Pastor yang Diculik Kunjungi Fatima untuk Berterima Kasih kepada Bunda Maria atas Pembebasannya

839
Pastor Pierluigi-Maccalli, korban penculikan

Itu adalah ziarah pribadi yang sederhana. Pada hari Minggu pertama bulan Agustus Pastor Pierluigi Maccalli mengunjungi Gua Maria Fatima di Portugal.

TEMPUSDEI.ID ( 14 AGUSTUS 2021)

Pastor Pierluigi, korban penculikan di Nigeria dan ditawan selama 4,5 tahun merasa sangat berhutang kepada Bunda Maria. Di tengah masa sulit (penculikan) yang ia hadapi, dia selalu berdoa kepada Bunda Maria dengan Rosario yang dia buat dari selembar kain, yakni kain penutup kepala yang melindunginya dari matahari. “Setiap hari saya berdoa kepada Bunda Maria, mempercayakan masalah besar dan rumit ini kepadanya dan memintanya untuk bersyafaat bagi pembebasan saya, untuk keluarga saya, untuk komunitas saya dan untuk perdamaian di dunia,” ungkapnya.

“Rosario adalah teman tetap saya selama saya ditawan. Saya sering mengatakan bahwa Maria dan Roh Kudus menopang saya selama masa sulit itu ketika saya mengalami malam gelap jiwa dan merasakan keheningan Tuhan. Namun pada saat yang sama, doa memberi saya kekuatan setiap hari.”

“Saya berhutang budi kepada Bunda Maria dan terutama—kepada Bunda Maria dari Fatima, karena pembebasanku terjadi pada pesta Bunda Rosario Suci. Saya sebenarnya dibebaskan pada 8 Oktober 2020, tetapi pada malam sebelumnya, malam 7 Oktober, pada pesta Rosario Suci, saya diberi kabar bahwa saya dibebaskan. “Hubungan inilah, meskipun hanya hubungan simbolis, yang ingin saya hormati dengan datang ke Fatima saat ini untuk berdoa Rosario dan berterima kasih kepada Maria atas syafaatnya, untuk berterima kasih kepada Tuhan atas pembebasan saya, yang, saya percaya, adalah buah dari begitu banyak doa – bukan hanya doa saya tetapi juga doa keluarga saya, dan teman-teman. Setiap hari, sejak penculikan saya, mereka berdoa Rosario setiap malam, di negara saya dan di keuskupan saya. Selama 17 bulan itu mereka menunaikan ibadah haji, melaksanakan salat. Dan saya tahu bahwa orang-orang juga berdoa di bagian lain dunia. Ada sungai doa. Saya percaya bahwa doalah yang membuka pintu pembebasan saya.” Pada awal Agustus 2021 dia mengunjungi Fatima untuk berterima kasih kepada Bunda Maria atas pembebasannya.

BACA JUGA:  Sastrawan Eka Budianta: Jangan Takut! Kalau Puisi Anda Bagus, Pasti Laku

Suster Gloria Narváez Argoti Masih Ditawan

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan badan amal Katolik internasional dan yayasan kepausan Bantuan untuk Gereja yang Membutuhkan (ACN Portugal), Pastor Pierluigi juga mengingatkan kita tentang kasus Suster Gloria Narváez Argoti, suster religius Kolombia yang masih ditawan oleh para jihadis setelah lebih dari empat tahun. Pastor Pierluigi meminta semua doa kita, agar sang suster segera dibebaskan.

Selama wawancara dengan ACN, Pastor Pierluigi, didampingi oleh saudaranya, Pastor Walter Maccalli, juga seorang imam,  dan Suster Alexandra Almeida misionaris Portugis–keduanya misionaris di Liberia–mengungkapkan keprihatinannya tentang kesehatan Suster Gloria. “Setiap hari saya berdoa untuk saudari religius ini, yang setelah empat setengah tahun masih berada di tangan para penculiknya. Saya menderita dua tahun penjara, dan itu waktu yang lama. Dia telah menghabiskan dua kali lebih lama; dia seorang wanita, dan dia sendirian. Saya percaya bahwa dia membutuhkan banyak doa. Saya meminta semua orang untuk berdoa setiap hari baginya dan untuk tahanan lain seperti dia, agar pembebasannya segera datang.”

