Inilah Tiga Gereja Teragung di Tengah Mediterania

382
Katedral di Malta (dokumen Malta Tourism Authority)

TEMPUSDEI.ID (3/11/21)-Di Malta, ada cukup banyak kapel dan gereja bagi Anda untuk menghadiri Misa di tempat yang berbeda hampir setiap hari sepanjang tahun. Tetapi tiga katedral utama menempati tempat khusus.

Kitab Kisah Para Rasul menyatakan bahwa, dalam perjalanannya ke pengadilan di Roma pada tahun 60, kapal Paulus karam di lepas pantai barat laut Malta dan menghabiskan bulan-bulan musim dingin yang keras dan tidak dapat dilalui di sana.

Selama tinggal, ia mempertobatkan gubernur pulau itu, Publius (uskup pertama dan santo pertama Malta), menyembuhkan orang sakit, dan memenangkan jiwa bagi Kristus, membangun akar Kekristenan Malta.

Ada sebuah perkebunan milik Publius, pejabat utama pulau itu. Dia menyambut Paulus dan kawan-kawan di rumahnya dengan ramah dan murah hati selama tiga hari. Ayahnya sakit di tempat tidur, menderita demam dan disentri. Paulus masuk menemuinya dan, setelah berdoa, meletakkan tangannya di atasnya dan menyembuhkannya. Ketika ini terjadi, orang-orang sakit lainnya di pulau itu datang dan disembuhkan. Mereka menghormati Paulus dan kawan-kawan dalam banyak hal; dan ketika mereka siap berlayar, penduduk melengkapi mereka dengan perbekalan yang cukup.

Sejak itu — dan sampai hari ini — orang Malta termasuk di antara umat Katolik yang paling bersemangat di dunia. Dengan tradisi warisan Kristen yang kaya selama dua milenium yang tidak terputus (komunitas Kristen Malta sama kunonya dengan komunitas Efesus, Yerusalem, Korintus, dan Roma, berkat kapal karam takdir Paulus) wajar saja jika negara ini memiliki lebih dari satu gereja per kilometer persegi.

Bahkan pulau terkecil di kepulauan Malta, Comino (dikenal dengan laguna biru kristalnya yang luar biasa), memiliki kapel — untuk lima penghuninya!

Polyptych of Saint Paul karya Leonardo De Agatiis, seperti yang dipajang di Museum Wignacourt. Ini adalah museum Collegiate Basilica of Saint Paul, Rabat. Basilika ini dibangun di atas gua Santo Paulus yang terkenal, gua tempat menurut tradisi ia tinggal selama ia tinggal di Malta.

Leonardo De Agatiis’ Polyptych of Saint Paul

Sebagian besar dari gereja-gereja ini didedikasikan untuk Perawan Maria, dan beberapa di antaranya dikenal sebagai tempat di mana rahmat istimewa yang tak terhitung jumlahnya telah diberikan kepada banyak orang selama berabad-abad.

Banyaknya pengunjung yang menempeli salah satu dinding Sanctuary of Our Lady of Mellieha agar doa dijawab — mulai dari catatan tulisan tangan hingga pakaian bayi kecil, dan bahkan helm sepeda motor — mengkonfirmasi hal ini

Jika Anda merencanakan kunjungan ke tempat perlindungan Maria, pastikan untuk mempertimbangkan Madonna Tal-Ħerba di Birkirkara; Kuil Nasional Our Lady of Ta’ Pinu, di Gozo; atau Sanctuary of the Immaculate Conception of Qala, hanya untuk menyebut tiga dari banyak gereja dan tempat suci Maria yang megah di negara ini.

Namun, tiga gereja lain (tiga katedral utama Malta dan Gozitan) layak mendapat perlakuan khusus: Katedral Metropolitan St. Paul, di Mdina; Katedral Bersama St. John, di Valletta; dan Katedral Assumption, di Gozo.

Kursi Keuskupan Agung Malta (sebuah fungsi yang dimiliki bersama dengan Katedral Bersama St. John di Valletta sejak abad ke-19), Katedral Metropolitan St. Paul didirikan pada abad ke-12, sebagaimana dibuktikan oleh dokumen pertama yang benar-benar menyebutkan katedral: wasiat Genoa Pangeran Malta, Guillmus de Malta, tertanggal 1299.

