Mengenal Sandra Sabattini, Remaja 22 Tahun yang Baru Dibeatifikasi

642
Sandra Sabattini

TEMPUSDEI.ID (27/10/21)-Alessandra (“Sandra”) tidak puas dengan menjalani kehidupan biasa. Sejak masa kanak-kanaknya, dia menginginkan kehidupan kekudusan, keinginan yang dipupuk oleh orang tuanya Giuseppe dan Agnese Sabattini.

Mulai saat berusia 10 tahun, Sandra membuat buku harian dan menulis, “Hidup yang dijalani tanpa Tuhan hanyalah cara melewatkan waktu, apakah itu membosankan atau menyenangkan, waktu untuk diisi sambil menunggu kematian.”

Dua tahun kemudian pada tahun 1974 ia bertemu Hamba Tuhan Oreste Benzi, pendiri Komunitas Paus Yohanes XXIII di Italia. Musim panas itu dia menghabiskan waktu menjadi sukarelawan di rumah Madonna delle Vette di Canazei, membantu kaum muda penyandang disabilitas. Itu meninggalkan bekas yang mendalam pada jiwanya dan dia kemudian berkata kepada ibunya, “Kami bekerja sampai kami jatuh, tetapi ini adalah orang-orang yang tidak akan pernah saya tinggalkan.”

Sebagai seorang remaja dia sering menggunakan “uang saku” dari orang tuanya untuk diberikan kepada orang miskin, hampir tidak meninggalkan apa-apa untuk dirinya sendiri. Hati Sabattini terfokus pada masyarakat yang paling rentan dan ingin membantu mereka dengan cara apa pun yang memungkinkan.

Dia lulus dari sekolah menengah pada tahun 1980 dan kemudian kuliah di Universitas Bologna untuk belajar kedokteran. Itu adalah mimpinya untuk menjadi misionaris medis di Afrika, mengurus kebutuhan mereka yang tidak memiliki siapa pun untuk merawat mereka.

Saat menghadiri pertemuan Komunitas Paus Yohanes XXIII, dia bertemu dengan seorang pemuda bernama Guido Rossi, dan mereka jatuh cinta, berbagi cita-cita yang sama. Mereka bertunangan untuk menikah dan dipersatukan oleh kasih mereka kepada Allah dan orang miskin.

Sabattini selalu berdoa setiap hari, sering bangun pagi untuk berdoa dalam keheningan gereja terdekat. Dia akan berlutut atau duduk di lantai dalam kerendahan hati, menghabiskan waktu yang intim dengan Yesus.

Dia menulis, “Amal adalah sintesis dari kontemplasi dan tindakan, itu adalah titik di mana surga bergabung dengan bumi, di mana manusia bergabung dengan Tuhan.”

Kemudian pada bulan April 1984 dia sedang dalam perjalanan untuk menghadiri pertemuan Komunitas Paus Yohanes XXIII dan setelah meninggalkan mobilnya, dia ditabrak mobil lain dan meninggal di rumah sakit pada tanggal 2 Mei 1984, pada usia 22 tahun.

Dia meninggalkan warisan mendalam dari hati muda yang terbakar dengan kasih Tuhan. Hidupnya telah mengilhami banyak orang, karena semangat kerasulan dan cintanya kepada orang miskin.

Pada 2 Oktober 2019, Paus Fransiskus menyetujui mukjizat melalui perantaraan Sandra, membuka jalan bagi beatifikasinya di masa depan. Satu mukjizat lagi diperlukan sebelum dia dapat dinyatakan sebagai orang suci.

Sandra dibeatifikasi pada 24 Oktober 2021 oleh Paus Fransiskus. (tD/aleteia)