Mengharukan! Seorang Gadis Kecil Menulis Surat: “untuk Ayahnya di Surga”

129
Gadis kecil menulis surat untuk ayahnya di surga. (Ilustrasi/ist)
Surat untuk ayah di surga

TEMPUSDEI.ID (29 JUNI 2021)

Seperti dilansir oleh Aleteia.org, delapan tahun lalu Susan Tully dari Inggris kehilangan suaminya, Tony. Saat itu putri pasangan itu baru berusia empat bulan.

Gadis kecil itu tumbuh tanpa ayahnya, tetapi ayahnya tidak pernah jauh dari pikirannya. Menurut sebuah laporan di BBC, gadis muda, sekarang berusia 8 tahun, “benar-benar berjuang” tanpa ayahnya dan sering menulis surat kepadanya sebagai cara untuk merasa lebih dekat dengannya. Dia dengan manis mengarahkan surat-surat ini ke “Surga, Awan, PO Box 29.”

Namun, kisah penulisan surat surgawinya hanya terjadi ketika seorang tukang pos yang rajin, yang hanya dikenal sebagai Simon, melihat salah satu suratnya. Karena amplop itu tidak dicap, dan sangat tidak terkirim, dia khawatir surat itu akan dibuang ke tempat sampah.

Simon sangat tersentuh oleh surat itu, karena dia kehilangan ayahnya sendiri tahun sebelumnya. Jadi dia bertanya kepada bosnya apakah dia bisa mencoba melacak pengirimnya.

Setelah memosting gambar amplop di media sosial, Simon menerima ribuan komentar. Tully “kewalahan” dengan perhatian yang dikumpulkan surat itu secara online.

Simon mengatur untuk menyerahkan surat yang belum dibuka kepada Tully, bersama patung ayah-anak yang bijaksana sebagai hadiah untuk penulis kecil itu.

Tully menjelaskan kepada BBC betapa sulitnya bagi putrinya untuk sepenuhnya memahami situasi, mengingat dia kehilangan ayahnya di usia yang sangat muda: “Dia sangat kecil dan dia baru mulai mengerti. Saya pikir tahun ini mungkin yang paling memukulnya karena dia lebih emosional.”

Berkat usaha Simon, Tully merasakan dukungan dari komunitas media sosial. Dia berencana menyimpan surat itu untuk diberikan kepada putrinya ketika dia lebih dewasa, bersama dengan salinan semua komentar di utas media sosial.

Tentu saja, sementara orang biasanya memanjatkan doa untuk orang yang mereka cintai yang telah meninggal, sangat menyenangkan melihat keyakinan bahwa gadis kecil ini memiliki bahwa ayahnya ada di surga, menerima suratnya, dan mengawasinya. Kenyamanan yang harus dibawa. (Aleteia.org/tD)