Momen Tersulitnya

“Saya pikir saat yang paling sulit bagi saya adalah ketika mereka memborgol saya,” kata Pastor Pierlugi. “Saya ingat tanggalnya: 5 Oktober 2018, setelah mengantar saya dengan sepeda motor melintasi Burkina Faso. Pada hari itu kami tiba di sebuah gua, dan di sanalah mereka memborgol saya ke sebuah pohon. Itu adalah momen yang sangat tidak nyaman. Saya menangis, dan saya berseru kepada Tuhan, ‘Tuhanku, Tuhanku, mengapa Engkau meninggalkanku?’”

“Saya yakin mereka [para teroris] terorganisir dengan baik, karena penculik saya di Nigeria adalah pemuda Fulani dari daerah dekat Burkina Faso. Sehari setelah saya diculik, saya bisa melihat mereka menelepon. Tanpa ragu mereka memberikan rincian tentang saya dan diberi perintah untuk membawa saya ke arah Mali. Ketika saya bertanya ke mana mereka akan membawa saya, mereka memberi tahu saya ‘Kepada orang Arab.’

BACA JUGA:  Randy Jeremy Toh, Anak Penderita Cerebal Palcy Berat yang jadi “Guru Besar”

“’Orang-orang Arab’ adalah orang-orang yang tinggal di Mali. Dan mereka memang menyerahkan saya kepada orang-orang Arab ini, yang kemudian membawa saya dengan mobil ke Gurun Sahara. Setahun kemudian mereka membawa saya ke daerah lain di mana ada orang Tuareg. Dalam video pertama yang mereka buat, pada 28 Oktober, mereka mengatakan kepada saya bahwa kelompok pertama yang menculik saya disebut ‘Grup Pendukung Islam dan Muslim’. Ini adalah grup yang mencakup berbagai asosiasi lain yang terkait dengan Al Qaeda.

“Saya telah bertanya pada diri sendiri berkali-kali mengapa mereka menculik saya–apa yang telah saya lakukan, apa yang saya katakan menyebabkan ini. Saya belum dapat mengingat apa pun yang mungkin telah saya katakan atau lakukan dengan cara apa pun yang menyinggung siapa pun.

Ancaman Jihadis Afrika

“Gereja lahir dari penganiayaan, sejak awal. Dari setiap cobaan lahir komunitas baru, kesadaran baru. Saya cukup yakin bahwa masa sulit ini – bagi saya, bagi komunitas saya dan bagi banyak komunitas di Afrika yang sedang melalui masa teror ini – akan menghasilkan buah perdamaian, buah kebebasan, buah kehidupan baru, dan mungkin juga kesadaran diri baru di begitu banyak komunitas yang saat ini sedang diuji.

“Saya berhubungan dengan komunitas saya di Afrika, dan mereka memberi tahu saya bahwa mereka sangat hidup dalam keadaan tidak aman. Mereka sering diberitahu untuk tidak berkumpul dalam kelompok agar tidak menimbulkan kesan provokasi. Mereka berdoa di rumah masing-masing. Beberapa dari mereka terpaksa meninggalkan desa mereka, tetapi mereka terus berdoa, berharap dan meminta saya untuk terus mendukung mereka selama masa pencobaan ini. Kita perlu berdoa bersama agar perdamaian benar-benar berkuasa dan Kerajaan Allah datang dengan kuasa.”

BACA JUGA:  Penyintas Covid yang Nyaris Bunuh Diri, Kini jadi Relawan Penjahit Kantong Jenazah

Terima kasih atas semua doanya

“Saya ingin berterima kasih kepada semua orang yang berdoa dan mendukung Gereja dengan berbagai cara. Untuk doa dari begitu banyak biara, keluarga dan rumah tangga. Ada juga yang membantu dengan memberikan dukungan finansial, ada juga yang membantu dengan pertemanannya. Saya ingin mengucapkan terima kasih melalui ACN kepada semua orang yang bekerja untuk kebebasan saya.

“Mari kita terus mendukung Gereja dan semua komunitas yang sedang melalui masa Kalvari, melalui masa-masa sulit. Kami dekat satu sama lain melalui doa. Terimakasih semuanya. Dengan segenap hati, marilah kita tetap bersatu dalam doa. Banyak terima kasih kepada semua orang dari saya pribadi!” (aleteia/tD)

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here