Ajaib! Penyembuhan Mencengangkan Terjadi dalam Adorasi Ekaristi

 

Saat ini Julia adalah seorang remaja putri yang bahagia dan sehat, namun tujuh tahun yang lalu dia sakit parah – sampai kesembuhan ajaib pada Adorasi Ekaristi mengubah hidupnya. Inilah kisahnya.

Julia dibesarkan dalam keluarga Katolik yang taat. Orang tuanya membantu dia dan keenam saudaranya untuk mengutamakan Yesus. Mereka tinggal tidak jauh dari pusat paroki mereka di pinggiran kota Chicago, sehingga Julia sering pergi ke gereja.

“Saya dan teman-teman dapat berkumpul untuk Misa pagi hari sebelum sekolah, dan setelah kapel Adorasi Ekaristi abadi didirikan, saya dapat mampir untuk menyapa Yesus kapan pun saya mau,” katanya dalam sebuah wawancara dengan Aleteia.

Keluarga Julia juga mengadakan Jam Kudus rutin pada Sabtu sore sehingga seluruh keluarga dapat meluangkan waktu untuk berdoa.

“Kehadiran Kristus selalu memberikan penghiburan,” kata Julia. “Saat saya berlutut di hadapan Ekaristi, saya tidak pernah ragu bahwa saya sedang mengunjungi Seseorang, bukan sekadar simbol.”

Penyakit yang Melemahkan

Kesehatan Julia tidak pernah bagus, namun menjadi jauh lebih buruk di usia remajanya. Setelah menemui banyak dokter dan menjalani tes ekstensif, dia didiagnosis mengidap Postural Orthostatic Tachycardia Syndrome (POTS), yaitu kelainan sistem saraf yang memengaruhi detak jantung dan tekanan darah.

“Jika saya terlalu lama berdiri atau duduk tegak, darah akan mengalir dari kepala saya sehingga menyebabkan saya pingsan,” jelasnya.

Kondisi Julia memburuk mulai dari membutuhkan alat bantu jalan, kursi roda, hingga perawat rumah yang membantu memberikan cairan infus. “Hidup adalah janji demi janji, pengobatan demi pengobatan,” katanya.

Penyakit ini membuatnya harus terbaring di tempat tidur sementara teman-temannya berangkat ke perguruan tinggi dan mencari pekerjaan mereka. “Saya juga pernah bersekolah – sekolah Salib,” kenangnya.

Penyembuhan yang Ajaib

Pada tanggal 1 April 2017, Julia pergi bersama keluarganya ke kapel Adorasi untuk Jam Suci Sabtu rutin mereka. Julia tidak bisa duduk tegak di bangku gereja, jadi dia berbaring di matras olahraga di belakang kapel.

Dia menggambarkan hal luar biasa yang terjadi hari itu: Saya telah berdoa untuk kesembuhan sebelumnya, namun jawabannya selalu jelas “belum”. Kali ini doaku berbeda. Saat itu adalah “Hari April Mop”. Mengetahui Yesus memiliki selera humor, saya bertanya apakah Dia akan memberi saya penyembuhan yang dramatis sebagai lelucon April Mop, sehingga saya dapat membingungkan orang-orang dengan kesehatan saya yang tiba-tiba. Yang mengejutkan saya, dia setuju!

Awalnya dia tidak merasakan perbedaan apa pun, dan dia tidak ingin mencoba berjalan kalau-kalau dia terjatuh. Dia meminta kepastian bahwa apa yang dia dengar benar-benar berasal dari Tuhan, dan bukan hanya pikirannya sendiri yang mengatakan apa yang ingin dia dengar.

Saya bertanya kepada Yesus, “Saya tahu Anda tidak sering melakukan hal ini di luar Perjanjian Lama, tetapi jika saya benar-benar sembuh, dapatkah Anda mengirimkan suara yang dapat didengar secara fisik yang memberi tahu saya bahwa tidak apa-apa untuk bangun dan bergerak?” Dia bilang dia akan melakukannya, tapi aku belum mendengar apa pun di luar hatiku.

Ketika tiba waktunya untuk berangkat, ibunya dengan menggoda mengutip Yohanes 5:8, sambil berbisik, “Angkat kasurmu dan berjalanlah.” Julia tahu itu pertanda baginya. Dia berkata: Saya menggulung tikar, berlutut, dan—yang membuat orang tua saya khawatir—mulai berjalan pulang. Jaraknya hanya beberapa blok, tapi bahkan berjalan melintasi ruangan biasanya sudah membuatku lelah.

Berjalan sepanjang perjalanan pulang seharusnya mustahil! Ibuku berjalan di sampingku, siap membantu jika diperlukan, dan Ayahku mengikuti dari belakang dengan mobil, mengira aku butuh tumpangan. Saya bilang kepada mereka bahwa itu tidak perlu. Saya sudah sembuh!

Kurban Kristus

Kejutan bagi Semua Orang

Pemulihan Julia yang tiba-tiba merupakan kejutan besar bagi ahli terapi fisik dan penyedia medisnya. “Beberapa hari berikutnya menyenangkan,” katanya, mengingat keterkejutan semua orang. “POTS adalah penyakit yang tidak pernah hilang secara tiba-tiba, jadi ini benar-benar sebuah keajaiban.”

Tak lama kemudian Julia kembali ke sanggar tari, hasrat yang harus ia tinggalkan karena POTS, dan ia dapat membantu memulai sebuah program untuk penari penyandang disabilitas — “jenis program yang saya rindukan ketika saya sakit.”

Julia baik-baik saja hari ini, dan dia ingin menyampaikan pesan penting: Mukjizat tidak hanya terjadi pada zaman Alkitab saja. Yesus yang sama yang menyembuhkan orang lumpuh dalam Yohanes 5:8 menjangkau waktu dan menyampaikan berkat yang sama kepada saya melalui kehadiran nyata-Nya dalam Ekaristi. Saya sangat bersyukur dia menyembuhkan saya dari penyakit yang membuat saya harus terbaring di tempat tidur! Tuhan sangat baik! (Al)