Siapa Santo/Santa yang Jenazahnya Tidak Membusuk

Tubuh beberapa orang suci tidak membusuk, karena apa yang kita pahami sebagai intervensi khusus dari Tuhan.

Dalam kasus beberapa pria dan wanita suci, pelestarian Tuhan terhadap tubuh mereka adalah tanda kekudusan mereka dan panggilan kepada kita masing -masing untuk mengejar kesucian.

Istilah “tidak dapat resah,” ketika digunakan dalam iman Katolik, mengacu pada tubuh orang -orang kudus yang secara alami belum terurai seiring waktu. Kerusakan berbeda dari pelestarian tubuh, seperti mumifikasi, pembalseman, atau upaya manusia lainnya. Sebaliknya, tubuh -tubuh ini – seringkali telah dimakamkan secara alami selama beberapa dekade atau berabad -abad – menunjukkan sedikit atau tidak ada tanda -tanda rusak. Selain itu, beberapa orang suci yang tidak fana dilaporkan mengeluarkan bau berbau manis.

Sebagai penulis All Nature (termasuk hukum sains), Tuhan jelas memiliki kekuatan untuk melestarikan tubuh siapa pun yang ia pilih. Gereja menganggap orang yang tidak berantakan sebagai tanda intervensi ilahi – kejadian ajaib – meskipun fakta ini saja tidak mengangkat pria atau wanita untuk kesucian (kanonisasi adalah proses yang panjang yang membutuhkan penegasan beberapa mukjizat yang dilakukan oleh orang suci).

Tidak setiap orang suci tidak dapat resah, dan sementara tidak berikan jelas merupakan tanda kekuatan Allah yang menginspirasi penghormatan di antara orang -orang yang setia, tidak ada alasan khusus yang diketahui mengapa beberapa tubuh orang kudus tidak dapat rusak dan yang lain tidak.

Siapa mereka?

Yang pertama diketahui tidak firaslah adalah St. Cecilia, seorang martir Romawi yang meninggal pada paruh kedua abad kedua. Ketika tubuhnya dipindahkan ke makam baru lebih dari 600 tahun kemudian, dia ditemukan di posisi yang sama persis, dia direkam sebagai dimakamkan.

Dia hanyalah salah satu dari sejumlah orang suci yang diketahui tidak fana, termasuk St. Catherine Labouré, St. Charles Borromeo, St. Clare dari Assisi, St. Francis de Sales, dan sejumlah besar lagi. Beberapa, seperti tubuh St. Catherine Labouré di Paris, dapat dikunjungi oleh peziarah di gereja -gereja di seluruh Eropa dan sekitarnya.

Banyak skeptis mengabaikan keadaan ajaib dari tubuh -tubuh yang tidak dapat rusak ini atau menghasilkan penjelasan ilmiah yang tidak memadai. Namun tidak ada penjelasan di luar intervensi langsung Tuhan dalam peluruhan alami tubuh -tubuh ini dapat sepenuhnya menjelaskan tubuh -tubuh orang -orang suci dan wanita yang sebagian besar tetap utuh selama bertahun-tahun.(Ale)