Paus Fransiskus : Tuhan, Bantu Kami Mencintai yang Kecil

217

Emily Dickinson: “Siapa yang tidak menemukan surga  di bawah,  akan gagal di atas.”

 TEMPUSDEI.ID (26/12/21)-Dalam homili Natalnya pada Malam Natal (24/12) di Basilika Santo Petrus, Paus Fransiskus meminta umat Kristiani untuk merenungkan bahwa Tuhan tidak memilih untuk datang ke dunia dalam kemegahan, tetapi sebagai anak sederhana yang lahir dalam kemiskinan.

“Saudara dan saudari, berdiri di depan buaian, kami merenungkan apa yang sentral, di luar semua lampu dan dekorasi … Kami merenungkan anak itu. Dalam kekecilannya, Tuhan hadir sepenuhnya,” kata Paus Fransiskus.

“Mari kita kagum dengan ‘kebenaran yang memalukan ini’. Yang Esa yang merangkul alam semesta perlu dipeluk orang lain. … Cinta yang tak terbatas memiliki hati yang sangat kecil yang berdetak dengan lembut,” kata paus.

Misa dimulai dengan seorang penyanyi menyanyikan “Proklamasi Kalenda” tradisional tentang Kelahiran Kristus dari Martirologi Romawi. Paus kemudian membungkuk untuk mencium sosok anak Kristus saat lonceng berbunyi dari basilika.

“Hari ini, semuanya terbalik: Tuhan datang ke dunia dalam kekecilan. Keagungan-Nya tampak dalam kekecilan,” kata Paus Fransiskus dalam homilinya.

“Inilah tantangan Natal: Tuhan menyatakan diri-Nya, tetapi pria dan wanita gagal untuk mengerti. … Tuhan merendahkan dirinya dan kita berusaha menjadi hebat,” katanya.

“Yesus lahir untuk melayani, dan kita menghabiskan seumur hidup mengejar kesuksesan. Tuhan tidak mencari kekuatan dan kekuatan; dia meminta cinta yang lembut dan keremehan batin.”

Paus Fransiskus mendesak orang-orang untuk berhenti merindukan keagungan dan mengesampingkan keluhan dan keserakahan.

“Inilah yang harus kita minta kepada Yesus saat Natal: rahmat dari yang kecil,” katanya. “Tuhan, ajari kami untuk mencintai yang kecil. Bantu kami untuk memahami bahwa kekecilan adalah jalan menuju kehebatan yang autentik.”

Paus berkata bahwa “Tuhan ingin datang ke dalam hal-hal kecil dalam hidup kita.”

“Di tengah pengalaman hidup kita yang biasa, dia ingin melakukan hal-hal yang luar biasa. Pesannya adalah pesan harapan yang sangat besar. Yesus meminta kita untuk menemukan kembali dan menghargai hal-hal kecil dalam hidup,” katanya. “Jika dia hadir di sana, apa lagi yang kita butuhkan?”

“Dan Yesus tidak hanya ingin datang dalam detail kecil dari kehidupan kita, tetapi juga ke dalam pengalaman kelemahan dan ketidakmampuan kita,” kata paus.

“Kakak atau adik yang terkasih, jika, seperti di Betlehem, kegelapan malam menguasaimu, jika kamu merasa dikelilingi oleh ketidakpedulian yang dingin, jika luka yang kamu bawa di dalam berteriak, ‘Kamu tidak penting; kamu tidak berharga; Anda tidak akan pernah dicintai seperti yang Anda inginkan,’ malam ini Tuhan menjawab kembali, ”kata Francis.

 “Malam ini dia memberitahumu: ‘Aku mencintaimu apa adanya. Kekecilanmu tidak membuatku takut, kegagalanmu tidak menyusahkanku. Aku menjadi kecil demi kamu. Untuk menjadi Tuhanmu, aku menjadi saudaramu. Saudara yang terkasih, saudari yang terkasih, jangan takut padaku. Temukan dalam diriku ukuran kebesaranmu. Saya dekat dengan Anda, dan hanya satu hal yang saya minta: percayalah dan buka hati Anda untuk saya.’”

Selama Misa, paduan suara menyanyikan lagu-lagu Natal tradisional, termasuk The First Noel, Silent Night, dan O Come All Ye Faithful.

Sekitar 1.500 orang hadir di basilika untuk Misa, menurut Vatikan.

Dalam homilinya, Paus Fransiskus mengutip sebuah puisi karya Emily Dickinson: “Siapa yang tidak menemukan Surga – di bawah – Akan gagal di atas.”

“Janganlah kita melupakan surga,” katanya, “Mari kita merawat Yesus sekarang, membelai dia yang membutuhkan, karena di dalamnya Dia membuat dirinya dikenal.”

“Yesus, yang lahir dalam kemiskinan, ingin dihormati dengan pelayanan kepada orang miskin,” kata Paus. (td/CNA)