Sebelum Ayah Meninggal Karena Kanker, Saya Tanya, “Apakah Ayah Percaya Hidup yang Kekal?”

71

TEMPUSDEI.ID (14/2/22)-Sara Capobianchi menceritakan kisah orang tuanya Fausto dan Fiorella untuk “berbagi kesaksian kecil tentang iman dan kasih yang telah mereka berikan—terutama kepadanya, dan kemudian kepada semua orang di sekitarnya.”

Inilah yang ditulis Sara sendiri dalam email yang ditujukan kepada staf redaksi Aleteia beberapa bulan yang lalu dan kemudian tempusdei.id terjemahkan untuk Anda:

Terima kasih telah berbagi kisah yang begitu berharga dan indah, yang mengingatkan kita bahwa kematian bukanlah kata terakhir, karena Kristus telah mengalahkannya dengan memberi kita hidup yang kekal. Ikuti percakapan berikut:

Sara, bisa tolong perkenalkan dirimu?

Nama saya Sara, saya berusia 30 tahun. Saya anak kedua dari tiga bersaudara. Saya ingin menceritakan kisah orang tua saya untuk memberikan kesaksian kecil tentang iman, untuk memuliakan Tuhan. Orang tua saya adalah Fausto dan Fiorella. Mereka menikah pada tahun 1987 di Roma, kota tempat kami tinggal, ketika mereka berusia 23 tahun. Setahun setelah pernikahan mereka, mereka memiliki seorang bayi perempuan, Ambra, yang meninggal hanya setelah 4 bulan hidup karena kelainan genetik. Dan kemudian, saudara saya Alessio dan saya lahir. Orang tua saya berasal dari keluarga Kristen, tetapi mereka bukan penganut Kristen; kami hanya pergi ke Misa pada hari libur. Tetapi Tuhan, yang adalah Tuhan yang baik, memanggil mereka kepada diri-Nya melalui peristiwa yang menyakitkan: melalui penyakit ibu saya.

Kapan ibumu sakit?

Pada tahun 2001, Ibu mengetahui bahwa dia menderita tumor otak ganas. Dokter memberinya hanya beberapa bulan untuk hidup. Keputusasaan menyebar ke seluruh rumah kami dan menguasai orang tua saya. Satu-satunya harapan ibu saya adalah melihat kami anak-anak, yang saat itu berusia 10 dan 5 tahun, tumbuh dewasa. Selama masa kesedihan, keputusasaan, dan penderitaan ini, orang tua saya diundang oleh beberapa teman mereka untuk mendengarkan beberapa katekese di gereja, yang berhubungan dengan harapan dan iman. Ayahku pergi duluan, dan tak lama kemudian ibuku pergi juga. Begitulah cara mereka mendekati Tuhan, dan mereka mulai melakukan perjalanan spiritual (The Neocatechumenal Way, Ed.).

Setelah dia didiagnosis menderita kanker, apa yang terjadi?

Dia tidak diberi harapan. Para spesialis yang merawatnya mengatakan bahwa tumor itu tidak dapat dioperasi dan sayangnya, tidak ada yang bisa mereka lakukan. Orang tua saya tidak menyerah; mereka tidak bisa mengundurkan diri. Bagi ibuku, pikiran untuk meninggalkan kami sangat menyedihkan. Kami masih anak-anak dan dia membutuhkan lebih banyak waktu. Ayah saya berhasil menemukan seorang dokter di Italia utara yang bersedia mengoperasinya. Ibu menjalani operasi, yang oleh kasih karunia Tuhan berjalan dengan baik, dan Tuhan memberinya 15 tahun lagi kehidupan. Tuhan telah menerima keinginannya untuk melihat kami tumbuh dewasa, dan terlepas dari berbagai kesulitan dan masalah yang disebabkan oleh penyakit itu, ibu saya tidak pernah berhenti percaya dan pergi ke Gereja.

Hadiah apa yang kesaksiannya tinggalkan untuk Anda?

Saya ingat ketika orang tua saya pergi ke utara untuk pengobatan ibu saya, sering beberapa saudara dari komunitas mereka akan bergabung dengan mereka untuk mendukung mereka: kedekatan ini sangat mengesankan kerabat kami. Ayah dan aku telah memfokuskan seluruh hidup kami untuk merawatnya, sampai akhir, sampai ibuku Fiorella kembali ke rumah Bapa pada tahun 2014. Pemakamannya adalah perayaan yang luar biasa. Kasih Allah dan seluruh Gereja selalu menopang kami, baik selama dia sakit maupun pada saat kematiannya. Tuhan mengizinkan saya untuk mengenal-Nya melalui pengalaman yang menyakitkan ini. Saya menyaksikan bahwa Tuhan tidak menyelamatkan dari penderitaan, tetapi dalam penderitaan, dan Dia tidak melindungi kita dari kematian tetapi dalam kematian. Dia tidak pernah meninggalkan kita. Tuhan bersama kita, apa pun yang terjadi pada kita. Dan ini adalah pengingat untuk ayah saya ketika dia tahu dia sakit juga.

Kapan ayahmu mulai sakit?

Pada 2019, Ayah didiagnosis menderita kanker usus besar. Terlepas dari dua operasi yang dia jalani dan berbagai perawatan yang dia lakukan, penyakitnya berkembang cukup cepat dan menyebar ke seluruh tubuhnya. Ketika dokter memberi tahu saya bahwa ayah hanya memiliki beberapa minggu untuk hidup, iman saya goyah. Saya benar-benar harus memberi tahu dia bahwa dia hanya punya sedikit waktu tersisa. Aku ingin dia bersiap-siap.

Jadi hari itu, sebelum memberitahunya apa yang dikatakan dokter kepada saya, saya menemuinya—dia mungkin sudah mengetahui segalanya—dan saya mengajukan pertanyaan yang sangat penting bagi saya. Saya bertanya kepadanya, “Ayah, apakah ayah percaya pada kehidupan abadi?” Dan dia menjawab saya: “Ya, saya tahu.” Dia mengatakannya dengan nada yang kuat, tegas, dan serius. Baru pada saat itulah saya bisa memberi tahu dia berita lengkapnya.

Bagaimana ayah Anda menghadapi saat-saat terakhir dalam hidupnya?

Saya yakin dengan keyakinannya. Saya yakin bahwa, terlepas dari segalanya, ayah berpikir bahwa “Tuhan telah melakukan segalanya dengan benar dalam hidupnya.” Hari-hari terakhir yang dihabiskan bersamanya berdoa adalah hadiah besar bagi saya yang akan saya simpan di hati saya selamanya. Warisan paling indah, kebaikan paling berharga yang dia berikan kepada saya adalah ini: iman. Tuhan mengizinkan saya untuk tetap dekat dengan ayah sampai akhir, sampai Mei 2021, dia kembali ke rumah Bapa, di mana saya yakin ibu dan saudara perempuan saya sedang menunggunya.

Pemakamannya juga merupakan perayaan besar. Dengan hidupnya, ayah menyentuh hati begitu banyak orang yang ada di sana. Pengakuan syahadat yang dinyanyikan di gereja adalah segel dari keseluruhan cerita ini. Ini mungkin hanya cerita sedih, penuh penderitaan dan kematian, tetapi dalam kenyataannya, di tengah semua itu, kasih Tuhan yang luar biasa, yang tidak pernah meninggalkan kita dan tidak akan pernah, selalu bersinar. Dengan kesaksian kecil ini, saya berharap dapat memberikan sejumput keberanian kepada semua orang yang merasa hancur oleh kehidupan. Meneguhkan hati! Tuhan beserta kita. Selamanya! (Al/tD)