Louis Braille, Musisi Katolik Penemu Huruf Braille yang Legendaris itu

59

Tahukah Anda bahwa penemu huruf Braille adalah seorang musisi brilian dan penganut Katolik yang taat? Ia menemukan, membaca dan menulis Braille pada usia 15 tahun.

Louis Braille lahir dari seorang ahli kulit di kota kecil Prancis Coupvray pada 4 Januari 1809. Pada usia 3 tahun, Braille — mencoba meniru ayahnya — mengambil penusuk untuk membuat lubang di secarik kulit. Sambil menyipitkan mata dengan cermat, dia menekan penusuk itu dengan keras dan penusuk itu terlepas dari kulitnya, menusuk matanya.

Tidak ada pengobatan, dan anak itu sangat menderita karena matanya terinfeksi. Infeksi menyebar ke matanya yang lain. Pada usia 5 tahun, dia menjadi buta total. “Kenapa selalu gelap?” dia terus bertanya kepada orang tuanya, tidak menyadari bahwa dia tidak akan pernah melihat lagi.

Ayahnya mengukir tongkat untuknya dan mengajarinya cara bernavigasi secara mandiri. Para guru dan pastor Coupvray terkesan dengan kecepatan dan ketekunan Braille, merekomendasikan Braille yang berusia 13 tahun ke Royal Institute for Blind Youth, salah satu sekolah tunanetra pertama di seluruh dunia. Institut ini didirikan oleh dermawan Valentin Haüy, yang tidak buta.

Para murid belajar membaca menggunakan huruf timbul dalam sistem yang dibuat oleh Haüy.

Namun, itu adalah proses yang melelahkan untuk menghasilkan buku, dan ketika sekolah pertama kali dibuka, hanya ada tiga anak. Mereka juga tidak dapat menulis menggunakan sistem seperti itu.

Ayah Braille membuatkannya alfabet dari kulit tebal, sehingga dia bisa menulis di rumah dengan menjiplak huruf-hurufnya.

Pada usia 12 tahun, Braille telah mempelajari sistem komunikasi titik-titik dan garis-garis yang dituangkan ke dalam kertas, yang dirancang oleh Kapten Charles Barbier bagi para prajurit untuk menyebarkan informasi pada malam hari tanpa berbicara atau menggunakan cahaya. Itu telah ditolak oleh militer karena terlalu rumit.

Braille

Selama tiga tahun yang panjang, Braille bekerja dengan tekun mengembangkan sistem serupa yang lebih sederhana untuk orang buta, menggunakan penusuk, alat yang telah membutakannya.

Akses komunikasi dalam arti luas adalah akses ke pengetahuan, dan itu sangat penting bagi orang buta agar tidak terus-menerus dihina atau direndahkan oleh orang-orang berpenglihatan.

Akhirnya, setelah beberapa revisi, Braille menciptakan alfabet untuk orang buta sekitar waktu dia berusia 15 tahun. Dia menerbitkannya lima tahun kemudian, memperluasnya untuk memasukkan simbol geometris dan notasi musik.

Braille sangat menyukai musik, menjadi pemain cello dan organis yang berbakat. Dia adalah organis gereja di Gereja Saint-Nicolas-des-Champs di Paris dari tahun 1834 hingga 1839, dan kemudian di Gereja Saint Vincent de Paul.

Braille diundang untuk memainkan organ di gereja-gereja di seluruh Prancis.

Pelayanan yang kurang dikenal ini membawa iman dan inspirasi bagi tunanetra

Ketika Braille menyelesaikan studinya, ia diundang untuk tetap sebagai ajudan guru. Dia diangkat sebagai profesor pada usia 24. Braille mengajar sejarah, geometri, dan aljabar di Institut untuk sebagian besar hidupnya.

Louise Braille, penemu huruf Braille

Namun, sistem penulisan Braille tidak diterima di Institut. Penerus Haüy memusuhi penemuan ini dan memecat kepala sekolah Dr. Alexandre François-René Pignier karena telah menerjemahkan buku sejarah ke dalam Braille.

Braille meninggal karena TBC pada usia 43 tahun. Dua tahun setelah kematiannya, sistemnya diadopsi oleh Institut atas desakan para siswa. Ini menyebar ke seluruh dunia berbahasa Prancis.

Konferensi pan-Eropa pertama untuk guru orang buta diadakan pada tahun 1873. Dokter buta Inggris Dr. Thomas Rhodes Armitage menganjurkan Braille di konferensi ini, dan popularitasnya mulai tumbuh di seluruh dunia.

Direktur California School for the Blind Dr. Richard Slating French mengatakan, ”Ini memiliki cap jenius, seperti alfabet Romawi itu sendiri.”

Sekarang, hampir dua abad sejak Louis Braille mulai bergabung dengan titik-titik, Braille tetap menjadi alat komunikasi yang penting. Itu ditemukan di tombol lift dan tanda-tanda umum. Braille bahkan telah memasuki teknologi komputer, dengan email RoboBraille dan Kode Braille Nemeth untuk Matematika.

T.S. Eliot menulis: Mungkin kehormatan yang paling abadi untuk mengenang Louis Braille adalah kehormatan setengah sadar yang kami bayarkan kepadanya dengan menerapkan namanya pada tulisan yang dia ciptakan – dan, di negara ini [Inggris], mengadaptasi pengucapan namanya ke bahasa kita sendiri.

Kami menghormati Braille ketika kami berbicara tentang Braille. Ingatannya dengan cara ini memiliki keamanan yang lebih besar daripada ingatan banyak pria yang lebih terkenal di zaman mereka.

Saat Anda mencermati sebuah tanda dalam huruf Braille, ucapkan doa untuk orang yang menciptakannya, mengubah tragedi masa kecilnya menjadi berkah bagi jutaan orang yang “selalu gelap”. Semoga cahaya abadi menyinari Louis Braille. (Aleteia)