8 Hal yang Dikatakan Vatikan II tentang Santa Perawan Maria

70
Gambar Hati Maria Tak Bernoda di Gereja St. Petrus, Wina, Austria.

60 tahun yang lalu, Vatikan II mengakui beberapa gelar Santa Perawan Maria. Tapi itu berfokus pada satu hal khusus: “Ibu.”

Pada 11 Oktober lalu, Gereja Katolik memperingati 60 tahun pembukaan Konsili Vatikan Kedua, yang lebih dikenal sebagai Vatikan II. Konsili ini membahas banyak masalah untuk menghadirkan Gereja kepada dunia modern.

Para uskup di seluruh dunia berkumpul di Basilika Santo Petrus di Roma untuk acara yang terdiri dari empat sesi musyawarah dari tahun 1962 hingga 1965.

Lumen Gentium (LG), salah satu dokumen utama (Konstitusi Dogmatis tentang Gereja) yang dihasilkan oleh konsili, menampilkan sebuah bab yang berpusat pada Maria. LG dirilis oleh Paus Paulus VI pada 21 November 1964.

Selama pidato hari itu, Paus Roma menegaskan gelar Maria sebagai “Bunda Gereja” dan menyebut bab tentang “puncak” Lumen Gentium-nya.

“Untuk pertama kalinya, Konsili Ekumenis telah menyajikan sintesis yang begitu luas dari doktrin Katolik tentang tempat Maria Yang Mahakudus dalam misteri Kristus dan Gereja,” kata Paus Paulus VI.

Berikut adalah delapan hal yang dikatakan LG tentang Maria seperti dilansir oleh Catholic News Agency.

Benar-benar Bunda Allah

LG menggambarkan hubungan intim Maria dengan tiga pribadi Tritunggal Mahakudus.

“Perawan Maria, yang atas pesan malaikat menerima Sabda Allah di dalam hati dan tubuhnya dan memberikan hidup kepada dunia, diakui dan dihormati sebagai benar-benar Bunda Allah dan Bunda Penebus,” demikian LG.

Dikatakan pula, “Dia ditebus karena jasa Putranya dan dipersatukan dengan-Nya oleh ikatan yang erat dan tak terpisahkan. Dia dianugerahi jabatan tinggi dan martabat sebagai Bunda Putra Allah, yang karenanya dia juga putri terkasih dari Bapa dan bait Roh Kudus.”

Bunda Gereja

Dokumen tersebut menekankan, sementara Maria melampaui semua makhluk di surga dan di bumi, pada saat yang sama, “dia satu dengan semua orang yang akan diselamatkan.”

“Gereja Katolik, yang diajar oleh Roh Kudus, menghormatinya dengan kasih sayang dan kesalehan sebagai ibu yang paling dicintai,” bunyi dokumen itu.

Peserta dalam “Ekonomi Keselamatan”

Dengan tegas Vatikan II mengatakan, Maria memainkan peran penting dalam keselamatan umat manusia.

“Dengan Putri Sion yang agung, dan setelah penantian yang lama akan janji itu, waktunya terpenuhi dan ekonomi baru didirikan, ketika Putra Allah mengambil kodrat manusia darinya, agar Dia dalam misteri daging-Nya manusia bebas dari dosa,” kata LG.

Hawa Baru

LG membandingkan ketaatan Maria dengan ketidaktaatan Hawa di Taman Eden.

“Bapa belas kasihan menghendaki agar inkarnasi harus didahului dengan penerimaan dia yang telah ditakdirkan untuk menjadi ibu dari Putra-Nya, sehingga sama seperti seorang wanita berkontribusi pada kematian, demikian juga seorang wanita harus berkontribusi pada kehidupan,” dokumen itu menekankan.

Pelayan Tuhan

“Merangkul kehendak penyelamatan Tuhan dengan sepenuh hati dan tidak terhalang oleh dosa, dia mengabdikan diri sepenuhnya sebagai hamba Tuhan kepada pribadi dan karya Putranya, di bawah Dia dan bersama Dia, oleh kasih karunia Tuhan Yang Mahakuasa, melayani misteri penebusan,” bunyi konstitusi dogmatis itu.

“Oleh karena itu, para Bapa Suci melihatnya sebagai yang digunakan oleh Tuhan tidak hanya secara pasif, tetapi sebagai bekerja sama secara bebas dalam pekerjaan keselamatan manusia melalui iman dan ketaatan.”

Ratu Alam Semesta

Dokumen tersebut juga mengakui Maria sebagai ratu.

“Akhirnya, Perawan Tak Bernoda, yang terpelihara bebas dari semua kesalahan dosa asal, pada penyelesaian persinggahannya di dunia, diangkat tubuh dan jiwanya ke dalam kemuliaan surgawi, dan ditinggikan oleh Tuhan sebagai Ratu alam semesta, agar ia menjadi lebih sepenuhnya sesuai dengan Putranya, Tuhan segala tuhan dan penakluk dosa dan kematian,”kata dokumen itu.

Model Kebajikan

Merenungkan dia dengan saleh dan merenungkannya dalam terang Sabda yang jadi manusia, Gereja dengan rasa hormat masuk lebih dekat ke dalam ruang agung, misteri Inkarnasi dan menjadi semakin seperti Mempelainya.

“Bagi Maria, yang sejak ia masuk ke dalam sejarah keselamatan bersatu dalam dirinya dan menggemakan kembali ajaran-ajaran iman yang terbesar ketika ia diwartakan dan dihormati, memanggil umat beriman kepada Putranya dan pengorbanan-Nya dan kepada kasih Bapa.”

Tanda Harapan dan Penghiburan

Dokumen menyimpulkan, Maria akan bersinar di bumi, sampai hari Tuhan datang, sebagai tanda harapan dan penghiburan yang pasti bagi umat Allah selama persinggahannya di bumi. Dia terus-menerus bersyafaat untuk kemanusiaan, tambah dokumen itu lagi.

“Seluruh tubuh umat beriman mencurahkan permohonan kepada Bunda Allah dan Bunda manusia agar dia, yang membantu permulaan Gereja dengan doa-doanya, sekarang, ditinggikan karena dia di atas semua malaikat dan orang-orang kudus, bersyafaat di hadapan Putranya dalam persekutuan semua orang kudus,” kata dokumen tersebut, “sampai semua keluarga orang, apakah mereka dihormati dengan gelar Kristen atau apakah mereka masih tidak mengenal Juruselamat, dapat dengan bahagia berkumpul bersama dalam damai dan harmoni. menjadi satu umat Allah, demi kemuliaan Tritunggal Mahakudus dan Tak Terbagi.”