Benediktus XVI adalah  Bapak Katekismus Gereja Katolik

96
Paus Benediktus XVI (Alm). CNA

Kardinal Austria Christoph Schönborn, Uskup Agung Wina, membagikan pemikirannya tentang peran mendiang Paus Emeritus Benediktus XVI dalam Katekismus Gereja Katolik tahun 1992, sebuah ringkasan doktrin Katolik untuk zaman kita sekarang.

Katekismus Gereja Katolik tidak diragukan lagi merupakan salah satu warisan besar dari Paus Emeritus Benediktus XVI.

“Sehubungan dengan hal ini, saya bersyukur bisa mengingat banyak kenangan, bahkan yang sangat pribadi, tentang dia,” kata Christoph Schönborn.

Diketahui dengan baik bahwa, tidak seperti Konsili Trente, Konsili Vatikan II tidak memutuskan untuk menerbitkan katekismus Konsilinya sendiri.

Dalam arti tertentu, dokumen Konsili itu sendiri dianggap sebagai katekismus agung Gereja.

Dua puluh tahun setelah Konsili, banyak yang melihat sesuatu dengan cara yang berbeda.

Di antara proposisi yang diajukan oleh Sinode Para Uskup tahun 1985 adalah salah satu yang mendesak Paus untuk menyediakan pengembangan Katekismus Konsili Vatikan II.

Ada pembicaraan tentang ringkasan. Kata katekismus dihindari. Itu tidak diformulasikan dengan baik. Disorientasi yang dirasakan secara luas pada periode pasca-Konsililah yang menentukan permintaan para Bapa Sinode.

Sebuah konferensi tentang “Krisis Katekese” yang diadakan oleh Kardinal Ratzinger di Lyon dan Paris pada tahun 1983 memainkan peranan penting dalam hal ini. Konferensi itu bergema di tingkat global.

Kardinal Ratzinger atau Paus Benediktus XVI (alm).

Kardinal Ratzinger tidak hanya menangani krisis pewartaan iman, tetapi juga menyajikan sebuah program tentang bagaimana katekese Gereja dapat diperbarui.

Untuk itu, dia mengacu pada Katekismus Romanus tahun 1566 dan keasyikannya menjelaskan iman Gereja dalam keindahannya tanpa kontroversi.

Nyatanya, mengejutkan bahwa pada saat yang penuh dengan kontroversi teologis, Gereja telah mengajukan penjelasan tentang imannya yang sama sekali menolak kontroversi, mempercayakan dirinya sepenuhnya pada kekuatan pancaran representasi positif dari iman.

Konferensi Ratzinger di Lyon dan Paris tidak diragukan lagi merupakan dorongan kuat yang mendorong para bapa sinodal untuk meminta Yohanes Paulus II merenungkan hal serupa untuk zaman kita.

Pada tahun 1986, Paus Yohanes Paulus II mulai memberikan bentuk konkret atas permintaan sinode.

Tidak mengherankan jika dia mempercayakan Kardinal Ratzinger untuk memimpin proyek tersebut.

Sebuah komisi yang terdiri dari 12 kardinal dan uskup yang dipimpin oleh Ratzinger dibentuk.

Sebuah dewan redaksi yang terdiri dari tujuh uskup keuskupan didirikan

“Saya pikir penting untuk menggarisbawahi terutama kontribusi Kardinal Ratzinger untuk pekerjaan itu,” jelas Christoph Schönborn.

Bimbingannya, semangatnya dan inspirasinya kata Christoph Schönborn, sangat menentukan.

Hal pertama dan juga yang paling penting, dia sangat percaya dengan proyek ini.

Sejak hari pertama, ada perdebatan sengit tentang makna yang dapat dimiliki dan tentang kemungkinan menyiapkan ringkasan iman yang dapat diterapkan ke seluruh dunia.

Pluralisasi budaya, jalan keimanan tampaknya sangat kontras dengan gagasan itu.

Dia percaya dengan keberanian dan kepercayaan pada kemungkinan itu.

Kesatuan iman bahkan memungkinkan ekspresi bersama dari kesatuan itu.

Dengan premis ini sebagai panduan, dia memulai pekerjaannya.

Ada kontribusi kedua yang menyertai karya itu: keyakinan bahwa empat pilar klasik katekese terus menjadi tulang punggung hari ini.

Dia juga menunjukkan urutannya: Pengakuan Iman telah menjadi dasar sejak permulaan Gereja; Sakramen adalah pintu melalui mana rahmat memasuki hidup kita; Sepuluh Perintah adalah tanda pasti dari kehidupan yang berhasil; Bapa Kami adalah ukuran dan bentuk asli dari semua doa kita. Inilah struktur buku tentang iman.

Indikasi ketiga menentukan gaya karya. Bukan untuk mengulang dan melanjutkan perdebatan teologis.

Itu harus mengilustrasikan dengan cara yang sederhana dan jelas hanya doktrin iman.

Katekismus tidak mengambil posisi di antara sekolah-sekolah teologi, melainkan menawarkan semua yang mendahului teologi dan yang merupakan dasar dari semua teologi: depositum fidei.

Bagi Kardinal Ratzinger, sangat penting untuk melihat doktrin iman sebagai suatu keseluruhan organik, dengan mempertimbangkan nexus mysteriorum, hubungan intim antara semua ajaran iman dan simfoni mereka.

Katekismus tidak menjadi struktur doktrinal yang gersang dan abstrak, melainkan membuat orang memahami keindahan iman.

Di bawah bimbingannya, dorongannya yang terus-menerus, dan kebapaan spiritualnya, karya itu tumbuh menjadi apa yang akhirnya terjadi setelah diumumkan oleh Paus Yohanes Paulus II: ukuran dan orientasi yang pasti untuk iman di zaman kita.

Katekismus tetap menjadi saksi besar dari kekuatan penentu teolog Joseph Ratzinger atau Paus Emeritus Benediktus XVI. (Catholic News Agency/tD)