Anak Kembar 26 Tahun Ditahbiskan secara Bersamaan Menjadi Imam

1453
Anak kembar ini ditahbiskan jadi imam pada hari yang sama.

TEMPUSDEI.ID (20 OKTOBER 2021)-Saudara kembar Giacomo dan Davide Crespi selalu bersama. Pada 25 Mei 2019, bersama tiga teman sekelas seminari lainnya, mereka menerima sakramen tahbisan suci dari uskup mereka, Gianfranco Agostino Gardin, di Keuskupan Treviso, Italia utara.

Pastor Giacomo menceritakan bagaimana ketika mereka berusia 11 tahun dan di kelas 5 mereka berhubungan dengan pelayanan kejuruan dari Seminari Treviso bersama dengan teman sekelas lainnya di kelas katekisasi.

Pada saat itu, tidak satu pun dari saudara itu yang mempertimbangkan imamat. Dalam sebuah wawancara dengan Famiglia Cristiana, Pater Giacomo berkata, “Tentu saja, pada usia 11 tahun, Anda tidak bertanya pada diri sendiri apakah Anda ingin menjadi seorang imam atau tidak. Ini dimulai sedikit seperti petualangan baru. Kemudian ketika kami tumbuh dewasa, masing-masing dari kami mencapai waktu untuk memulai jalan penegasan, pindah ke periode belajar teologi, dan pilihan untuk menjadi imam.”

Meskipun itu adalah jalan yang mereka lalui bersama, mereka berdua menekankan bahwa masing-masing mereka mengambil keputusan sebagai pribadi, otonom, dan bebas. Pastor Giacomo menjelaskan, “Saya dan saudara laki-laki saya David tidak pernah saling bertanya, ‘Apa yang akan Anda lakukan?’ Kami hanya berbagi jalan yang sama.”

Mereka juga mengakui peran mendasar dari dukungan yang mereka terima dari orang tua mereka, Agnese dan Giampietro, dan saudara perempuan mereka, Irene dan Maria.

Menurut para imam yang baru ditahbiskan, “Selama tahun-tahun ini, kami selalu merasa bahwa kami tidak sendirian, bahwa kami ditemani dan didukung, terutama oleh orang tua kami. Berkat ‘ya’ pertama mereka dan kesaksian mereka, kami dapat mengatakan ‘ya’ kami sendiri di setiap langkah.”

Dukungan itu sangat konkret. Dalam sebuah wawancara dengan kantor berita SIR, ayah mereka menjelaskan, “Seminari berjarak 26 mil, yang sangat jauh bagi kami. Saya membeli mobil baru sehingga kami dapat mengunjungi mereka setiap minggu, dan agar kami dapat berpartisipasi dalam acara pembinaan dan spiritualitas yang dirancang untuk orang tua, karena dalam arti tertentu, seluruh keluarga ‘masuk’ ke seminari.”

Meskipun mereka memasuki program seminari sangat muda, studi sekolah menengah mereka adalah tipikal remaja biasa. Di Italia, siswa sekolah menengah sudah memilih spesialisasi; Giacomo fokus pada sains, dan Davide pada komunikasi.

Pastor Daud mengatakan bahwa sekarang, di ujung jalan yang membawa mereka ke pelayanan imamat, “ya” mereka kepada Tuhan telah membawa kedamaian batin yang luar biasa bagi mereka:

“Sekarang, saya memiliki perasaan kedamaian batin yang belum pernah saya alami sebelumnya, berkat ‘ya’ yang pasti ini … Saya tahu saya di mana Tuhan telah menempatkan saya. Dan saya beruntung memiliki saudara laki-laki saya di sisi saya, yang sangat memahami kedalaman dan pentingnya semua yang kami alami.”

Dalam homilinya saat Misa tahbisan (dikutip oleh SIR), Uskup Gardin mengungkapkan keyakinannya bahwa para imam yang baru ditahbiskan akan menjadi “imam yang normal dan bahagia. Memang, dalam pencarian mereka untuk kebahagiaan, mereka telah menemukan bahwa itu ditemukan dalam hubungan yang intens dan menarik dengan Yesus, dalam memberikan diri mereka sendiri untuk membantu orang lain mengenal Dia.”

Setelah Misa pertama mereka, konselebrasi oleh pastor kembar di paroki asal mereka, Pastor Giacomo berterima kasih kepada saudaranya dengan kata-kata yang mengungkapkan kekuatan ikatan mereka sebagai saudara kembar dan sebagai imam: “Terima kasih, karena bagi saya, Anda adalah saudara, saudara kembar saya, teman perjalanan saya, dan teman sejati saya. Terima kasih, karena Anda telah berjalan di samping saya dengan kebijaksanaan dan kebebasan selama bertahun-tahun. Saya telah berdoa untukmu selama ini. Pandanglah Tuhan, satu-satunya batu karang: Dialah yang tinggal di dalam Anda, dan untuk Dialah Anda dipanggil untuk hidup, dengan segenap kekuatanmu.” (tD/aleteia)