Mengapa Rosario adalah Doa Kontemplatif?

241
Rosario suci

Rosario adalah doa indah yang dapat digunakan untuk merenungkan misteri Tuhan.

TEMPUSDEI.ID (8 OKTOBER 2021)-Sampai hari ini Gereja Katolik tetap menempatkan Rosario sebagai metode doa yang indah.

Secara khusus, St. Yohanes Paulus II percaya bahwa berdoa rosario adalah cara yang sempurna untuk mempraktikkan kontemplasi. Dia menulis tentang hal itu dalam surat apostoliknya tentang Rosario.

Alasan paling penting untuk sangat mendorong praktik Rosario adalah karena hal itu merupakan sarana yang paling efektif untuk membina di antara umat beriman bahwa komitmen untuk kontemplasi misteri Kristen yang telah saya usulkan dalam Surat Apostolik Novo Millennio Ineunte sebagai “pelatihan sejati” dalam kekudusan”: “Yang dibutuhkan adalah kehidupan Kristen yang dibedakan di atas segalanya dalam seni doa”.

Yohanes Paulus II bahkan membandingkannya dengan metode doa kontemplatif lain yang dikembangkan di Timur.

Rosario termasuk salah satu tradisi kontemplasi Kristen yang terbaik dan paling terpuji. Dikembangkan di Barat, ini adalah doa meditatif yang khas, sesuai dengan beberapa cara dengan “doa hati” atau “doa Yesus” yang berakar di tanah Timur Kristen.

Bahkan, dia mengatakan bahwa Rosario tanpa kontemplasi adalah “tubuh tanpa jiwa.”

 Rosario, tepatnya karena dimulai dengan pengalaman Maria sendiri, adalah doa kontemplatif yang indah. Tanpa dimensi kontemplatif ini, ia akan kehilangan maknanya, seperti yang dengan jelas ditunjukkan oleh Paus Paulus VI: “Tanpa kontemplasi, Rosario adalah tubuh tanpa jiwa, dan pendarasannya berisiko menjadi pengulangan formula secara mekanis, yang melanggar nasihat Kristus: “Dalam berdoa jangan menumpuk kalimat-kalimat kosong seperti yang dilakukan orang-orang bukan Yahudi; karena mereka pikir mereka akan didengar karena banyak kata mereka (Mat 6:7). Secara alami, pendarasan Rosario membutuhkan ritme yang tenang dan langkah yang tetap, membantu individu untuk merenungkan misteri kehidupan Tuhan seperti yang terlihat melalui matanya yang paling dekat dengan Tuhan. Dengan cara ini kekayaan yang tak terduga dari misteri-misteri ini diungkapkan”.

Kuncinya adalah membuka aspek kontemplatif dari Rosario adalah dengan merenungkan misteri kehidupan Yesus dan tidak hanya menumpuk “kata-kata kosong.”

Sangat mudah untuk hanya membaca doa Rosario dan tidak melakukan kontemplasi. Namun, jika kita melakukan itu, kita berisiko “mengoceh” doa yang tidak berdampak pada jiwa kita.

Yohanes Paulus II juga menjelaskan bahwa Rosario harus merenungkan wajah Yesus.

Rosario adalah salah satu jalan tradisional doa Kristen yang diarahkan pada kontemplasi wajah Kristus. Paus Paulus VI menggambarkannya dengan kata-kata ini: “Sebagai doa Injil, berpusat pada misteri Inkarnasi penebusan, Rosario adalah doa dengan orientasi Kristologis yang jelas. Elemennya yang paling khas, pada kenyataannya, suksesi Salam Maria yang seperti litani, dengan sendirinya menjadi pujian yang tak henti-hentinya kepada Kristus.

Lain kali Anda berdoa Rosario, cobalah melakukannya dengan cara kontemplatif, merenungkan misteri kehidupan Yesus dan memandang wajah-Nya. (Philip Kosloski/aleteia)