Nyaris Tanpa  Busana, Aktivis Pro-Aborsi Lakukan Protes Saat Misa di Michigan

158
ilustrasi

TEMPUSDEI.ID-Seorang wanita hampir telanjang mengganggu Misa di sebuah gereja Katolik di Michigan dengan berdiri di bangku dan meneriakkan nyanyian pro-aborsi. Aksi tersebut terekam dalam sebuah video.

“Batalkan Roe? Tidak!” teriak wanita itu. “Aborsi tanpa permintaan maaf!” Dua wanita lain yang terlihat dalam video itu bergabung dengannya dalam nyanyian dan memegang spanduk seperti bandana kain hijau yang sering digunakan oleh aktivis kelompok pro-aborsi Rise Up 4 Abortion Rights.

Ketiga wanita itu dikawal keluar dari gereja. Saat mereka dibawa keluar, seorang pria di dalam gereja meneriakkan, “Aborsi membunuh bayi! Aborsi membunuh bayi!”

Kejadian tersebut berlangsung di Paroki St. Veronica di Eastpointe, Michigan, yang terletak sekitar 20 menit berkendara ke utara Detroit.

Video tersebut awalnya diposting di TikTok dan kemudian diposting ulang di Twitter. Sebuah keterangan di video mengatakan gangguan itu terjadi pada hari Minggu (12/6).

Seorang pria yang menjawab telepon di paroki pada hari Senin merujuk pertanyaan yang disebutnya “insiden” ke Keuskupan Agung Detroit, yang tidak segera menanggapi permintaan komentar dari CNA.

Aktivis pro-aborsi terlihat mengganggu Misa di Paroki St. Veronica di Eastpointe, Michigan. Tiga wanita dikawal dari gereja. Sebuah video mengatakan insiden itu terjadi pada 12 Juni 2022. Tangkapan layar dari video TikTok

Insiden ini adalah yang terbaru dalam daftar provokasi yang berkembang oleh aktivis pro-aborsi yang menargetkan gereja-gereja Katolik karena ajaran Gereja yang jelas bahwa aborsi adalah kejahatan besar.

Insiden vandalisme dan pembakaran juga telah terjadi di sejumlah pusat kehamilan pro-kehidupan di seluruh AS sejak draft opini bocor dalam kasus aborsi Mississpi menyarankan mayoritas konservatif di Mahkamah Agung AS siap untuk membatalkan tengara 1973 Roe v. Keputusan aborsi Wade yang melegalkan aborsi secara nasional.

Pada hari Senin, dua uskup terkemuka AS mengeluarkan pernyataan yang menyerukan tindakan pemerintah untuk membendung kekerasan.

“Sejak bocornya draf opini di Dobbs v. Jackson Women’s Health Organization, badan amal yang mendukung ibu hamil yang membutuhkan telah dibom, dan organisasi pro-kehidupan telah diserang hampir setiap hari dan diteror, dan bahkan nyawa hakim agung telah diancam secara langsung,” demikian pernyataan Kardinal Timothy Dolan dari New York dan Uskup Agung William E. Lori dari Baltimore.

“Mengingat hal ini, kami mendesak pejabat terpilih kami untuk mengambil sikap tegas terhadap kekerasan ini, dan otoritas penegak hukum kami untuk meningkatkan kewaspadaan mereka dalam melindungi mereka yang berada dalam bahaya yang meningkat. Kami berterima kasih kepada mereka yang telah melakukannya, dan kami mendorong mereka untuk melanjutkan,” lanjut pernyataan itu.

“Di atas segalanya, masing-masing dari kita harus memilih jalan damai dan membuka hati kita untuk cinta yang Tuhan miliki untuk anak-anak-Nya. O Hati Kudus Yesus, sentuhlah hati kami dan jadikanlah seperti milikmu.”

Dolan memimpin Komite Konferensi Waligereja Katolik AS (USCCB) tentang Kebebasan Beragama. Lori adalah ketua Uskup Agung William E. Lori dari Baltimore, ketua Komite USCCB untuk Kegiatan Pro-Life. (tD/CNA)