Ini Jalan Panggilan Imamat Pastor Gabriele Amorth, Seorang Exorcist

55
Pastor Gabriele Amorth, exorcist

TEMPUSDEI.ID (21 OKTOBER 2021)-Gabriele Amorth (1925-2016) berusia 17 tahun ketika dia bertanya kepada Tuhan untuk pertama kalinya, “Apa yang Engkau inginkan dari saya?”  Amorth dikenal sebagai pengusir setan sekarang.

Panggilan Amorth pertama kali terbentuk ketika dia sebagai pemuda terpesona oleh para Pasionis dan karisma Pater James Alberione, pendiri Society of St. Paul, the Daughters of St. Paul, dan komunitas lain dalam keluarga Pauline. Perjalanan ke Roma mengubah hidupnya. Hal ini diceritakan dalam buku Don Amorth — La biografia ufficiale (Fr. Amorth — The Official Biography) oleh Domenico Agasso.

Pertemuan Pertama dengan Para Passionis

Pada musim panas 1942, di tengah Perang Dunia II, sebelum memulai tahun terakhir sekolah menengahnya, Amorth pergi ke Roma bersama pastor parokinya untuk mengenal ordo Pasionis (“Saya suka Pasionis,” jelasnya).

Untuk beberapa waktu dia sudah memiliki ide untuk memasuki sebuah komunitas, tetapi tanpa preferensi yang jelas, karena dia belum memiliki pengetahuan langsung tentang mereka. “Saya merasa ingin hidup bermasyarakat, hidup dalam tatanan agama tertentu,” katanya kepada wartawan Paolo Rodari.

Perjalanan ke Roma itu mengubah jalan hidupnya melalui pertemuan yang menentukan. Kebetulan para Pasionis tidak punya tempat untuk menawarkan keramahtamahan kepada Amorth dan pastor parokinya, yang sedang mencari tempat tidur untuk malam itu. Mereka menyarankan mereka untuk mengetuk pintu kongregasi lain, Pastor Pauline dari Alberione.

Tidak ada kamar yang tersedia di sana juga, tetapi mereka membiarkan mereka tidur di dua tempat tidur di rumah sakit. Jadi, Gabriele Amorth bertemu dengan Pastor Giacomo Alberione, seorang imam Piedmont kecil yang mendirikan Serikat St. Paulus dan mempercayakannya dengan tugas mewartakan Injil menggunakan sarana komunikasi modern. Pertemuan inilah yang menentukan masa depan calon imam muda.

“Saya akan menyelesaikan tahun ketiga sekolah menengah saya dan kemudian saya akan bergabung,” Amorth memberi tahu Pastor Alberione tentang keinginannya untuk menjadi seorang imam. Beginilah cara dia menceritakan pertemuannya kepada Elisabetta Fezzi dalam bukunya La mia battaglia con Dio contro Satana (Pertempuran Saya dengan Tuhan Melawan Setan):

Ketika saya berusia tujuh belas tahun, di tahun kedua sekolah menengah saya, saya bertemu dengan Pastor James Alberione, pendiri Keluarga Pauline, yang memberi saya dorongan terakhir. Saya bertanya kepadanya: “Apa yang Tuhan inginkan dari saya?” Saya ingin Tuhan memberi tahu saya apa yang harus dilakukan, tetapi berkat dia saya mengerti bahwa saya harus memutuskan. Tetapi Tuhan campur tangan dan suatu hari Pastor Alberione mengatakan kepada saya: “Saya akan merayakan Misa untuk Anda besok pagi.” Dan setelah Misa dia mengatakan kepada saya: “Bergabunglah dengan Paulines!” “Baiklah,” jawabku. Tetapi saya berada di tahun kedua sekolah menengah atas dan saya mengusulkan: “Saya akan menyelesaikan tahun ketiga sekolah menengah saya dan kemudian saya akan bergabung.”

Pastor Alberione dibeatifikasi pada tanggal 27 April 2003 oleh Paus Yohanes Paulus II, dan anggota dari berbagai komunitas yang membentuk Keluarga Paulus terus menyebarkan Kabar Baik di negara-negara di seluruh dunia. Pastor Gabriele Amorth, melalui pelayanannya sebagai pengusir setan (dan pernyataannya yang terkadang kontroversial), menyoroti realitas pengaruh iblis dan iblis di dunia. (tD/Aleteia)