Namun, sejarah bangunan (dan situs itu sendiri) jauh lebih tua. Tradisi mengklaim katedral dibangun di tempat yang sama di mana gubernur Publius bertemu St. Paul tepat setelah kapal karamnya. Memang, para arkeolog telah menemukan sisa-sisa domus khas Romawi (rumah seperti istana) di ruang bawah tanah katedral.

Meskipun hampir tidak mungkin untuk mengklaim bahwa ini sebenarnya adalah rumah Publius sendiri, temuan itu entah bagaimana masih mendukung apa yang selalu diyakini oleh tradisi; yaitu, bahwa katedral itu berdiri di mana istana milik St. Publius sendiri pernah berdiri.

Karya seni besar seniman Barok Caravaggist Mattia Preti (seorang maestro Calabrese yang diangkat sebagai Knight of the Order of Saint John) menjadi saksi tradisi ini.

Di katedral, kita menemukan setidaknya tiga karya Pauline yang hebat: Pertobatan Santo Paulus, Santo Paulus menaklukkan Ottoman, dan Bangkai kapal Santo Paulus. Ketiganya dianggap mahakarya Barok dalam tradisi Caravaggio — sebenarnya, Preti adalah murid Giovanni Battista Caracciolo, yang pada gilirannya adalah murid Caravaggio sendiri.

Katedral Metropolitan Madinah

Kursi Keuskupan Agung Malta (sebuah fungsi yang dimiliki bersama dengan Katedral Bersama St. John di Valletta sejak abad ke-19), Katedral Metropolitan Santo Paulus didirikan pada abad ke-12.

Katedral pertama yang pernah dibangun di Malta konon didedikasikan untuk Perawan Maria yang Terberkati. Ini tidak mengejutkan. Perawan Terberkati selalu menemukan tempat penting dalam tradisi Kristen Malta bahwa beberapa klaim dapat ditelusuri ke kapal karam Paulus itu sendiri, mengingat Paulus didampingi oleh Lukas, dan bahwa Lukas telah dianggap sebagai Injil yang paling Maria dari keempat Injil (inti dari beberapa Injil doktrin-doktrin Maria yang berkembang jauh kemudian dapat ditemukan di dalamnya, melalui beberapa upaya eksegetis yang bonafide).

Katedral-mediterania-Lantai marmer katedral yang luar biasa ditutupi oleh hampir 400 batu nisan Ksatria dan perwira Ordo.

 

Beberapa mengklaim bahwa Lukas bahkan mungkin berbicara kepada orang Malta tentang Bunda Juruselamat, dan bahwa komunitas Kristen mula-mula mengembangkan bentuk-bentuk devosi Maria sendiri. Banyak kuil Maria awal yang dibangun di sekitar kepulauan menunjukkan hal ini mungkin terjadi.

Selain itu, Lukas secara tradisional dipercaya dengan kepenulisan gambar Maria pertama tentang Kekristenan.

Gereja-gereja Timur menganggapnya sebagai “ikonografer” asli, yang bertanggung jawab untuk “menulis” ikon pertama Perawan Maria yang Terberkati.

Tradisi Malta bahkan menyatakan bahwa ikon Hodegetria yang terkenal, yang dilestarikan di Kuil Marian Nasional Mellieha, telah dilukis oleh Luke sendiri langsung di atas batu pada tahun 60, ketika ia mencapai pulau itu.

Namun, penilaian terbaru oleh sejarawan seni menunjukkan bahwa versi ikon saat ini berasal dari abad ke-13.

Bagaimanapun, sumber lain menjelaskan tempat itu telah menjadi ruang suci yang berbeda sejak zaman dahulu, mengingat fakta bahwa strukturnya dibangun di tempat yang istimewa, mendominasi benteng ibu kota lama Mdina (awalnya dikenal sebagai Maleth), di tempat yang sangat strategis, la Akropolis Athena.

Faktanya, bangunan suci asli (lebih awal dari domus Romawi) mengingatkan pada salah satu monumen Yunani klasik yang biasa kita kaitkan dengan Mediterania.

