RG Setio Lelono, Tokoh Advokasi Gereja 2020

209

Tangan dan kepala dinginnya menghasilkan tiga IMB Gereja. Modal utamanya kesabaran, mengikuti seluruh prosedur dan berkat Tuhan.

Jakarta, TEMPUSDEI.ID (11/11) – Data survei Setara Institute pada tahun 2017 menempatkan Kota Bekasi pada urutan 53 dan DKI Jakarta di urutan 94 dalam Indeks Kota Toleran di Indonesi. Bersyukur, dalam survei yang sama pada dua tahun kemudian, Kota Bekasi sudah berada di peringkat ke-6. Atas kemajuan signifikan ini, Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi mendapatkan penghargaan dari Setara Institute.

Data tersebut menunjukkan bahwa menciptakan sikap toleran di antara masyarakat Bekasi membutuhkan kerja keras dan kerja sama berbagai pihak, terutama Pemerintah dengan berbagai stakeholder  di dalamnya.

Dalam situasi masyarakat semacam itu gereja harus tetap berusaha melayani umatnya. Dan salah satu tantangan terbesar dalam upaya ini adalah tidak mudahnya mendapatkan IMB pembangunan gereja. Sejumlah bukti telah menunjukkan itu. Bahwa akhirnya sejumlah gereja mendapatkan IMB, ini membutuhkan perjuangan yang sangat menyedot energi, pikiran, dana dan kesabaran. Betapa tidak dikatakan begitu? Bertahun-tahun berjuang, namun “seakan-akan” tanpa hasil. Gereja Santa Clara misalnya, harus menunggu 17 tahun.

Setio Lelono saat diwawancarai televisi usai menerima penghargaan.

Adalah RG Setio Lelono yang berdiri di garis depan dalam membantu umat di Bekasi dalam mendapatkan IMB pembangunan gereja mereka. Ia mencurahkan perhatian, pikiran, perasaan, waktu energi dan dana untuk mendapatkan selembar kertas “maha berharga” itu.

Berkat kegigihannya, Setio bersama tim, sampai hari ini telah berhasil mengurus tiga buah IMB gereja setelah berganti-ganti panitia. Ketiga gereja tersebut adalah Gereja Santo Mikael Kranji, Gereja Santa Clara dan Gereja Santo Yohanes Paulus II. “Keberhasilan ini adalah berkat Tuhan dan akibat dukungan berbagai pihak, terutama masyarakat dan Pemerintah Kota Bekasi dalam hal ini Pak Walikota Rahmat Effendi,” ujarnya.

BACA JUGA:  Pengacara Stefanus Roy Rening Sembuh dari Covid-19: Ini Wujud Bahwa Iman Menyelamatkan

Setio sendiri mengaku hanya menjalankan prosedur yang ada dengan sabar, telaten, tertib dan tidak putus asa. Di tingkat Pemerintah Kota kata ayah dua anak ini, tidak ada masalah. Di akar rumputlah yang membutuhkan energi dan kesabaran lebih serta keuletan.

Berkat kematangan pribadi, pengalaman, relasi yang baik dengan berbagai pihak dan kepandaian bergaul, Setio bisa melewati seluruh proses yang tidak mudah itu, dan akhirnya umat tersenyum bisa membangun gereja mereka.

Berhasil mendapatkan ketiga IMB tersebut tidak membuat Setio menepuk dada dan menuntut dihargai oleh umat dan pimpinan gereja. Dia tetap menempatkan kepercayaan mengurus IMB itu sebagai tugas sebagai seorang Katolik dalam ikut serta membangun iman umat. “Mungkin inilah talenta yang Tuhan berikan kepada saya sehingga adalah wajar saya melakukan yang terbaik dari yang saya bisa. Tak usah menghargai saya. Yang saya minta jaga baik-baik lembaran kertas itu dan jaga baik-baik gereja, sebab jalan yang ditempuh untuk itu tidak mudah,” ujar Ketua Dewan Pembina Perkumpulan Manggala Katolik Indonesia (Permakindo) ini.

Dari pengalamannya, Setio menemukan sebuah refleksi berharga bahwa kapan dan di mana pun, gereja harus berada dan menjadi bagian integral dari masyarakat tempat ia melayani. Dan kehadiran ini harus berjalan secara alami dan menjadi life style. “Jaga persaudaraan dengan masyarakat sekitar, hadir dan terlibat dalam kehidupan mereka. Pasti tiba saatnya terbangun suasana di mana semua merasa sebagai saudara. Tidak mudah memang, tapi ini sebuah keniscayaan,” katanya semangat.

Menurutnya, kesediaan untuk saling menerima di antara masyarakat akan melahirkan keguyuban, persaudaraan yang tidak jarang melebih kualitas persaudaraan mereka yang sedarah. Hal ini telah ia buktikan melalui perjumpaannya dengan berbagai pihak dan melahirkan jalinan persahabatan yang indah. “Cintailah sesamamu seperti dirimu sendiri itu harus konkret. Jangan hanya indah di tataran kata-kata,” ujarnya mengingatkan.

BACA JUGA:  Donna Agnesia Terpapar Covid-19 , Semoga Lekas Sembuh

Penghargaan dari Wartawan

Secara diam-diam Perkumpulan Wartawan Media Kristiani Indonesis (Perwamki) mengamati peran yang dilakukanSetio Lelono. Untuk mengapresiasi perjuangannya yang tidak kenal lelah dan mengutamakan pendekatan kemanusiaan dan semangat kebangsaan, Perkumpulan Wartawan Media Kristiani Indonesia, memberikan penghargaan kepadanya sebagai Tokoh Advokasi Gereja 2020. Penghargaan ini diberikan dalam rangka ulang tahun Perwamki yang ke-17.

Selain Setio, ada 16 tokoh lain yang menerima penghargaan dengan kategori yang berbeda-beda. Mereka adalah Dr. Rahmat Effendi (Tokoh Toleransi), Gus Ruchul Maani  (Tokoh Ormas Non Kristen), Alm. DR (HC) Drs. Jakob Oetama (Tokoh Pers Inspiratif), Sugeng Teguh Santoso, SH (Tokoh Pengawal Hukum), Dr. Stefanus Roy Rening, SH     (Tokoh Pemikir Hukum), Handoyo Budhisejati (Tokoh Organisasi Katolik), Djasermen Purba (Tokoh Ormas Kristen), Mayjend. dr. Albertus Budi Sulistyo (Tokoh Kesehatan), J. Irwan Hidayat (Tokoh Jamu Herbal Inspiratif), Sandec Sahetapy (Tokoh Penggerak Budaya),       drg. Aloysius Giyai, M.Kes (Tokoh Inovatif Kesehatan),  Tetty Paruntu (Tokoh Perempuan), Jerry Pattinasarany (Tokoh Inspiratif Muda), James Koleangan (Tokoh Pengusaha Muda), Christie Damayanti (Tokoh Disabilitas Inspiratif), Pdt. Rubin Adi Abraham (Tokoh Sinode). Selamat! (tD)

 

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here