Pastor Katolik Ditangkap Hanya Karena Berdoa Menentang Aborsi

6369
Pastor Fidelis ditangkap polisi karena menentang aborsi

TEMPUSDEI.ID (8 JUNI 21021)

Dilansir oleh christianitydaily.com (7/6), seorang imam Katolik ditangkap akhir pekan lalu hanya karena berdoa menentang aborsi di sebuah klinik aborsi di Ohio, Amerika Serikat.

The Catholic Theology memposting pada hari Sabtu, 5 Juni 2021 bahwa Pastor Fidelis Moscinski, CFR ditangkap oleh polisi karena berdoa menentang aborsi. Foto-foto itu memperlihatkan pastor Fransiskan itu diseret keluar dari sebuah gedung beralamat 2127 State Road dengan tangan diborgol sambil berlutut dan dibawa ke tempat parkir oleh dua orang polisi yang berhenti di mobil 911 Polisi Air Terjun Cuyahoga. Polisi membantu Pastor yang mengenakan jubah abu-abu itu berdiri dan masuk ke mobil sambil masih diborgol.

Red Rose Rescue, gerakan pro-kehidupan yang terlibat dalam Moscinski, memposting di Facebook pada hari Jumat bahwa misi mereka di klinik aborsi Ohio, Pusat Wanita Ohio Timur Laut di 2127 State Road berhasil meskipun Pastor dan tiga “penyelamat” lainnya atas bayi yang belum lahir ditangkap. Postingan tersebut menyertakan foto-foto fasilitas dan anggota kelompok mereka yang memegang papan tanda untuk mencegah wanita hamil yang datang ke fasilitas untuk melakukan aborsi.

“Misi Penyelamatan Red Rose hari ini di Air Terjun Cuyahoga, Ohio. Banyak ibu dijangkau dengan belas kasih dan cinta di dalam pusat pembantaian. Terima kasih, Tuhan!” kata Red Rose.

“Tolong doakan tiga wanita muda dan Pastor Fidelis, CFR agar mereka segera dibebaskan. Berdoalah terutama bagi mereka yang terancam dengan kekerasan mematikan dan eksploitasi aborsi, dan mereka yang melakukan kejahatan keji terhadap kemanusiaan ini,” kata Red Rose.

Moscinski, seperti dikatakan LifeSite, terbiasa ditangkap dari berbagai pusat aborsi karena pembelaannya untuk “bersaksi” bagi yang belum lahir sebagai bagian dari Red Rose Rescue.

Menurut Akron Beacon Journal, Moscinski yang berusia 51 tahun dan tiga rekannya ditangkap karena menolak meninggalkan fasilitas aborsi.

BACA JUGA:  Paus Fransiskus Kirim Rosario kepada Pembunuh Pastor Roberto Malgesini

“Orang-orang tersebut menyatakan bahwa mereka tidak akan pergi dan bersedia ditangkap,” Akron Beacon Journal mengutip Departemen Kepolisian Air Terjun Cuyahoga dari pernyataan yang dirilis.

Red Rose Rescue adalah kelompok pro-kehidupan terkenal yang mendatangi klinik aborsi dan mengadakan protes di luar sambil membujuk mereka yang datang untuk mengubah keputusan mereka dari melakukan aborsi.

Sementara itu, 3News melaporkan bahwa Moscinski dan rekan-rekannya – Laura Giles 56 tahun dari Pennsylvania, Audrey Whipple 18 tahun dari Michigan, dan Clara McDonald 62 tahun dari New York – memalsukan identitas mereka agar bisa masuk ke dalam klinik untuk memberikan beberapa mawar merah dan kartu dengan pesan pro-kehidupan di atasnya kepada mereka yang menunggu prosedur aborsi. (christiandaily)

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here