Mengatakan Mdina sudah memiliki katedral pada abad ke-6 sama sekali tidak akurat. Sumber resmi gerejawi menunjukkan bahwa itulah masalahnya. Sebagai contoh, dalam sebuah surat tertanggal tahun 598, kita membaca Paus Gregorius Agung secara eksplisit memberikan perintah kepada Uskup Syracuse saat itu untuk menasihati rakyat dan klerus Melite untuk memilih seorang uskup baru bagi diri mereka sendiri — Melite Bizantium adalah kemudian provinsi Sisilia.

Saat ini, katedral juga merupakan rumah bagi museum yang menyimpan banyak artefak dan karya seni dari era yang berbeda, termasuk pameran permanen lebih dari 70 ukiran kayu oleh Dürer.

Katedral Bersama St. John

Jika dibandingkan dengan St. Paul’s, St. John’s Co-Cathedral di Valletta adalah gereja yang relatif muda. Tapi itu tidak membuatnya kurang mengesankan. Interior gereja adalah salah satu contoh terbaik arsitektur Barok tinggi di Eropa, dengan langit-langit dicat yang mengesankan, dinding berukir, dan banyak altar samping. Bahkan, gereja itu sendiri dianggap sebagai salah satu katedral terbesar di dunia.

Didedikasikan untuk Santo Yohanes Pembaptis, dibangun oleh Ordo St. Yohanes antara tahun 1572 dan 1577, ditugaskan oleh Grand Master Jean de la Cassire sebagai Gereja Konventual St. Yohanes, dan dirancang oleh arsitek terkenal Malta Girolamo Cassar — bertanggung jawab atas sebagian besar bangunan yang lebih penting di kota.

Beberapa elemen berbeda dari katedral perlu disorot. Yang pertama adalah fakta bahwa co-katedral ini menampung ikon terkenal Perawan Philermos selama berabad-abad. Faktanya, seluruh kapel dibangun untuk menampung ikon ini (juga dikenal sebagai Panagia Filevremou, Perawan Terberkati dari Philerme, dan Black Madonna dari Malta), yang dibawa oleh Knights of Saint John setelah mereka diusir dari Rhodes.

Menurut tradisi, ikon itu dibawa ke Rhodes oleh seorang peziarah yang kembali dari Tanah Suci. Ordo St. Yohanes menganggap dua benda sebagai reliknya yang paling suci – Tangan St. Yohanes, hadiah dari Sultan Turki kepada Grand Master saat jatuhnya Yerusalem, dan ikon ini, yang dianggap oleh para Ksatria sebagai mukjizat.

Saat ini, co-katedral menampung Caraffa Madonna yang terkenal sebagai gantinya, yang dibawa dalam prosesi setiap tahun pada hari Dikandung Tanpa Noda, 8 Desember. Caraffa Madonna disumbangkan ke Gereja Konvensional oleh Prior Fra Girolamo Caraffa. Kolokasi aslinya adalah tondo di atas altar Mattia Preti tentang Penobatan St. Catherine di Kapel Langue Italia. Hanya setelah Madonna of Philermos diambil pada tahun 1798, Caraffa Madonna dipindahkan ke kapel ini.

Co-Cathedral menyimpan Caraffa Madonna yang terkenal yang dibawa dalam prosesi setiap tahun pada hari Dikandung Tanpa Noda tanggal 8 Desember

Co-Cathedral menampung Caraffa Madonna yang terkenal, yang dibawa dalam prosesi setiap tahun pada hari Dikandung Tanpa Noda, tanggal 8 Desember. Atas perkenan Keuskupan Agung Malta. Yang kedua, Kemartiran Santo Yohanes Pembaptis yang mengesankan, salah satu karya seni paling penting di Eropa abad ke-17, menempati posisi istimewa sebagai altar di oratorio. Itu dilukis oleh Caravaggio selama 15 bulan tinggal di pulau itu.

