Paus Fransiskus: Ada yang Menginginkan Kematian Saya

1473
Paus Fransiskus

TEMPUSDEI.ID (22 SEPTEMBER 2021)

Dalam pertemuan pribadi dengan para Yesuit di Slovakia pada 12 September, Paus Fransiskus mengatakan bahwa ada orang-orang yang menginginkan dia mati setelah dia menjalani operasi usus besar pada Juli.

Selama pertemuan itu, seorang imam Yesuit bertanya kepada Paus bagaimana keadaannya, dan dia menjawab: “Masih hidup, meskipun beberapa orang ingin saya mati.”

“Saya tahu bahkan ada pertemuan antara para uskup yang menganggap kondisi Paus lebih serius daripada versi resmi. Mereka sedang mempersiapkan konklaf,” tambahnya. “Terima kasih Tuhan, aku baik-baik saja.”

Paus Fransiskus menjawab pertanyaan dari sesama Yesuit pada pertemuan tertutup di ibu kota Slovakia, Bratislava, selama kunjungannya 12-15 September ke negara itu.

Perjalanan itu adalah yang pertama sejak dirawat di rumah sakit pada 4 Juli untuk operasi untuk menghilangkan penyempitan parah pada usus besar yang disebabkan oleh divertikulitis. Operasi tiga jam termasuk hemikolektomi kiri, pengangkatan satu sisi usus besar.

Setelah operasi, desas-desus palsu mulai beredar di media sosial dan di pos-pos online bahwa Paus Fransiskus akan segera mengundurkan diri, sebagian didasarkan pada klaim lain yang tidak berdasar bahwa Paus mungkin menderita penyakit “degeneratif” dan “kronis”.

Teks pertemuan pribadi Paus pada 12 September dengan para Yesuit di Slovakia diterbitkan oleh majalah Jesuit La Civiltà Cattolica pada 21 September.

 

Selama pertemuan itu, seorang imam berbicara dengan Paus Fransiskus tentang ketegangan di Gereja Katolik di Slovakia, mengatakan bahwa beberapa orang melihat Fransiskus sebagai “heterodox,” sementara yang lain “mengidealkan Anda.”

“Kami para Yesuit mencoba untuk mengatasi perpecahan ini,” katanya. Dia lalu bertanya: “Bagaimana Anda menghadapi orang-orang yang memandang Anda dengan kecurigaan?”

 “Saya secara pribadi pantas menerima serangan dan hinaan karena saya orang berdosa, tetapi Gereja tidak pantas menerimanya. Mereka adalah pekerjaan iblis,” katanya.

“Beberapa orang menuduh saya tidak berbicara tentang kekudusan,” lanjutnya. “Mereka mengatakan saya selalu berbicara tentang masalah sosial dan bahwa saya seorang komunis. Namun saya menulis seluruh nasihat apostolik tentang kekudusan, Gaudete et exsultate.” (tD/Catholic News Agency)