Misteri Tuhan, 5 Wanita Saudari Kandung Ini Sama-sama Masuk Biara

10560
Kelima saudari kandung masuk biara. Tuhan telah memanggil mereka. (ist)

TEMPUSDEI.ID (11 SEPTEMBER 2021)

Portal Katolik Aleteia.org pada 8 September 2021, menerbitkan kisah lima saudara kandung yang menjadi biarawati dalam waktu hanya 2 tahun. Berita tersebut telah menarik perhatian di Spanyol, negara asal mereka. Sejatinya, mereka 7 bersaudara; enam perempuan dan satu laki-laki.

Kelima suster tersebut bergabung dengan komunitas religius kontemplatif yang sama di Spanyol, yakni Iesu Communio, yang didirikan pada 2010 di Burgos, di utara negara itu. Yang masuk pertama adalah Jordan. Tahun berikutnya Francesca dan Amada de Jesus masuk. Dua bulan kemudian, giliran Ruth Maria; dia adalah yang tertua dari lima. Terakhir, enam bulan kemudian, Nazaret juga masuk.

Komunitas mereka menerbitkan sebuah video untuk berbagi perjalanan lima suster religius. Dalam kesaksiannya, Amada de Jesus berkata, “Ini adalah kejutan besar bagi semua orang ketika Tuhan kita memanggil kita lima suster ke institut dalam jangka waktu dua tahun.”

Kelima bersaudari gembira melayani Tuhan. (ist)

Bahkan, mereka belum pernah berbicara satu sama lain tentang panggilan mereka. “Kami tidak tahu tentang rasa haus yang dibangkitkan Roh Kudus dalam diri kami ini.” Nazaret berpikir, “Tidak mungkin. Tidak mungkin Tuhan memanggil kita semua ke Institut yang sama, tetapi Dia pasti memanggil saya!” Amada menambahkan, “Tuhan memiliki rencana-Nya, dan mengetahui waktu dan tempat untuk setiap orang.”

Dalam video tersebut, Sr. Amada de Jesus menceritakan bahwa sejak masa kanak-kanak dia telah memupuk “hubungan yang sangat sederhana” dengan Tuhan, tetapi panggilan untuk hidup religius tidak begitu sederhana untuk dilihat dan disambut:

Pada saat tertentu, saya tahu bahwa Tuhan menginginkan saya untuk diri-Nya sendiri, dan memikirkannya saja sudah membuat saya bahagia, tetapi saya juga berpikir bahwa panggilan itu adalah penolakan menjadi seorang wanita, istri, dan ibu. Dan saya menempatkan diri saya di hadapan-Nya dan meminta Dia untuk tidak memanggil saya untuk meninggalkan itu.

BACA JUGA:  OBITUARI: Daniel Dhakidae, dari Hiperbolisme Menggapai Kejernihan

Dia menghadiri pertemuan-pertemuan yang diselenggarakan Iesu Communio dengan anggota parokinya, di mana para religius wanita berbagi pengalaman tentang “penyelamatan dan penyembuhan.” Saat itu, Amada sedang belajar menjadi guru, dengan penekanan pada pendidikan khusus, yang berdampak pada kehidupan pribadinya. Dia menceritakan:

Tuhan ada di dalam diri orang-orang cacat itu, mengeluarkan yang terbaik dari saya sebagai pribadi. Saya akan belajar di pagi hari dan berpikir tentang apa yang baik untuk orang ini atau itu. Pada akhirnya, keutuhan adalah pemberian diri. Kita diciptakan untuk mencintai dan dicintai, dan Dia adalah sumber cinta.

Ketika dia menyadari bahwa Yesus memanggilnya untuk menguduskan dirinya sepenuhnya kepada-Nya, Amada pergi untuk berbicara dengan ibu pemimpin institut itu. “Saya perlu tahu apakah ini benar-benar Dia benar-benar memanggil…,” katanya.

Meskipun video itu diposting pada 1 Agustus, sudah 13 tahun sejak para suster menjadi biarawati, Amada de Jesus menyatakan: “Karunia pengudusan tidak ada bandingannya. Hari ini saya tinggal di sini karena cinta kepada-Nya, dan saya merasa bahwa Dia sangat mencintai saya. Saya merasa bahwa saya sangat dikasihi oleh-Nya.” (Sumber: aleteia.org/tD/EDL)

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here