10 Tradisi dalam Pernikahan Prancis yang Mungkin Ingin Anda Adopsi

708
Waktu yang dinanti-nantikan telah tiba. (ist)

TEMPUSDEI.ID-Banyak pengantin ingin sesuatu yang unik tentang pernikahan mereka yang akan diingat oleh tamu mereka. Salah satu cara mudah untuk mencapai ini adalah dengan melihat tradisi lain dari seluruh dunia.

Berikut tradisi umat Katolik yang menikah di Prancis. Beberapa mungkin anda sudah kenal, sementara yang lain sangat khusus untuk orang Prancis. Mungkin Anda akan memilih salah satu pernikahan Anda sendiri atau berbagi dengan seseorang yang Anda kenal.

  1. Bukan hanya tentang pengantin wanita!

Tidak ada bisnis Bridezilla ini di sebagian besar pernikahan Prancis. Penekanannya sebenarnya pada dua keluarga yang bersatu. Pengantin pria dan keluarganya memainkan peran yang sama pentingnya dalam keseluruhan upacara dan persiapannya.

Bahkan, sejak saat pertunangan, atau tunangan, pasangan memastikan anggota keluarga mengetahui niat mereka jauh sebelum memberi tahu teman-teman mereka.

Seringkali kedua keluarga akan mencoba dan menghabiskan akhir pekan bersama untuk saling mengenal setelah pertunangan diumumkan.

  1. Pernikahan sipil

Di Prancis, pasangan perlu mengadakan upacara sipil di balai kota, atau mairie, tempat salah satu dari keduanya tinggal atau dilahirkan.

Sementara kewajiban hukum di mairie ini berarti mereka secara teknis menikah, pengantin baru Katolik hanya akan menganggap diri mereka benar-benar menikah setelah mereka menikah di Gereja.

Ini sering terjadi pada hari yang sama. Namun, ada teman yang menikah secara resmi setahun sebelum pernikahan mereka yang sebenarnya karena COVID. Mereka tidak menganggap diri mereka sebagai suami atau istri, juga tidak memakai cincin, sampai mereka mengucapkan nazar mereka di hadapan Tuhan.

Sah!

3. Saksi, dan beberapa saksi lagi!

Di Amerika kebanyakan pengantin ditemani oleh sejumlah pengiring pengantin, tetapi di Prancis tidak demikian. Anda mungkin memiliki beberapa gadis penjual bunga yang melempar kelopak bunga ke lantai sebelum pengantin wanita mengikuti mereka ke altar, tetapi yang lebih penting ditempatkan pada para saksi.

Merupakan kebiasaan bagi kedua mempelai untuk memiliki setidaknya dua saksi masing-masing. Biasanya ini adalah teman sekolah lama. Namun, dalam banyak kasus, pasangan akan memiliki tiga dari empat saksi masing-masing, yang mengarah ke beberapa peristiwa yang sangat menarik di kemudian hari dalam perayaan.

  1. La voiture balai

“Mobil sapu” digunakan untuk memastikan semua orang sampai ke tempat yang dipilih dengan benar. Ini mengikuti pengantin baru serta para tamu dan benar-benar akan menyapu setiap orang yang tersesat. Mobil itu didekorasi dengan panci dan wajan dan membuat suara gemerincing yang nyata, jadi itu tidak bisa diabaikan.

  1. Makan malam resepsi

Dalam keluarga tradisional, resepsi makan malam bisa menjadi urusan yang sangat besar. Pernah pergi ke pesta pernikahan di mana ada lebih dari 1.500 tamu, karena orang tua dari pasangan itu memiliki keluarga besar dan lingkaran pertemanan yang besar.

Seperti yang Anda bayangkan, makanan sangat penting dalam resepsi Prancis dan pasangan sering memilih menu yang mencerminkan wilayah tempat mereka menikah. Mereka tidak memiliki kue pengantin tradisional, melainkan croquembouche, yang secara kasar berarti “gigitan mulut”. Ini seperti segunung kue kering choux yang diisi satu per satu dengan isian krim dan karamel digunakan untuk merekatkan semuanya.

Alih-alih bantuan, pengantin baru sering memberi lima dragées kecil. Ini adalah almond berlapis gula yang mewakili kesuburan, kebahagiaan, kesehatan, umur panjang, dan kekayaan.

  1. Merayakan dengan penuh gaya

Pasangan mungkin memilih menara sampanye. Namun, dalam keluarga yang menghargai anggur yang baik, ada tradisi indah lainnya. Ketika seorang anak lahir, orang tua dapat menyimpan anggur dari tahun itu.

Botol-botol itu disajikan pada titik-titik penting dalam hidup mereka, seperti pembaptisan, Perjamuan Kudus, dan kemudian pernikahan mereka.

Tentu saja, fokusnya adalah memilih anggur yang semakin baik seiring bertambahnya usia!

  1. Pidato

Tidak seperti pernikahan anglophone, pidato dalam pernikahan Prancis sangat berbeda. Biasanya pengantin tidak mengatakan apa-apa, meskipun hal ini tidak selalu terjadi. Namun, ingat semua saksi itu? Nah, inilah saatnya mereka bersinar. Mereka mungkin membuat sandiwara tentang pasangan itu, dan mereka pasti punya banyak hal untuk dikatakan. Anggota keluarga lainnya juga ikut bergabung, jadi bisa bertahan berjam-jam!

  1. Lemari pernikahan

Secara tradisional, seorang pengantin wanita akan memiliki peti atau lemari, yang disebut lemari dalam bahasa Prancis, diisi dengan linen yang dapat disulam oleh pengantin wanita dan ibunya untuk inisial nama baru pasangan tersebut. Sayangnya tradisi ini tampaknya sedang sekarat, tetapi ini adalah kerja cinta yang nyata.

  1. Pakaian pernikahan

Anda mungkin terkejut mendengar bahwa orang Prancis tidak selalu mematuhi aturan berpakaian yang ketat untuk semua tamu. Jika pengantin pria, anggota keluarga dekat pria, dan saksi mengenakan pakaian adat pagi, tamu pria lainnya tidak wajib mengenakan pakaian yang sama. Ini cukup berguna untuk menekan biaya pernikahan, karena mereka bisa memakai setelan biasa sepanjang hari.

  1. Ibu dan pengantin pria

Akhirnya, para ibu memiliki peran simbolis untuk dimainkan dalam upacara pernikahan Prancis. Biasanya dalam pernikahan Inggris, pengantin pria datang bersama para tamu dan berjalan ke tempatnya di depan altar sebelum pengantin wanita tiba.

Di Prancis, bagaimanapun, pengantin pria diantar ke altar oleh ibunya sebelum pengantin wanita masuk. Ini hampir seolah-olah dia mengucapkan selamat tinggal dan menyerahkannya kepada mempelai wanita, seperti ayah mempelai wanita yang memberikannya. (tD/aleteia)