Suster Emma Zordan, Biarawati yang Bekerja di Penjara Mengunjungi Paus: Kata-katanya Meneguhkan Para Tahanan

Kamis, 28 Maret 2024, pukul 16.00. Paus Fransiskus mengunjungi bagian wanita di kompleks penjara Rebibbia di Roma untuk merayakan Misa Perjamuan Tuhan. Ia bertemu dengan narapidana wanita, sembilan tahun setelah mengunjungi bagian pria di penjara ini juga pada hari Kamis Putih. Pada kesempatan itu, Paus membasuh kaki beberapa narapidana, untuk mengenang sikap Yesus kepada murid-murid-Nya sesaat sebelum penangkapan dan penyalibannya.

Suster Emma Zordan telah menjadi sukarelawan selama 10 tahun di salah satu bagian penjara yang menampung narapidana pria yang menjalani hukuman lama. Di penjara, anggota Kongregasi Pemuja Darah Kristus yang berusia 82 tahun ini menyelenggarakan lokakarya menulis untuk para tahanan.

Kepada I.MEDIA, Suster Emma berbicara tentang betapa bermanfaatnya kedekatan Paus dengan para tahanan. Berikut penuturannya:

Selama masa kepausannya, Paus Fransiskus sering menekankan pentingnya untuk tidak melupakan mereka yang terpinggirkan dalam masyarakat. Apakah Anda merasa terdorong dalam misi Anda dengan kata-kata Paus?

Sungguh kata-katanya yang menyemangati kami, terutama ketika ia mengatakan kepada kami para sukarelawan: “Anda adalah tanda harapan melawan budaya membuang-buang.” Ini ajakan terus menerus untuk menjadikan pekerjaan kita di penjara sebagai tanda cinta dan belas kasihan, itulah yang meruntuhkan tembok ketidakpedulian.

Bagi kami, penjara telah menjadi tempat yang sakral. Tempat untuk menghormati dan mencintai. Tempat ada umat manusia yang terluka dan hancur namun memiliki keinginan untuk mendapatkan kembali martabat yang hilang karena kejahatan. Bagi saya, ini telah menjadi rumah yang saya tinggalkan di akhir lokakarya menulis, dengan penyesalan dan banyak nostalgia. Karena penjara tidak hanya terdiri dari tembok abu-abu dan kusam, tapi juga orang-orang yang ditinggalkan dan ditinggalkan, yang terutama perlu didengarkan dan disambut. Paus telah berulang kali meminta kami para sukarelawan untuk menjadi “perajin belas kasihan,” “saksi pengampunan Tuhan yang dapat dipercaya,” dan untuk mengingat bahwa setiap orang membuat kesalahan dalam hidup.

Suster Emma Zordan memberi pelatihan menulis di penjara

Apakah menurut Anda perhatian dan perkataan Paus berdampak pada para tahanan?

Ya, menurut saya kata-kata yang dia ucapkan ketika dia masuk penjara sangat bermakna dan meyakinkan bagi teman-temannya. Dia mengatakan hal-hal seperti, “Mengapa mereka dan bukan saya?” atau, “Saya orang berdosa seperti Anda. Siapakah aku sehingga bisa menghakimimu?”

Kita semua bisa melakukan kesalahan. Persis kata-kata inilah yang memberi mereka harapan bahwa tidak ada yang hilang. Agar Tuhan tidak melihat kejahatan mereka. Sayangnya, masyarakat – setidaknya masyarakat yang saya temui – mengutuk, dengan kata-kata seperti: “Mereka harus membusuk, membuang kuncinya.” Ini adalah luka bagiku. Kita harus mengenal penjara agar tidak menghakimi, karena di sana ada penderitaan yang tak terperikan.

Paus telah mengunjungi Rebibbia pada Kamis Putih tahun 2015. Menurut Anda apa dampak dari kunjungan ini?

Saya bekerja di bagian yang berbeda dengan bagian yang dikunjungi Paus saat itu, namun pada kesempatan itu saya diutus oleh manajemen untuk berpartisipasi dalam kunjungan tersebut. Paus Fransiskus disambut oleh banyak orang yang bergembira. Saya ingat dia mengajak para tahanan untuk selalu memandang kepada Yesus, yang tidak pernah mengecewakan dan tidak pernah lelah mengasihi kita, mengampuni kita, dan merangkul kita.

Itu adalah momen yang menegangkan, dengan para tahanan menggenggam tangan Paus erat-erat ketika dia lewat, mencium dan memeluk mereka, dan menangis dengan penuh emosi. Saya pun menjabat tangannya pada kesempatan itu.

Kunjungan Paus membawa dampak karena menimbulkan antusiasme yang besar di berbagai bagian penjara. Para narapidana memperhatikan kunjungannya. Seolah-olah Paus menatap mata mereka dan berkata kepada mereka secara pribadi: “Tenanglah, kamu akan melewati ini, pertahankan harapanmu, jangan sampai hilang.”

Bagaimana suasana di bagian penjara wanita menjelang kunjungan Paus pada hari Kamis?

Saya tidak bekerja di bagian wanita dimana Paus akan datang. Saya hanya mengetahuinya melalui surat-surat yang terkadang saya terima dari ibu-ibu tertentu yang mempunyai anggota keluarga di bagian Lapas tempat saya bekerja.

