Menyedihkan! 22 Orang Misionaris Terbunuh pada 2021

160
Pastor Olivier Maire, salah satu korban. Requiescat in Pace.

TEMPUSDEI.ID (31/12/21)-Lembaga Vatikan Fides melaporkan, 22 misionaris tewas di seluruh dunia pada tahun 2021—dua korban lebih banyak daripada tahun 2020.

Selama tahun 2021, 22 misionaris terbunuh di seluruh dunia—dua lebih banyak korban daripada tahun 2020. Agensi Vatikan Fides melaporkan pada 30 Desember 2021. Setengah dari misionaris itu, kata laporan itu, adalah imam. Di antara mereka: orang Prancis Olivier Maire, seorang religius Montfort.

Fides—sebuah lembaga yang beroperasi dalam tujuh bahasa, termasuk Cina dan Arab, yang bergantung pada Kongregasi untuk Evangelisasi Bangsa-bangsa—menerbitkan survei tahunan terhadap umat Katolik yang “meninggal dengan kejam” dalam perjalanan misi mereka.

Menurut data yang dikumpulkan tahun ini, 13 imam, 1 religius, 2 suster dan 6 orang awam terdaftar secara resmi. Afrika memiliki jumlah misionaris tertinggi yang terbunuh, dengan 11 (7 imam, 2 religius, 2 awam), termasuk empat imam di Nigeria dan satu religius dan satu awam di Sudan Selatan. Empat misionaris lainnya berada di Angola, Burkina Faso, Republik Afrika Tengah, dan Uganda.

Benua Amerika dengan 7 misionaris terbunuh (4 imam, 1 religius, 2 awam), empat di antaranya di Meksiko, dan yang lainnya di Venezuela, Peru dan Haiti; kemudian Asia, di mana 3 misionaris dibunuh (1 imam di Filipina, 2 orang awam muda di Burma). Kebanyakan dari mereka bukan orang asing; mereka meninggal di tanah tempat mereka dilahirkan, catat Fides.

Di Eropa, seorang imam terbunuh: Pastor Olivier Maire, Provinsi Prancis dari Misionaris Montfort. Dia ditemukan tewas di Vendée pada 9 Agustus. Seorang migran asal Rwanda, yang diketahui polisi karena telah membakar katedral di Nantes pada Juli 2020, dan yang komunitas agamanya berlindung di bawah pengawasan pengadilan, menyerahkan diri kepada polisi dan mengaku telah melakukan kejahatan itu.

Dalam beberapa tahun terakhir, Afrika dan Amerika bergiliran berada di urutan teratas “daftar tragis” ini, catat agensi tersebut. Tetapi angka-angka ini hanya mewakili “puncak gunung es” karena Fides hanya memperhitungkan data yang paling dapat diandalkan; nama banyak korban tidak akan pernah dipublikasikan.

Dari tahun 2001 hingga 2020, sumber yang sama melaporkan, 505 misionaris telah terbunuh di seluruh dunia. ”Mereka tidak bisa tidak memberikan kesaksian,” kata Fides. (Sumber:aleteia/tD)