PUISI PEMBERONTAKAN MONYET

313
Sabana sumba, berbatas langit.

PUISI PEMBERONTAKAN MONYET

Oleh Emanuel Dapa Loka

Puisiku ini lahir dari jiwa yang gemetar
raga yang berkeringat disergap angin panas sabana mahaluas

Puisiku ini adalah salinan guratan hati anak-anak sabana yang menjelata di bawah panggang matahari.

Puisiku ini adalah suara jiwa yang bisu dari kelunya lidah yang kehabisan darah dan kata-kata

Puisiku ini adalah PEMBERONTAKAN tatkala ayah menghardik menyumpahi,
bulu kuduk ibu sama sekali tak berkidik, ia malah ikut menghantam lebih keras dan membunuh….

Astaga….
Kini,

dan di pusaran sabana yang telanjang berbatas langit,
dengan punggung tercabik terik matahari,
tangis kami pecah,
dada kami terharubiru…
sebab hari ini kami telah menjadi yatim piatu usai dilaknat jadi monyet…