Lukisan Mannerist ini bukan hanya lukisan terbesar Caravaggio yang pernah diproduksi, tetapi dianggap sebagai capolavoro (yaitu, mahakarya) sepanjang karirnya. Katedral ini juga merupakan rumah bagi Caravaggio’s Jerome Writing, dan koleksi permadani Triumph of the Eucharist yang terkenal karya Peter Paul Rubens. Selain itu, siklus Mattia Preti tentang Santo Yohanes Pembaptis (serangkaian lukisan yang menutupi lemari besi dan beberapa altar berbeda di sekitar gereja) adalah tambahan penting lainnya untuk koleksi katedral yang megah.

Yang ketiga adalah lantai marmer katedral yang luar biasa, ditutupi oleh hampir 400 batu nisan Ksatria dan petugas Ordo. Di setiap batu nisan, orang melihat lambang dan batu nisan masing-masing Ksatria. Kuburan paling awal berasal dari tahun 1606, hanya 25 tahun setelah gereja dibuka.

Patung tituler Asumsi, Pelindung Kepulauan Malta, bertempat di katedral. (Courtesy of VisitGozo)

Katedral Assumption, Gozo

Kehidupan bhakti di Malta selalu memberikan keunggulan khusus pada Asumsi — dia adalah Pelindung Kepulauan Malta. Faktanya, Asumsi selalu menjadi pesta paling populer di nusantara, dan pengabdiannya tersebar luas: hingga awal abad ke-17, setiap paroki memiliki setidaknya satu gereja Asumsi, atau setidaknya sebuah altar.

Juga, tiga paroki tertua di Kepulauan Malta didedikasikan untuk Asumsi Perawan Terberkati: Paroki Birkirkara (sekarang Basilika Saint Helen), tertanggal 1402; paroki Birmiftuħ (sekarang Gudja), menyebutkan dokumen tertanggal 1436; dan gereja Matrix di dalam Benteng Gozo. Yang ketiga ini lebih dikenal sebagai tempat kedudukan Keuskupan Katolik Roma Gozo sejak pembentukan keuskupan tersebut, pada tahun 1864.

Katedral ini memiliki lokasi istimewa di dalam Citadella of Victoria, di Gozo. Ini juga memiliki sejarah yang agak dramatis, yang mencerminkan banyak era berbeda dari sejarah Malta dan Gozitan pada umumnya.

Seperti yang sering terjadi, Cittadella pada awalnya merupakan pemukiman pra-sejarah, di mana sebuah kuil Romawi yang didedikasikan untuk Juno akhirnya dibangun. Sisa-sisa kuil Romawi awal ini masih merupakan bagian dari katedral itu sendiri. Sebagai hasil dari Kristenisasi awal Malta dan Gozo, kuil itu diubah menjadi gereja yang didedikasikan untuk Theotokos, dan sebuah gereja bergaya Bizantium dibangun di atasnya.

Gereja Bizantium ini, pada gilirannya, sebagian besar dihancurkan selama pemerintahan Arab, sehingga sebuah gereja baru harus dibangun setelah Pengusiran. Gereja baru ini pertama kali dihancurkan oleh Ottoman pada abad ke-16, dan kemudian rusak parah selama gempa bumi yang terkenal pada tahun 1693. Orang Malta kemudian dipaksa untuk menghancurkan gereja ini, dan membangun yang lain — yang ini dirancang oleh Lorenzo Gaf yang terkenal dan diresmikan pada tahun 1711.

Ini adalah gereja yang masih berdiri sampai sekarang, tempat kedudukan Keuskupan Gozo sejak tahun 1864.

Bangunan itu sendiri adalah struktur Barok yang jelas, dalam bentuk salib Latin. Sebuah menara lonceng tinggi dengan lima lonceng di belakang Katedral menggantikan dua menara lonceng depan yang lebih umum ditemukan dalam arsitektur semacam ini. Lukisan tahun 1739 di langit-langit bagian dalam memberi kesan kubah, padahal sebenarnya atap katedral itu datar — trompe l’oeil klasik Barok.

Lukisan ini adalah mahakarya perspektif yang terkadang sulit untuk meyakinkan pengunjung pertama kali bahwa kubah itu benar-benar tidak ada.

Patung Santa Marija Assumpta yang luar biasa (yaitu Pengangkatan Bunda Maria), yang dibuat di Roma pada tahun 1897, juga ditempatkan di katedral ini.  (tD/Aleteia)