Pada kesempatan kunjungan Paus, seorang ibu menulis kepada saya: “Saudari, di sini saya merasa seolah-olah saya tidak ada. Kunjungan Paus, simbol spiritualitas tertinggi, merupakan hal yang luar biasa bagi saya. Kemungkinan bertemu pandang dengannya membuatku merasa bebas dari belenggu yang menindas dan mencekikku.

Tindakan apa yang Anda lakukan saat menghadapi tahanan?

Para tahanan yang bekerja bersama saya berasal dari segala usia dan asal usul, beberapa di antaranya masih sangat muda, namun banyak juga yang dipenjara seumur hidup. Para tahanan menunjukkan rasa kemanusiaan, solidaritas dan pengertian mereka, sesuatu yang jarang Anda temukan di luar tembok penjara. Saya sangat terkesan dengan cara bertindak mereka.

Saya terkejut, misalnya, mereka membuat pertemuan menyenangkan dengan lelucon. Atau kreativitas mereka dalam mencari cara untuk meringankan kesedihan beberapa narapidana yang sedih atau depresi. Atau juga ketangguhan mereka menghadapi begitu banyak ketidakadilan dan kesulitan, kesabaran mereka dalam menjalani larangan-larangan yang seolah-olah semakin meningkat.

Hal tersulit dalam bekerja di penjara adalah melihat hak-hak mereka diinjak-injak, dan tidak bisa berbuat apa-apa. Terkadang Anda mencoba, tetapi Anda teringat akan peran Anda. Berapa banyak manfaat yang diberikan oleh peraturan penjara yang diabaikan atau tidak diberikan, sangat mengecewakan saudara-saudara kita, tetapi juga kita para relawan, yang mengetahui upaya dan komitmen mereka. Negara harus lebih hadir.

Mengapa Anda mulai menjadi sukarelawan dengan para tahanan?

Saya memulainya secara kebetulan, menanggapi undangan dari seorang biarawati yang sudah bekerja di penjara. Saya kemudian merasakan panggilan yang kuat untuk melakukan sesuatu bagi saudara-saudara ini juga.

Ketika saya tinggal di Roma, saya pergi ke sana setiap hari, sehingga mereka berkata kepada saya: “Mengapa kamu tidak mengambil sel dan tinggal bersama kami?” Sejak kongregasi saya memindahkan saya ke Latina [sebuah kota yang berjarak satu jam perjalanan dari Roma] enam tahun yang lalu, saya hanya pergi ke sana pada hari Sabtu. Ini adalah hari Sabtu yang berharga yang saya persembahkan dengan antusias, dan saya pergi dengan keinginan yang besar untuk bertemu dengan saudara-saudara ini.

Lalu selama seminggu, selain mengurus hal-hal yang menyangkut umat beragama, saya juga melihat tulisan-tulisan para narapidana. Saya harus memeriksanya, kemudian menyajikannya kepada mereka dan mendiskusikan dengan mereka apa yang telah mereka tulis.

Bagaimana lokakarya menulis yang Anda selenggarakan bersama narapidana terjadi, dan bagaimana cara kerjanya?

Begitu saya masuk penjara, saya terkejut dengan cara sebagian besar narapidana menjalani hari-hari mereka, tanpa perasaan sama sekali, hampir selalu dengan kepala tertunduk.

Minimnya aktivitas bekerja dan belajar mendorong saya untuk mengadakan workshop penulisan kreatif. Setiap hari Sabtu, kami berkumpul di sekitar meja dan membicarakan kehidupan di penjara, berbagai masalah, dan apa yang paling dekat dengan hati mereka. Kisah-kisahnya menggugah saya, dan saya mendengarkan dengan penuh rasa hormat, menyambut air mata mereka.

Di masing-masingnya, ada cerita, ada hati, ada impian, yang hancur karena kejahatannya. Ada banyak cerita tentang diskriminasi, kesengsaraan, dan kemiskinan. Jadi saya mengajak mereka untuk menuliskan di atas kertas kehidupan mereka, yang terdiri dari begitu banyak penderitaan, penyesalan, kekecewaan dan kemarahan terhadap apa yang telah mereka lakukan. Bagi sebagian orang, tidak mudah untuk menceritakan kisah mereka; mereka merasa sulit untuk mengekspresikan emosi dan perasaan mereka, sehingga mereka memerlukan banyak pertemuan pribadi dan banyak mendengarkan. Jumlah pesertanya berbeda-beda, karena kadang sibuk, tapi minimal 20 orang datang silih berganti.

Apa yang Anda lakukan dengan tulisan-tulisan ini?

Tahun lalu, kami menerbitkan sebuah buku baru. Buku ketujuh kami “Ristretti nell’indifferenza,” yang berarti “terkurung dalam ketidakpedulian,” yang diterbitkan oleh Iacobellieditore. Semua buku ini menyatukan kesaksian para narapidana menurut tema berbeda yang kami pilih tergantung pada momen yang mereka alami.

Paus telah menerima semua buku yang kami terbitkan. Saya berkesempatan untuk memberinya buku sebelumnya, “Non Tutti Sanno,” [artinya “tidak semua orang tahu,” yang diterbitkan oleh Rumah Penerbitan Vatikan pada tahun 2021 setelah pandemi. Kepuasan saya justru melihat keceriaan para warga binaan melihat jerih payah mereka yang terangkum dalam sebuah buku.