Dalam Kunjungannya ke Bahrain, Paus Fransiskus Desak Kolaborasi Muslim-Katolik untuk Perdamaian

167
Paus Fransiskus bersama Raja Hamad Bin Isa Al Khalifa.

Berbicara di Masjidil Haram di halaman Istana Sakhir Bahrain pada 4 November, Paus Fransiskus mengatakan kepada Dewan Tetua Muslim bahwa dia ingin “berjalan bersama dalam semangat Fransiskus dari Assisi.”

“Tuhan adalah sumber kedamaian. Semoga dia memungkinkan kita untuk menjadi ‘saluran perdamaiannya’ di mana-mana,” kata Paus Fransiskus.

Paus menambahkan, “Tuhan perdamaian tidak pernah membawa perang, tidak pernah menghasut kebencian, tidak pernah mendukung kekerasan. Kami, yang percaya pada-Nya, dipanggil untuk mempromosikan perdamaian dengan alat perdamaian, seperti pertemuan, negosiasi yang sabar dan dialog, yang merupakan oksigen dari hidup berdampingan secara damai.”

Dewan Tetua Muslim adalah kelompok internasional yang didirikan di Uni Emirat Arab pada tahun 2014 untuk bekerja sama mempromosikan perdamaian, prinsip-prinsip toleransi, mengatasi sumber konflik dalam komunitas Muslim, dan “mempersatukan bangsa Islam,” menurut situs webnya.

Anggota dewan termasuk Sheikh Nigeria Ibrahim Ibn Saleh al-Hussaini; Pangeran Yordania Ghazi bin Mohammed bin Talal; Mufti Agung Azerbaijan Sheik Allahshükür Hummat Pashazade; dan Abdallah bin Bayyah, seorang ulama Islam berpengaruh yang mengajar di Arab Saudi.

Paus Fransiskus mengatakan: “Kita yang adalah keturunan dari Abraham, bapa orang-orang dalam iman, tidak dapat hanya peduli dengan mereka yang ‘milik kita’ tetapi, ketika kita tumbuh semakin bersatu, kita harus berbicara kepada seluruh umat manusia. masyarakat, kepada semua yang diam di bumi ini.”

Paus Fransiskus dan Sheikh Ahmed al-Tayeb.

Sebelum pertemuan di masjid, Paus Fransiskus berbicara secara pribadi dengan Sheikh Ahmed al-Tayeb, seorang ulama Sunni terkemuka dan imam besar Al-Azhar di Kairo.

Paus Fransiskus dan al-Tayeb bersama-sama menandatangani dokumen tentang persaudaraan manusia di Abu Dhabi pada 2019 selama perjalanan pertama paus ke Semenanjung Arab.

Keduanya telah bertemu beberapa kali sejak itu, termasuk dalam perjalanan terakhir Paus Fransiskus ke Kazakhstan.

Selama pertemuan itu, Paus Fransiskus memberi imam besar patung pohon zaitun, yang menandakan perdamaian.

Dia memuji al-Tayeb atas “keberaniannya” dalam berbicara tentang dialog di antara umat Islam di KTT antar agama Bahrain.

Al-Tayeb dan Fransiskus sama-sama menyerukan perdamaian di Ukraina dalam pidato mereka pada Jumat pagi di konferensi Bahrain tentang dialog Timur-Barat di hadapan para pemimpin agama lainnya, termasuk Patriark Ekumenis Ortodoks Konstantinopel Bartholomew I.

Paus Fransiskus membuat “seruan sepenuh hati untuk mengakhiri perang di Ukraina dan memulai negosiasi serius untuk perdamaian.”

Paus menyerukan “agama-agama besar” untuk menjadi “hati nurani yang damai bagi dunia kita.”

Al-Tayeb mengatakan dalam sambutannya yang telah disiapkan: “Saya juga menyerukan diakhirinya perang Rusia-Ukraina untuk menyelamatkan nyawa orang-orang tak berdosa yang tidak memiliki andil dalam tragedi kekerasan ini. Saya menyerukan untuk mengibarkan bendera perdamaian, bukan kemenangan, dan duduk untuk berdialog dan bernegosiasi.”

Paus Fransiskus mengunjungi Bahrain, sebuah negara pulau Muslim yang terletak di timur Arab Saudi di Teluk Persia, 3-6 November.

Paus diundang untuk mengunjungi Bahrain oleh Raja Hamad bin Isa Al Khalifa.

Sementara Muslim Syiah merupakan mayoritas penduduk. Keluarga kerajaan Bahrain termasuk dalam cabang Islam Sunni, yang menyebabkan ketegangan sektarian yang berlarut-larut di negara itu.

Kelompok hak asasi manusia juga menuduh pemerintah melakukan pelanggaran terhadap mayoritas Syiah dan pekerja migran, dan dari hukuman penjara yang tidak adil.

Paus Fransiskus membuat sejarah sebagai paus pertama yang mengunjungi Kerajaan Bahrain. Penerbangannya mendarat di Pangkalan Udara Sakhir di kota Awali.

Fransiskus juga merupakan Paus pertama yang mengunjungi negara-negara mayoritas Muslim lainnya, termasuk Uni Emirat Arab pada 2019 dan Irak pada 2021.

Selama perjalanan kedua Paus ke Semenanjung Arab, dia berbicara tentang pentingnya kebebasan beragama dan peran wanita dalam kehidupan publik. (Catholic News Agency/tD)