Paus Fransiskus: Religiusitas Sejati adalah Memuja Tuhan dan Mencintai Sesama

613
Paus Fransiskus

TEMPUSDEI.ID (13 SEPTEMBER 2021)

Paus Fransiskus pada hari Sabtu menyambut Forum Antaragama G20, yang diadakan di Bologna, Italia 12-14 September. Paus katakan kepada para peserta bahwa “religiusitas sejati terdiri dari memuja Tuhan dan mencintai sesama.”

“Saya ingin menegaskan kembali bahwa jika kita ingin melestarikan persaudaraan di Bumi, ‘kita tidak bisa melupakan Surga,’” kata Paus Fransiskus dalam pesan tertulis 11 September, mengutip dari pidato yang dia berikan awal tahun ini di Ur, Irak.

“[Kita] dipanggil untuk menunjukkan kehadiran ayah dari Allah surga melalui keharmonisan kita di bumi.”

Forum Antaragama G20 adalah acara tahunan sejak tahun 2014 yang mempertemukan para pemimpin agama untuk berdialog. Pertemuan antaragama mendahului pertemuan utama G20 2021, yang akan berlangsung Oktober ini di Roma.

Paus menekankan peran para pemimpin agama dalam memerangi ekstremisme dan fundamentalisme agama, terutama yang mengarah pada kekerasan.

“Sebagai pemimpin agama, saya percaya bahwa pertama-tama kita harus melayani kebenaran dan menyatakan apa yang jahat ketika itu jahat, tanpa rasa takut atau kepura-puraan, bahkan dan terutama ketika itu dilakukan oleh mereka yang mengaku mengikuti keyakinan yang sama seperti kita,” kata Paus.

“Kita juga harus saling membantu, bersama-sama, untuk memerangi buta huruf agama yang merembes ke semua budaya: itu adalah ketidaktahuan yang meluas yang mengurangi pengalaman kepercayaan menjadi dimensi dasar manusia dan menggoda jiwa-jiwa yang rentan untuk mengikuti slogan-slogan fundamentalis.”

“Di atas segalanya, kita perlu mendidik, mempromosikan pembangunan yang adil, berbasis solidaritas dan integral yang meningkatkan kesempatan untuk sekolah dan pendidikan, karena di mana kemiskinan dan ketidaktahuan tidak terkendali, kekerasan fundamentalis lebih mudah terjadi.”

Paus Fransiskus memuji forum tersebut atas komitmennya terhadap proses membangun perdamaian antar pemeluk agama yang berbeda.

BACA JUGA:  Azas Tigor : Bawa Jenazah Saefullah ke Balaikota, Gubernur Anies Langgar Pergub Buatannya Sendiri,  Harus Dihukum

“[Kami] pemimpin agama harus menjadi yang pertama untuk mendukung proses ini, bersaksi bahwa kapasitas untuk memerangi kejahatan tidak terletak pada proklamasi, tetapi dalam doa; bukan dalam balas dendam, tetapi dalam kerukunan; bukan dalam jalan pintas yang ditentukan oleh penggunaan kekuatan, tetapi dalam kekuatan solidaritas yang sabar dan konstruktif. Karena hanya ini yang benar-benar layak bagi manusia. Dan karena Tuhan bukanlah Tuhan perang, tetapi Tuhan perdamaian.”

KTT Antaragama G20, yang berlangsung di Universitas Bologna, akan menampilkan pembicaraan dan sesi dari beragam pemimpin agama. Sesi akan membahas topik yang terkait dengan “model dan sistem ekonomi, lingkungan, perempuan, keluarga, anak-anak, pekerjaan, bantuan kemanusiaan, kesehatan, pendidikan, kebebasan beragama atau berkeyakinan, keamanan global, pemerintahan, hak asasi manusia, dan supremasi hukum,” menurut situs web forum.

Para peserta akan mengembangkan rekomendasi kebijakan yang dirancang untuk disampaikan kepada para pemimpin KTT G20 dan relevan dengan para pemimpin di tingkat internasional, regional, dan nasional.

Paus Fransiskus akan merayakan Misa penutupan Kongres Ekaristi Internasional di Budapest, Hongaria, pada 12 September. (CNA)

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here