Sembilan Biarawati di Biara Manila Meninggal Karena COVID-19

312
Ilustrasi

TEMPUSDEI.ID (26 SEPTEMBER 2021)

Portal Katolik aleteia.org  edisi 23 September 2021 melaporkan bahwa sembilan biarawati tua di sebuah biara Manila di mana 114 orang telah terinfeksi COVID-19 telah meninggal karena penyakit pernapasan tersebut. Beberapa lainnya dalam kondisi kritis.

Biara Religius Perawan Maria, kongregasi terbesar di Filipina, telah ditutup sejak wabah itu dilaporkan 14 September. Enam puluh dua biarawati dan puluhan pekerja awam terinfeksi.

Para biarawati yang telah meninggal – berusia antara 80 hingga 90 tahun – semuanya tidak divaksinasi, menurut kongregasi.

“Mereka tidak menerima vaksin karena janji mereka dibatalkan,” kata Sr. Maria Anicia Co kepada Radio Veritas yang dikelola Katolik. “Mereka berada dalam bahaya besar karena usia mereka.” Pengaturan telah dibuat untuk memberikan vaksinasi kepada para biarawati yang terbaring di tempat tidur tetapi itu tidak terjadi tepat waktu.

Sementara itu, diduga biara itu terinfeksi oleh pengunjung yang positif COVID tetapi tanpa gejala, lapor Union of Catholic Asian News.

Beberapa biarawati sudah terbaring di tempat tidur dan tidak bisa pergi ke tempat vaksinasi, kata Sr. Co.

Sr. Co menambahkan bahwa para biarawati yang terinfeksi tetapi divaksinasi sedang dalam pemulihan.

UCANews mengatakan bahwa biara itu adalah salah satu dari empat rumah keagamaan – termasuk Seminari Misi Kristus Raja, Biara Roh Kudus dan Biara Stella Maris – yang telah dikarantina di Manila dalam dua minggu terakhir. (tD/Aleteia)