Pertobatan Artis Italia: Beatrice Fazi, Sempat Lakukan Aborsi dan Tinggalkan Imannya

336
Beatrice, makna sebuah pertobatan

 Dia meninggalkan iman dan melakukan aborsi; kemudian dia menikah di Gereja dan memilik 4 anak

Setelah bertahun-tahun jauh dari Tuhan, aktris Italia Beatrice Fazi mengalami pertobatan yang hampir ajaib. Pertemuannya dengan Tuhan adalah “kebetulan” dan terjadi di sebuah gereja di Via del Corso di Roma (jalan utama yang populer di kota). Sejak itu, dia tidak pernah meninggalkan Tuhan sedetik pun.

Untuk waktu yang lama dia jauh dari iman, menghabiskan bagian pertama hidupnya menderita masalah keluarga, kesulitan saudara laki-lakinya dan persahabatannya yang buruk, kegagalan akademis, kegagalan cinta, dan bahkan aborsi. Dia juga meninggalkan imannya, berpindah agama.

Pada titik tertentu dalam hidupnya, dia akhirnya bertobat.

Aktris ini menceritakan kisahnya dalam buku autobiografi A New Heart (“Un cuore nuovo”). Dalam teks tersebut, dia menggambarkan momen di mana Tuhan memasuki hidupnya, momen yang bisa bikin merinding.

Saat berjalan menyusuri jalan Roma yang sibuk, dia “tiba-tiba menemukan diri saya di depan sebuah gereja terbuka, yang sepertinya mengundang saya untuk masuk. Saya tidak tahu mengapa saya menyetujui apa yang bagi saya tampaknya menjadi panggilan yang tak terhindarkan. Saya hanya lelah dan ingin duduk. Suasananya sangat sepi. Saya benar-benar merasa bahwa sesuatu yang sangat sakral sedang terjadi pada saat itu. Aku mulai menangis. Tanpa alasan.”

Aku di Sini dan Mencintaimu

Malam itu di tahun 2000, Beatrice Fazi mengatakan bahwa dia merasa disambut dengan manis, dicintai, dilindungi, dan ditunggu. Seolah-olah semua cinta yang selalu dia cari ada untuknya, hanya untuknya, menunggu untuk menghibur dirinya, untuk memberi tahu: “Tetaplah. Tinggal. Jika kau tahu berapa lama Aku menunggumu. Akulah yang selalu kamu cari. Betapa cantiknya kamu, dan kamu bahkan tidak menyadarinya. Jangan takut. Saya di sini dan saya mencintaimu.’”

Kemudian dia meninggalkan gereja, bertekad untuk memberikan makna sesedikit mungkin pada peristiwa itu, yang malah terbukti menjadi percikan yang mengubah hidupnya.

Pierpaolo Muncul

Sementara itu, dia bertemu Pierpaolo yang dia cinta. Mereka mulai hidup bersama, dan dia hamil. Dia tampaknya menjadi pria yang cocok untuknya, tidak seperti roman sebelumnya. Dia adalah seorang pengacara, dan sangat percaya diri, tetapi telah bercerai, dan dia seorang ateis.

“Pada bulan September 2001, tepatnya pada tanggal 12,” kenangnya, “ketika Gereja merayakan Nama Suci Maria, tes kehamilan saya positif. Saya menelepon ibu saya, yang bernama Maria, di telepon dan, dengan penuh kegembiraan, saya memberi tahu dia berita itu. Setelah keheningan yang tak berkesudahan di mana saya pikir saluran itu sudah mati, dia menjawab, ‘Beatrì … sekarang Anda akan mengerti banyak hal ….’”

Doa Ibunya

Maria sebelumnya telah mencoba beberapa kali mengarahkan Beatrice kepada Tuhan, tetapi tidak berhasil. “Dia mengakui kepada saya bahwa selama tahun-tahun itu dia mengkhawatirkan saya dan tidak tahu bagaimana membantu saya, melihat saya tersesat dan tidak bahagia. Dia mulai berdoa dan mempercayakan saya pada Kerahiman Tuhan. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia pernah menyematkan foto saya di belakang permadani yang menggambarkan potret Yesus, di tingkat Hati Ilahi-Nya, semuanya terbakar. Memikirkan semua hal ini dan menyatukan berbagai bagian, dia berkata, “Saya menyadari betapa banyak kebijaksanaan, betapa banyak kehalusan yang ingin digunakan Tuhan, dan dengan sabar merayu saya, tanpa pernah bosan dengan penolakan saya.”

Dorongan lebih lanjut menuju iman datang dari pertemuan dengan Pastor Fabio Rosini, kepala Dinas Kejuruan Vikariat Roma, yang terkenal dengan program katekese populer yang dibuatnya. Pastor itu membantu Beatrice Fazi memahami bahwa “perpisahan dari Tuhan adalah dosa yang sebenarnya, akar dari ‘perbuatan tidak murni’ yang perlahan-lahan saya lakukan, kekosongan yang tidak dapat diisi yang selalu saya rasakan, dan di mana saya mengalami ketiadaan cinta yang membuat hidupku tidak berarti dan itu membuatku takut—terutama sekarang, ketika aku akan menjadi seorang ibu.”

Jalan Iman

Beatrice memberi tahu imam itu bahwa ayah dari bayi yang dikandungnya telah bercerai dan seorang ateis, dan Pastor Fabio menjelaskan kepadanya bahwa dia tidak dapat memberikan absolusi dan dia tidak dapat memiliki akses ke Ekaristi selama dia berada dalam situasi pernikahan yang tidak teratur.

Setelah pertemuan itu, aktris itu mulai mendaki dengan mantap. Dia memulai perjalanan iman, pergi ke Misa dan melalui Pater. Program katekese Fabio. Dia semakin merasakan kehadiran Tuhan di zamannya. Sedikit demi sedikit dia juga membawa suaminya yang atheis lebih dekat dengan “kehidupan baru” ini.

Dua anak yang cantik

Sementara itu, hari-hari mereka dicerahkan dengan kelahiran Marialucia, seorang gadis kecil yang cantik, dan tak lama kemudian dengan kelahiran anak kedua, Fabio, yang lahir sehat setelah kehamilan yang sulit yang diliputi rasa takut.

“Kristus adalah Jalan, Kebenaran dan Hidup yang akhirnya saya rasa ingin saya miliki,” katanya dalam bukunya. Kemudian, dia dan Pierpaolo bersama-sama memutuskan untuk tetap suci selama beberapa waktu, membuat semacam sumpah. Mereka meminta Tuhan untuk memahkotai mimpi mereka dan membiarkan mereka menikah di Gereja.

Impian Menikah

Kisah indah Beatrice Fazi berakhir dengan kembalinya dia ke sakramen bersama mantan suaminya yang ateis. Ini dimahkotai dengan pernikahan indah yang datang pada tahun 2008 setelah pernikahan Pierpaolo sebelumnya dibatalkan, seperti yang keduanya telah meminta kepada Tuhan.

Pasangan ini telah memiliki putra kedua, Giovanni (2013) dan anak keempat, putri mereka Maddalena (2015).

Hari ini, aktris semakin dibimbing dalam semua tindakannya oleh pemikiran ini: “Cukup bagi saya untuk mengetahui bahwa Tuhan Yang Mahakuasa benar-benar bekerja dalam hidup saya selalu dan selalu memenuhi keinginan suci yang Dia tempatkan melalui Roh-Nya di hati yang baru itu. Dia telah memberiku”. (Aleteia/tD)