Tiga Bersaudara Kandung ini jadi Imam Katolik, dan Kisah-kisah Lain

349
Pastor Vincent Strand, tengah, bersama saudara-saudaranya Pastor Luke Strand, kiri, dan Pastor Jacob Strand, merayakan Misa Pengucapan Syukur pada hari Minggu, 5 Juni di Paroki St. Bruno, Dousman. (Foto Katolik Herald oleh John Kimpel).

TEMPUSDEI.ID (5/11/21)-Awal bulan lalu Jerry dan Bernadette Strand merayakan penahbisan imam putra mereka, Vincent. Namun, ini bukan pertama kalinya salah satu putra mereka menjadi imam. Selama tujuh tahun sebelumnya, ketiga putra mereka (Lukas, Yakub dan Vinsensius) menjalani studi seminari dan ditahbiskan menjadi imam.

Meskipun mungkin mengejutkan mendengar tentang tiga saudara menjadi imam, kisah mereka tidak unik. Ada banyak cerita tentang saudara-saudara yang menanggapi panggilan yang sama dari Allah untuk menjadi imam.

Tiga bersaudara ini mempersembahkan diri untuk Tuhan dan Gereja-Nya.

Di New York, Arnold dan Marcia Pilsner menyaksikan tiga dari empat putra mereka ditahbiskan menjadi imam: Pastor James, Pastor Peter, dan Pastor Joseph Pilsner. Juga, kedua putra John dan Bernadette Higgins ditahbiskan menjadi imam: Pastor John dan Vincent Higgins.

Di Michigan, Agnes dan Brian Koenigsknecht baru-baru ini merayakan penahbisan putra kembar identik mereka untuk Keuskupan Lansing: Pastor Todd dan Pastor Gary Koenigsknecht. Saat ini adik laki-laki mereka sedang belajar di seminari.

Di Wisconsin, Gary dan Amy Oudenhoven sangat gembira ketika dua putra mereka ditahbiskan menjadi imam untuk Keuskupan La Crosse: Pastor Timothy dan Pastor Daniel Oudenhoven. Selain itu, putra kembar James dan Marion Sember, Pastor Joel dan Pastor Ben Sember, ditahbiskan untuk Keuskupan Green Bay. Si kembar Sember adalah pasangan kembar kedua yang ditahbiskan dalam sejarah keuskupan itu.

Ini hanya contoh kecil dari kisah-kisah semacam itu, dan orang-orang yang terlibat semuanya memiliki faktor motivasi serupa yang membantu mereka mengikuti panggilan Tuhan, yakni keluarga. Bukan hanya orang tua yang mendukung yang mengamalkan imannya, tetapi juga menjadi teladan saudara kandung yang giat mengejar kehendak Tuhan.

Pastor Jacob Strand menjelaskan kepada Catholic Herald bagaimana dia terinspirasi oleh teladan saudara-saudaranya. “Ketika mereka mulai menanggapi panggilan mereka, saya selalu terkesan dengan betapa memuaskannya hidup mereka… Kakak saya juga memberikan contoh harapan yang luar biasa dalam membantu saya untuk percaya pada kata-kata St. Paul bahwa ‘cinta tidak pernah gagal.’”

Pastor Peter Pilsner menceritakan kepada Katolik New York bagaimana orang tuanya tidak memaksakan imamat kepadanya atau saudara-saudaranya, tetapi hanya mempraktikkan iman. “Orang tua saya sangat menghargai kehidupan rohani dan iman. Kami berdoa bersama sebagai sebuah keluarga, tetapi mereka tidak pernah memaksakan imamat kepada kami.”

Selain keluarga yang mendukung, si kembar Koenigsknecht juga menunjuk komunitas pertanian Katolik kecil mereka sebagai alasan utama mengapa mereka menjadi imam. The New York Times menjelaskan bagaimana, “Iman adalah pusat kehidupan (di kota mereka), mereka yang tinggal di sini berkata: Semua orang Katolik, semua orang terkait dan semua orang hadir dalam Misa. Kelompok pemuda aktif. Hampir semua siswa yang menghadiri Misa di desa-desa memulai perayaan dengan menghadiri acara yang dijadwalkan secara rutin pada pukul 16:30. Mereka mengenakan pakaian pesta.”

Pada saat banyak orang di AS berbicara tentang “krisis panggilan”, obatnya tampaknya cukup sederhana: sebuah keluarga yang didedikasikan untuk Tuhan, di mana anak-anak secara aktif memahami kehendak Tuhan. Tidak ada “rumus ajaib” atau program khusus yang dapat dilaksanakan oleh sebuah keuskupan.

Tampaknya kunci untuk membina panggilan imamat adalah dengan berdoa bersama keluarga dan menciptakan suasana kearifan dalam komunitas paroki setempat. Orang tua tidak perlu “memaksa” putra mereka untuk menjadi imam atau terus-menerus mengomeli mereka tentang masuk seminari. Bersikap terbuka dan jujur ​​tentang menjalani kehidupan beriman adalah hadiah terbaik yang dapat diberikan orang tua. (tD/aleteia)