkan untuk menjadi yang terbaik”

Terakhir, Paus Fransiskus kembali mengingatkan kita bahwa “Tuhan menginginkan yang terbaik untuk kita: Dia ingin kita bahagia.”

Tuhan tidak meminta apa pun kepada kita tetapi hanya meninggalkan di dalam hati kita sukacita yang “penuh dan tidak mementingkan diri sendiri” dan “tidak pernah encer”.