Romo Benny Susetyo Sampaikan Pesan-pesan Terakhir Buya Syafii Maarif

445
Romo Benny Susetyo, Staf Khusus BPIP

YOGYAKARTA, TEMPUSDEI.ID-Duka yang mendalam masih menyelimuti keluarga besar Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP). Dewan Pengarah BPIP Buya Syafii Maarif meninggal dunia pada 27 Mei lalu.

Dalam kesempatan wawancara yang dilakukan oleh MQFM Jogja (30/5/22), Staf khusus Ketua Dewan Pengarah BPIP, Antonius Benny Susetyo menceritakan awal pertemuannya dengan Buya Syafii Maarif pada tahun 1998 silam.

“Saya bertemu dengan Buya tahun 1998 digerakan  moral nasional. Beliau adalah sosok yang sederhana dan tawadu. Sosok yang visioner demi  kemajuan bangsa dan negara,” ujar Benny.

Pesan terkahir Buya adalah jangan sampai kita gagal menjalankan sila kelima, yaitu “Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia.”

“Buya berpesan sePebelum meninggal, jangan sampai BPIP gagal menjalankan sila kelima. Buya sangat gusar jika ada kesenjangan sosial, ketidakadilan, intoleransi, dan diskriminasi. Itu semua melukai nilai Pancasila,” pungkasnya.

Buya selalu menjelaskan bahwa Pancasila harus menjadi living ideology dan walking ideology.

Benny menuturkan bahwa pergulatan Buya Syafii Maarif sangat luar biasa. Salah satunya dalam mengembalikan pendidikan Pancasila. Pesan Buya, saatnya pancasila harus menjadi kebijakan publik, dan kesenjangan sosial tercipta dan kesenjangan sosial harus diatasi.

“Beliau juga berjasa dalam kembalinya pendidikan Pancasila dari PAUD sampai Perguruan tinggi. Kami kehilangan orangtua yang membimbing kami,” tutur Benny.

Hal senada disampaikan oleh Rektor Universitas Negeri Yogyakarta Tahun 2009-2017, Rochmat Wahab. Menurutnya, Buya Syafii Maarif merupakan sosok guru besar yang sederhana dan menjadi contoh.

“Sosok guru besar yang mengajar dan berpikir  sangat baik dan menjadi contoh kehidupan yang sederhana dalam kehidupan sehari-hari. Keislaman, keindonesiaan, kecendikiaan, kemanusiaan menjadi ikon penting yang disebarkan oleh beliau sejak di kampus hingga akhir hayatnya, ” jelas Rochmat.

Hal lain disampaikan oleh Rohaniawan dan Budayawan Indonesia, Romo Frans Magnis Suseno. Menurutnya sosok Buya Syafii Maarif merupakan sosok agamawan yang kokoh.

“Beliau adalah seroang agamawan yang kokoh dan Muslim yang 100 persen dan kami bisa bersahabat. Saya melihat buya mendapatkan sebuah pemahaman yang terbuka,” jelas Romo Magnis.

Romo Magnis menambahkan bahwa Buya Syafii Maarif sangat terganggu dengan korupsi. “Buya sangat terganggu dengan korupsi dan Buya tidak ingin Indonesia tenggelam dalam macam masalah, ” tutur Romo Magnis. (tD)