Paus Fransiskus Pulih di Kamar Rumah Sakit yang Sama Tempat Santo Yohanes Paulus II Dirawat

1539
Paus Fransiskus

TEMPUSDEI.ID (7 JULI 2021)

Paus Fransiskus pulih dari operasi usus besar minggu ini di kamar rumah sakit yang sama tempat Yohanes Paulus II dirawat selama masa kepausannya.

Vatikan mengatakan pada 6 Juli, dua hari setelah operasi, Paus telah “beristirahat dengan baik semalaman” dan pemeriksaan lanjutan rutinnya baik.

 “Pagi ini dia sarapan, membaca beberapa koran, dan bangun untuk berjalan,” kata Matteo Bruni, direktur kantor pers Tahta Suci.

Selama sisa minggu ini, Paus Fransiskus dijadwalkan untuk tinggal di Rumah Sakit Universitas Gemelli, yang terletak di atas Monte Mario, bukit tertinggi di Roma.

Kamar rumah sakit Paus terletak di lantai 10 poliklinik yang luas di sayap yang disediakan untuk keadaan darurat medis kepausan. Ruang medis Paus dapat dikenali dari jalan melalui lima jendela besar yang ditutupi oleh tirai putih.

Itu adalah ruangan yang sama tempat Santo Yohanes Paulus II tinggal selama banyak perawatan di rumah sakitnya, termasuk untuk operasi usus besar pada tahun 1992 dan rawat inapnya setelah ditembak dalam upaya pembunuhan pada tahun 1981.

Santo Yohanes Paulus II dirawat di rumah sakit berkali-kali selama lebih dari 25 tahun masa kepausannya sehingga ia pernah menyebut Gemelli sebagai “Vatikan ketiga” setelah Kota Vatikan dan Castel Gandolfo, kediaman musim panas para Paus.

Perbandingan tersebut telah memicu spekulasi apakah Paus Fransiskus akan menyampaikan pidato Angelus pada hari Minggu dari jendela rumah sakit, seperti yang dilakukan oleh Santo Yohanes Paulus II.

Pada 6 Juli, pidato Angelus tetap menjadi satu-satunya acara di kalender publik Paus Fransiskus untuk minggu-minggu mendatang. Paus secara tradisional menangguhkan audiensi umum hari Rabu selama bulan Juli.

Juru bicara Vatikan Matteo Bruni mengatakan pada 5 Juli bahwa Paus diperkirakan akan menghabiskan tujuh hari untuk pemulihan di rumah sakit, “kecuali komplikasi.”

Paus Fransiskus menjalani operasi selama tiga jam pada malam tanggal 4 Juli di mana bagian dari usus besarnya diangkat melalui pembedahan.

Sebuah tim medis 10 orang terlibat dalam prosedur, di mana beberapa media Italia, termasuk surat kabar Roma Il Messaggero, melaporkan bahwa “komplikasi” muncul, menyebabkan operasi menjadi lebih invasif daripada laparoskopi yang direncanakan semula. Vatikan belum mengonfirmasi rincian ini.

Pada usia 84 tahun, Paus Fransiskus hanya melakukan satu kali operasi selama delapan tahun sebagai Paus. Dia terakhir menjalani operasi pada tahun 2019, untuk katarak.

Awal tahun ini, Paus terpaksa melewatkan beberapa acara publik karena kambuhnya rasa sakit linu panggul yang menimpanya pada akhir tahun 2020. Fransiskus telah menderita kondisi yang menyakitkan selama beberapa tahun.

Para pemimpin agama dan politik di seluruh dunia telah menyampaikan harapan dan doa mereka untuk Paus Fransiskus saat ia pulih di rumah sakit.

Uskup Agung José Gomez, presiden konferensi para uskup AS, berdoa untuk pemulihan Paus Fransiskus pada Hari Kemerdekaan AS.

“Ketika kami berhenti untuk merayakan 4 Juli, umat Katolik di seluruh Amerika Serikat meluangkan waktu untuk berdoa bagi Bapa Suci. Kami bergabung dengan saudara dan saudari kami di seluruh dunia dalam berdoa untuk pemulihan Paus Fransiskus yang berkelanjutan,” katanya.

“Tuhan, semoga gembala kami dan semua orang yang dirawat di rumah sakit untuk penyembuhan hari ini menemukan kekuatan dan penghiburan dalam kasih-Mu,” ungkapnya dalam doanya. (tD/Catholic News Agency)