Empat Tips Paus Fransiskus untuk Bertumbuh dalam Kesabaran

Ketika memikirkan tentang keutamaan kesabaran, Paus Fransiskus merefleksikan bagaimana Yesus secara khusus menunjukkan keutamaan ini pada masa Sengsara:

Justru dalam Sengsara itulah kesabaran Kristus muncul, ketika Ia menerima penangkapan, pemukulan, dan hukuman yang tidak adil, dengan kelemahlembutan dan kelemahlembutan.

Dia tidak mengeluh di hadapan Pilatus. Dia tahan dihina, diludahi, dan dicambuk oleh tentara. Dia memikul beban salib. Dia mengampuni mereka yang memakukannya di kayu, dan saat disalib, dia tidak menanggapi provokasi, melainkan menawarkan belas kasihan.

Paus juga mencatat bagaimana Kitab Suci berulang kali menegaskan bahwa “dihadapkan pada ketidaksetiaan kita, Allah menunjukkan diri-Nya ‘lambat marah’ (lih. Kel 34:6; lih. Bil 14:18): Daripada melampiaskan kebencian-Nya terhadap kejahatan dan kejahatan manusia dosa, Dia menampakkan diri-Nya menjadi lebih besar, selalu siap memulai dari awal dengan kesabaran yang tak terhingga. Bagi Paulus, ini adalah ciri pertama dari kasih Tuhan.”

Namun kita manusia mempunyai cerita yang berbeda, Paus Fransiskus mengakui.

Dalam kehidupan sehari-hari kita semua tidak sabar. Kita membutuhkannya sebagai “vitamin penting” untuk bertahan hidup, namun secara naluriah kita kehilangan kesabaran dan menanggapi kejahatan dengan kejahatan.

Sulit untuk tetap tenang, mengendalikan naluri kita, menahan diri dari tanggapan buruk, meredakan pertengkaran dan konflik dalam keluarga, di tempat kerja, atau dalam komunitas Kristen.

Mengingat bahwa kita benar-benar harus berusaha bersabar karena itulah panggilan kita sebagai umat Kristiani, Paus menawarkan empat tips:

MINTA ROH KUDUS UNTUK KESABARAN

Karena, sebagaimana diajarkan Santo Paulus kepada kita, hal itu adalah buah Roh Kudus (lih. Gal 5:22), seseorang harus memintanya dari Roh Kristus.

RENUNGKAN KRISTUS YANG DISALIBKAN

Renungkan Dia yang Tersalib, untuk mengasimilasi kesabarannya.

HADAPKAN ORANG YANG PALING MENGGANGGUMU KEPADA TUHAN

Latihan baik lainnya adalah dengan menghadapkan kepada [Tuhan] orang-orang yang paling menyusahkan, memohon rahmat untuk melakukan kepada mereka pekerjaan belas kasihan yang begitu terkenal, namun begitu diabaikan: dengan sabar menanggung orang-orang yang menyusahkan.

Mintalah “untuk melihat mereka dengan belas kasihan, dengan tatapan Tuhan, mengetahui bagaimana membedakan wajah mereka dari kesalahan mereka.

DAPATKAN PERSPEKTIF

Yang terakhir, untuk memupuk kesabaran, kebajikan yang memberi napas pada kehidupan, adalah baik untuk memperluas wawasan seseorang. Misalnya, dengan tidak membatasi dunia pada masalah-masalah kita sendiri, seperti yang diminta oleh Meniru Kristus:

“Baiklah, semoga kamu mengingat kesengsaraan orang lain yang sangat menyakitkan, agar kamu dapat menanggung anak-anakmu sendiri dengan lebih mudah,” mengingat bahwa “di sisi Tuhan, tidak ada penderitaan yang demi Dia, sekecil apa pun, yang dapat berlalu tanpa imbalan” (III , 19).

Dan sekali lagi, ketika kita merasa berada dalam cengkeraman kesulitan, seperti yang Ayub ajarkan kepada kita, ada baiknya kita membuka diri dengan harapan akan kebaruan Allah, dengan keyakinan yang tak tergoyahkan bahwa Dia tidak mengecewakan harapan kita.