Apa Tujuan Utama Konsili Vatikan II, Menurut Santo Yohanes XXIII?

71

Ketika St. Yohanes XXIII meresmikan Konsili Vatikan II, ia menyatakan bahwa tujuan utamanya adalah untuk membela kebenaran.

St Yohanes XXIII membuka Konsili Vatikan II pada 11 Oktober 1962, dan mengungkapkan tujuan utama Konsili dalam pidato pembukaannya.

Kepentingan utama Konsili Ekumenis adalah: agar warisan suci kebenaran Kristen dilindungi dan diuraikan dengan lebih efektif.

Doktrin itu mencakup seluruh manusia, tubuh dan jiwa. Ini menawarkan kita untuk hidup sebagai peziarah di bumi ini, saat kita melanjutkan perjalanan menuju tanah air surgawi kita.

Dia melihat kegiatan utama Dewan untuk menjaga kebenaran, tetapi juga untuk menyajikan kebenaran yang sama kepada dunia modern.

Yang dibutuhkan pada saat ini adalah semangat baru, kegembiraan baru dan ketenangan pikiran dalam penerimaan tanpa pamrih oleh seluruh iman Kristen. Tanpa mengorbankan akurasi dan ketepatan dalam penyajiannya yang menjadi ciri proses Konsili Trente dan Konsili Vatikan Pertama.

Yang dibutuhkan, dan yang didambakan oleh setiap orang yang benar-benar memiliki semangat Kristen, Katolik, dan apostolik saat ini, adalah bahwa doktrin ini harus lebih dikenal secara luas, lebih dipahami secara mendalam, dan lebih meresap pengaruhnya terhadap kehidupan moral manusia.

Abad ke-20 melihat kemajuan pesat dalam teknologi dan perubahan radikal dalam kehidupan.

St Yohanes XXIII mengakui kemajuan ini dan percaya bahwa Gereja perlu menangani dunia dengan cara baru, melestarikan kebenaran dan mengomunikasikannya dengan semangat baru.

Aspek unik dari pendekatan St. Yohanes XXIII adalah tidak berfokus pada hal negatif, tetapi berfokus pada hal positif.

Alih-alih mengeluarkan kecaman, dia ingin membuat klarifikasi.

Gereja selalu menentang kesalahan ini, dan sering mengutuknya dengan sangat keras. Namun, hari ini, Mempelai Wanita Kristus lebih memilih balsem belas kasihan daripada lengan kekerasan.

Dia percaya bahwa, kebutuhan saat ini paling baik dilayani dengan menjelaskan lebih lengkap maksud dari doktrinnya, daripada dengan menerbitkan kutukan.

Konsili Vatikan Kedua terus memengaruhi Gereja hari ini, dan penting bagi semua umat Katolik untuk kembali ke dokumen Konsili untuk memahaminya lebih lengkap dan melihat bagaimana Roh Kudus membantu melestarikan warisan kebenaran di dunia modern. (Aleteia)