Paus Memberikan Telur Coklat kepada Anak Laki-laki yang Tinggal Bersama Ibunya yang Dipenjara

Mengulangi isyarat Kristus mencuci kaki murid-murid-Nya pada Perjamuan Terakhir, Paus berusia 87 tahun itu membasuh dan mencium kaki 12 narapidana wanita di penjara Rebibbia Roma pada Kamis Putih, 28 Maret 2024.

Beberapa minggu setelah pemilihannya pada tahun 2013, Paus Fransiskus mengejutkan banyak orang dengan merayakan Misa Perjamuan Tuhan di penjara remaja; namun, ini adalah praktik yang dia terapkan ketika dia menjadi uskup agung Buenos Aires. Kini sebagai Uskup Roma, ia telah sering mengulangi tindakan tersebut pada tahun-tahun berikutnya, mengunjungi penjara-penjara lain, termasuk bagian lain dari Rebibbia pada tahun 2015.

Sembilan tahun kemudian, dia memutuskan untuk kembali ke penjara. Dia merayakan Misa Perjamuan Tuhan di halaman bagian wanita di depan hampir 200 orang – sebuah acara yang disiarkan langsung oleh media Vatikan.

Narapidana, staf administrasi, sipir, dan relawan yang bekerja di penjara – termasuk pendeta dan biarawati – menghadiri perayaan tersebut.

Doa tersebut dipimpin oleh Paus, namun, seperti yang biasa terjadi dalam beberapa bulan terakhir karena berkurangnya mobilitasnya, Doa Syukur Agung didoakan oleh pihak ketiga – kali ini ahli perayaan liturgi, Monsinyur Diego Ravelli.

Tuhan tidak pernah lelah untuk mengampuni

“Kita semua selalu mengalami kegagalan kecil dan besar, masing-masing memiliki kisahnya sendiri,” Paus Fransiskus merefleksikan dalam homili singkat yang diimprovisasi. “Tetapi Tuhan selalu menantikan kita dengan tangan terbuka dan tidak pernah lelah untuk mengampuni.”

Paus mendesak semua orang untuk menemukan “panggilan mereka untuk melayani.” Meskipun menggunakan kursi roda, Paus Fransiskus dapat melanjutkan mencuci kaki secara tradisional berkat pemasangan platform kecil tempat 12 tahanan terpilih duduk. Setelah menuangkan air ke kaki mereka, dia mengeringkannya dengan handuk sebelum menciumnya, sehingga membuat beberapa narapidana menangis haru.

Rosario dan telur Paskah

“Kehadiran Anda adalah sinar matahari bagi mereka masing-masing,” kata Nadia Fontana, direktur fasilitas tersebut, kepada Paus di akhir Misa.

Para narapidana menghadiahkan kepada Paus sekeranjang buah-buahan dan sayuran yang ditanam di taman penjara, serta sebuah Rosario dan dua stola yang dibuat oleh beberapa dari mereka.

Paus Fransiskus kemudian menghadiahkan lukisan Perawan Maria dan Anak kepada 360 narapidana penjara, serta telur Paskah berukuran besar. Dia kemudian memberikan telur coklat lagi kepada seorang anak laki-laki berusia tiga tahun yang tinggal bersama ibunya yang dipenjara di penjara.

Sebelum berangkat, Paus menyapa sejumlah narapidana dan staf penjara, sambil menawarkan rosario kepada mereka.

29 Maret, Paus Fransiskus merayakan Hari Raya Sengsara di Basilika Santo Petrus. Beliau kemudian diharapkan berada di Colosseum pada pukul 21:15 untuk perayaan Jalan Salib. Dia sendiri yang menulis meditasinya tahun ini. (Aleteia)