Lima Alasan Ikuti Misa Sampai Akhir, Jangan Buru-buru Pulang

119
Berkat Tuhan dalam ekaristi.

Sebagai seorang suster religius yang telah berpindah-pindah, saya terkejut betapa drastisnya perbedaan paroki di beberapa daerah di negara ini dengan paroki lain. Saya dari Oklahoma dan jarang melihat orang meninggalkan Misa lebih awal.

Saya dulu tinggal di California, dan di paroki yang saya hadiri, orang-orang datang terlambat dan terkadang pulang lebih awal.

Saya sekarang berada di timur laut dan terkejut dengan banyaknya orang yang meninggalkan Misa lebih awal. Tetapi pola-pola ini juga tergantung pada paroki. Ini adalah fenomena yang menarik.

Namun ketika separuh umat paroki telah menghilang ke tempat parkir sebelum lagu penutup berakhir, hati saya sedikit sedih.

Kadang-kadang saya ingin mengejar orang-orang yang saya lihat berjalan cepat keluar dari gereja. Saya ingin katakana, “Kamu memiliki Yesus di dalam dirimu! Luangkan waktu sebentar untuk berbicara dengan-Nya, untuk berterima kasih pada-Nya, untuk mencintai Dia!”

Apakah Anda membutuhkan motivasi untuk tinggal sedikit lebih lama untuk menghadiri seluruh Misa?

Perayaan Ekaristi di Gereja Santa Clara, bekasi Utara. (Komsos)

Berikut beberapa alasan saya ikuti Misa sampai akhir Misa, (selain fakta bahwa saya seorang biarawati dan akan memalukan jika saya keluar tepat setelah komuni setiap hari Minggu):

Pertama, Komuni adalah tentang Komuni. Ketika kita menerima komuni, kita menerima Yesus sendiri. Ketika kita makan dan berlari itu seperti mengunjungi seorang teman dan saat dia bisa duduk dan hadir untuk kita, kita melompat dan berlari keluar pintu sambil berteriak, “Senang sekali menghabiskan waktu bersamamu, sampai jumpa minggu depan!”

Komuni adalah tentang berkomunikasi dengan Tuhan dan Juruselamat kita. Untuk berkomunikasi, kita harus benar-benar menikmati waktu khusus ini bersamanya dan meluangkan beberapa saat untuk bersama Tuhan kita.

Kedua, Tidak baik menjadi kasar. Sebelum Misa di biara, kita memiliki setengah jam meditasi hening tentang Injil. Terkadang saya terlambat. Saya berjalan cepat dengan kepala tertunduk, malu bahwa semua orang dapat melihat bahwa saya tidur.

Baru-baru ini, saya menyadari bahwa motivasi saya untuk tepat waktu bukan untuk menghindari rasa malu, tetapi karena saya akan melihat Yesus.

Mengapa kita sering lebih mementingkan reaksi orang lain daripada reaksi Yesus? Kami pikir, saya harus lari karena banyak yang harus saya lakukan, si anu menunggu saya!

Tetapi mengapa mudah bagi kita untuk pergi lebih awal dan datang terlambat ketika Pencipta Alam Semesta yang berharap untuk melihat kita?

Ketiga, Misa bukanlah kegiatan yang harus dilakukan.

Seringkali ketika saya melihat orang-orang setelah Misa, sepertinya mereka sedang memeriksa suatu kegiatan di daftar tugas mereka dan ingin menyelesaikannya.

Kehidupan Kristen bukanlah daftar yang harus dilakukan. Ini adalah undangan untuk berhubungan dengan Tuhan.

Jika kita pergi ke Misa karena rasa tanggung jawab, tentu kita mungkin menghindari dosa berat, tetapi nyaris menghindari dosa berat bukanlah panggilan kehidupan rohani kita.

Kita dipanggil untuk lebih banyak lagi. Kita dipanggil untuk hubungan, kekudusan, transformasi.

Keempat, Berkat terakhir itu penting. Pada Hari Pendamaian, Zakharia, ayah dari Yohanes Pembaptis, mendapat kehormatan untuk pergi ke tempat maha kudus. Pada hari itu malaikat memberitahunya bahwa dia dan istrinya akan memiliki seorang anak.

Berkat itu berharga. Ketika seorang imam, yang oleh penahbisannya ditetapkan kepada Kristus, memberikan berkat terakhirnya, kita sedang diberkati oleh Allah sendiri.

Jika Yesus berdiri siap untuk memberi kita berkat sebelum kita meninggalkan Misa dan kembali ke dunia, tidakkah Anda akan menunggunya?

Kelima, Anda mendapatkan lebih banyak rahmat. Menurut Katekismus, “Buah-buah sakramen … bergantung pada watak orang yang menerimanya” (KGK 1128).

Ada kekuatan dalam sakramen-sakramen itu sendiri, tetapi seberapa banyak kekuatan itu meresap ke dalam jiwa kita dan berperan dalam hidup kita bergantung pada watak kita.

Jika kita bergegas keluar dari gereja setelah komuni, kemungkinan besar sikap kita tidak dengan sangat hormat menyadari fakta menakjubkan bahwa kita memakan tubuh, darah, jiwa dan keilahian Tuhan sendiri.

Apakah Anda punya alasan lagi? (Sr. Theresa Aletheia Noble)