Indahnya Persahabatan Paus Fransiskus dan Paus Benediktus XVI

111

Pada jam-jam pertama setelah pemilihannya pada 13 Maret 2013, Paus Fransiskus memikirkan pendahulunya, Paus Emeritus Benediktus XVI.

Beberapa saat setelah membuat penampilan publik pertamanya sebagai paus, dari balkon Basilika Santo Petrus, Fransiskus berkata: “Pertama-tama, saya ingin memanjatkan doa untuk uskup emeritus kita, Benediktus XVI. Mari kita berdoa bersama untuknya, agar Tuhan memberkatinya dan Bunda Maria menjaganya.”

Memimpin orang banyak dalam doa Bapa Kami, Salam Maria, dan Kemuliaan bagi pendahulunya, Paus Fransiskus menandai awal dari apa yang akan menjadi hampir 10 tahun hubungan persaudaraan antara “kedua paus.”

Sepuluh hari setelah pemilihannya, Paus Fransiskus terbang dengan helikopter ke Castel Gandolfo untuk mengunjungi Benediktus, tempat ia tinggal di Vila Kepausan, sebelum kembali ke Vatikan pada 2 Mei 2013.

Itu adalah yang pertama dari banyak kunjungan yang dilakukan Paus Fransiskus kepada pendahulunya. Biasanya dilakukan untuk acara-acara khusus, seperti ulang tahun Benediktus pada 16 April, untuk Natal atau peringatan khusus lainnya.

Sekretaris Benediktus, Uskup Agung Georg Gänswein, mengungkapkan pada tahun 2014 bahwa Paus Fransiskus akan selalu mengunjungi Benediktus sebelum melakukan perjalanan internasional.

Dalam sebuah buku wawancara yang diterbitkan pada tahun 2016, Benediktus mengatakan dia melihat “kegembiraan baru” dalam kepausan Paus Fransiskus, pemerintahan kepausan yang “tidak memiliki kontradiksi” dengan pemerintahannya sendiri.

Paus Francis menggambarkan paus emeritus sebagai sosok kakek dan “kontemplatif Vatikan”. Katanya, hubungan mereka memberinya kekuatan.

“Ketika saya mendengar dia berbicara, saya menjadi kuat. Saya mendengar kisah Gereja ini,” kata Paus Fransiskus pada 2019.

“Setiap kali saya pergi mengunjunginya, saya merasa seperti itu, saya meraih tangannya dan mengajaknya berbicara. Dia berbicara sedikit, perlahan, tetapi dengan kedalaman yang sama, seperti biasa. Masalah Benedict adalah lututnya, bukan kepalanya, ”katanya.

Pada tahun 2022, Paus Fransiskus menyebut pendahulunya “seorang nabi” karena meramalkan bahwa Gereja Katolik akan menjadi lembaga yang lebih kecil tetapi lebih setia di masa depan.

Paus mengatakan dia percaya bahwa ini adalah salah satu “intuisi terdalam” paus emeritus.

Belakangan di tahun yang sama, Francis memuji Benediktus sebagai “pemimpin” dalam menanggapi krisis pelecehan seksual di Gereja Katolik.

Pada tahun 2016 Benediktus, berbicara di depan umum untuk kedua kalinya setelah pengunduran dirinya, mengatakan “kebaikan Paus Fransiskus adalah tempat di mana saya merasa terlindungi.”

Berbicara kepada Fransiskus dan sekelompok kardinal pada peringatan 65 tahun pentahbisan imamatnya, paus emeritus itu berkata: “Terima kasih, Bapa Suci. Sejak hari pertama pemilihan Anda, setiap hari dalam hidup saya di sini menggerakkan hati saya, membawa saya ke dalam lebih dari sekadar Taman Vatikan.”

Paus Francis juga mengunjungi Benediktus XVI selama hari-hari terakhirnya di bumi ini.

Sebelumnya pada hari yang sama, dalam audiensi publik mingguannya, dia meminta doa untuk Benediktus, yang kesehatannya tiba-tiba berubah.

“Saya meminta doa khusus kepada Anda semua untuk paus emeritus Benediktus, yang dalam keheningan mendukung Gereja,” katanya.

“Ingat dia—dia sangat sakit—memohon kepada Tuhan untuk menghiburnya dan mendukung dia dalam kesaksian kasih bagi Gereja ini sampai akhir.” (CNA)