Pelukan Pertama dan Terakhir Mercedes kepada Pengemis Fransisco dalam Sebuah Misa

80
Pengemis (ilustrasi)

Aroma tak sedap tubuhnya sudah tercium, tapi aku memeluknya dengan hati-hati,  memeluknya, dan mencium kedua pipinya–Mercedes.

Ketika saya menghadiri Misa bersama ibu saya pada suatu hari Minggu, saya tidak pernah membayangkan menerima hadiah yang luar biasa seperti itu.

Kami memasuki gereja saat liturgi akan segera dimulai. Semua bangku sudah terisi kecuali satu. Tatapanku langsung jatuh pada orang yang memiliki seluruh bangku untuk dirinya sendiri. Saya dan ibu saya duduk di sebelah pria ini, menjaga jarak sekitar satu setengah kaki darinya.

Maaf, aroma tubuhnya yang tidak sedap mudah dideteksi. Tidak diragukan lagi dia adalah seorang pengemis yang miskin. Kepalanya menumpuk di tubuhnya yang lemah seperti kepala boneka kawat. Wajahnya begitu kering dan tulang-tulangnya terlihat. Tangan kanannya, seolah mati, bertumpu pada gendongan. Segera, dua orang lain duduk di sisi kanannya dan bangku terisi.

Memeluk seorang pengemis

Saya melihatnya dengan hati-hati. Dia memegang amplop untuk persembahan uangnya ketika nampan persembahan datang, dan itu menyentuh hati saya. Saya tahu bahwa Tuhan mengasihi dia.

Tetapi Tuhan akan meminta sesuatu yang lebih dari saya. Saya merasa Yesus berbicara kepada saya di dalam hati saya dan meminta agar ketika saatnya tiba tanda damai, saya harus memeluk dan mencium pengemis ini dalam nama Tuhan.

Selama konsekrasi, saya berterima kasih kepada Tuhan karena menempatkan saya di sisi pria ini. Saatnya telah tiba. Saya mencium ibu saya terlebih dahulu dan kemudian membalikkan tubuh saya ke arah pria itu. Dia menawari saya tangan yang lemah dan kurus. Aku memeluknya dengan hati-hati dan mencium kedua pipinya. Betapa besar sukacita yang saya rasakan! Itu seperti mencium Kristus sendiri.

Kemudian saya mengatakan kepadanya bahwa saya menciumnya karena Tuhan telah meminta saya untuk melakukannya. Kami saling tersenyum, dan dia berkata dengan suara putus asa bahwa dia sudah tahu itu karena dia merasakannya di dalam hatinya. Bagaimana mengekspresikan begitu banyak kebahagiaan!

Saya tidak dapat menerima Komuni

Saya duduk dan terus mengucap syukur kepada Tuhan. Sementara yang lain menerima Komuni, saya berdoa kepada Bapa Surgawi saya. Saya sangat menginginkan agar orang ini, yang begitu dekat dengan Yesus, menerima Sakramen Mahakudus untuk saya.

Lihatlah, sekali lagi Tuhanku mendengar permintaanku, tanpa diduga. Pria yang sudah mengantre untuk Komuni mendatangi saya dan bertanya: “Kamu tidak menerima Komuni?“ (Saya tahu itu adalah Tuhan sendiri yang meminta saya dengan nada bertanya, dan cahaya yang luar biasa menerangi jiwa saya.)

Saya menjawab, “Saya tidak dapat menerima Komuni. Apakah Anda bersedia melakukan itu untuk saya?”

Katanya, “Tentu saja, hari ini dan setiap hari dalam hidupku, aku akan menerima Sakramen Mahakudus untukmu. Siapa nama kamu?”

“Mercedes,” jawabku tenang.

“Aku akan selalu ingat, Mercedes,” timpalnya.

Dan di sanalah saya, sendirian di bangku gereja, di antara mereka yang menerima Komuni, dan lebih dipenuhi oleh Tuhan daripada sebelumnya. Keluar dari Misa, saya melihatnya berlutut, tatapannya teduh, memohon dalam diam.

Saya mendekat dan berkata: “Terima kasih banyak. Siapa nama kamu?”

“Francisco,” jawabnya.

Perpisahan yang menyentuh! Dia berjuang untuk bangun dan mengucapkan selamat tinggal kepada saya. Dia sempat katakan, “Anda membuat saya sangat bahagia dengan memeluk dan tersenyum pada saya. Kamu membuatku sangat bahagia.”

Saya adalah orang yang berterima kasih padanya karena ingin menerima Komuni untuk saya pada hari Minggu itu.

Ibuku bertemu dengannya dua kali lagi. Dia mengatakan kepada Ibu bahwa dia sedang menulis surat kepada saya, tetapi saya tidak pernah menerima surat itu.

Saya yakin dia meninggal karena kesehatannya jelas sangat lemah. Sejak hari itu selama konsekrasi saya selalu mengingatnya dan saya berkata kepada Tuhan: “Saya percayakan Francisco kepada-Mu. Buka baginya gerbang surga, dan selama penghakiman-Mu, ingatlah akan tindakan cinta yang berharga yang telah dia tunjukkan kepadaku.”

Awalnya saya pikir saya ada di sana untuk membantunya, tetapi dialah yang membantu saya untuk mendekat kepada Kristus. Sekarang aku selalu membawanya di hatiku. (Aleteia/tD)