Luar Biasa! Pria Kristen Mesir ini Memaafkan Teroris yang Membunuh Ibu dan Saudara Perempuannya

1411
Kiro Khalil

TEMPUSDEI.ID (7 SEPTEMBER 2021)

Sepuluh tahun setelah keluarganya dibunuh, pemuda Kristen Koptik ini mantap untuk mengampuni.

Seperti dilansir Aleteia.org pada 7/9, peristiwa itu terjadi 10 tahun yang lalu, tapi rasa sakitnya masih terasa. Pada malam Jumat, 31 Januari 2011, serangan teroris menewaskan 21 orang dan melukai 79 lainnya di luar sebuah gereja Koptik di Alexandria, Mesir.

Salah satu yang hadir adalah Kiro Khalil, seorang Kristen Koptik berusia 20 tahun. Kata-kata tidak dapat menggambarkan kengerian yang dialaminya. Meskipun dia selamat dari serangan teroris, tiga anggota keluarganya menjadi korban meninggal.

Setelah itu, Kiro Khalil menghadapi diskriminasi dan ancaman pembunuhan. Dia harus meninggalkan tanah airnya dan mencari perlindungan di Jerman. Namun dalam perjalanannya, ia juga menemukan kebahagiaan, dan baru saja menikah.

Florian Ripka, direktur eksekutif kantor amal pastoral Jerman, Aid to the Church in Need (ACN), berbicara dengannya tentang kekuatan rekonsiliasi, mencintai musuh dan tentang iman yang menolak penganiayaan. Berikut hasil obrolan singkatnya:

Anda selamat dari serangan teroris di sebuah gereja. Kapan itu dan apa yang terjadi?

Saya kehilangan anggota keluarga terdekat saya dalam penyerangan terhadap Gereja St. Mark dan St. Peter (Gereja al-Qidissin) di kampung halaman saya di Alexandria. Itu terjadi pada Malam Tahun Baru 2011. Kami berada di gereja untuk mengucap syukur kepada Tuhan untuk tahun yang akan segera berakhir. Saat kami pergi, tak lama setelah tengah malam, sebuah bom mobil meledak di depan gereja. Dua puluh satu orang tewas dan beberapa ratus terluka. Di antara yang tewas adalah ibu saya, saudara perempuan saya, dan salah satu bibi saya. Adikku yang lain, Marina, terluka parah. Dia harus dioperasi sebanyak 33 kali.

BACA JUGA:  Mengenal Angga Silitonga, Pelatih di Balik Sukses Susanti Ndapataka pada PON Papua

Anda kehilangan orang yang Anda cintai. Bagaimana Anda menahan kesedihan dan kemarahan yang harus Anda rasakan terhadap penyerang Anda?

Sejak saya masih kecil, saya menjadi sasaran kebencian dan diskriminasi karena saya seorang Kristen. Saya sering dilecehkan secara verbal di sekolah hanya karena nama saya — Kiro — yang merupakan nama tradisional Kristen. Sejak kecil, ibu saya mengajari kami untuk mencintai sesama kami terlepas dari apa yang mereka lakukan pada kami. “Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri”: ibu saya “menuliskan” perintah Yesus ini di dalam hati kami. Setelah serangan itu, itu sangat membantu saya untuk mengatasi rasa sakit saya.

Pada akhirnya, iman Anda adalah alasan Anda dan keluarga Anda diserang. Apakah Anda pernah meragukan Tuhan?

Sama sekali tidak. Empat ribu orang berkumpul di gereja untuk kebaktian Malam Tahun Baru. Di antara mereka, tiga kerabat saya dipilih untuk menjadi martir. Dan meskipun tampaknya aneh, alih-alih menyerah pada keputusasaan atau bertanya pada diri sendiri, “Apakah Tuhan tidak adil membiarkan hal seperti itu?”, saya menganggapnya sebagai anugerah.

Belum mungkin untuk mengidentifikasi pelaku serangan, atau sponsor mereka. Apa pendapat Anda tentang para pembunuh?

Saya merasa kasihan pada para pelaku penyerangan. Ekstremis hidup di bawah banyak tekanan. Mereka percaya bahwa mereka harus melakukan tindakan kekerasan terhadap pemeluk agama lain untuk menyenangkan Tuhan. Tangan mereka berlumuran darah. Bagaimana seseorang bisa hidup dengan rasa bersalah seperti itu? Saya membayangkan bahwa mereka menderita sama seperti saya dari konsekuensi serangan ini.

Anda sekarang tinggal di Jerman. Apakah Anda merasa bebas untuk menghidupi iman Anda di sini? Dan menurut Anda apa tantangan bagi orang percaya di sini?

Di Jerman, ada banyak kebebasan. Ini sering diterima begitu saja. Terkadang saya mendapat kesan bahwa iman sedang sekarat seiring waktu. Sering terjadi bahwa Gereja secara khusus hidup di tempat-tempat yang sedang mengalami penganiayaan. Di Mesir, orang-orang Kristen sedang sekarat untuk mendapatkan hak untuk menghidupi iman mereka. Di sini, di Jerman, gereja ditutup atau diubah menjadi museum. Ini membuatku sedih. (tD/Aleteia.org)

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here