Paus Fransiskus: Konsumerisme Telah Mencuri Natal, Mari Perhatikan yang Menderita

169
Paus Fransiskus tampak dari antara dahan-dahan pohon Natal

Paus Fransiskus menyarankan umat Katolik tidak membuang waktu untuk mengeluh tentang pembatasan oleh karena virus korona, tetapi untuk fokus membantu mereka yang membutuhkan.

Berbicara dari jendela yang menghadap ke Lapangan Santo Petrus pada  20 Desember, Paus mendorong orang-orang untuk meniru ungkapan “ya” dari Perawan Maria kepada Tuhan data menerima Kabar Sukacita.

“Lalu, apa ‘ya’ yang bisa kita katakan?” tanyanya retoris. “Daripada mengeluh di masa-masa sulit ini tentang apa yang menghalangi kita dari pandemi, mari kita lakukan sesuatu untuk seseorang yang memiliki lebih sedikit: bukan hadiah kesekian untuk diri kita sendiri dan teman-teman kita, tetapi untuk orang yang membutuhkan yang tidak terpikirkan oleh siapa pun!”

Dia berkata bahwa dia ingin memberikan nasihat lain: agar Yesus lahir di dalam kita, kita harus menyediakan waktu untuk berdoa.

“Jangan sampai kita terseret arus konsumerisme. ‘Ah, saya harus membeli hadiah, saya harus melakukan ini dan itu.’ Kegilaan dalam melakukan sesuatu, semakin banyak. Yesus-lah yang penting,” tegasnya.

“Konsumerisme, saudara-saudari, telah mencuri hari Natal. Konsumerisme tidak ditemukan di palungan di Betlehem: ada realitas, kemiskinan, cinta. Mari kita persiapkan hati kita untuk menjadi seperti hati Maria: bebas dari kejahatan, ramah, siap menerima Tuhan.”

Mereka ini memerlukan perhatian kita.

Dalam pidato Angelusnya, Paus merenungkan pembacaan Injil untuk Minggu Keempat Adven, Minggu terakhir sebelum Natal, yang menggambarkan pertemuan Maria dengan Malaikat Gabriel (Lukas 1: 26-38).

Dia memperhatikan bahwa malaikat itu menyuruh Maria untuk bersukacita karena dia akan mengandung seorang Putra dan memanggilnya Yesus.

Paus berkata, “Tampaknya itu adalah pengumuman tentang kegembiraan murni, yang ditakdirkan untuk membuat Perawan bahagia. Di antara wanita saat itu, wanita mana yang tidak bermimpi menjadi ibu dari Mesias? ”

BACA JUGA:  MARAN ATHA

“Namun seiring dengan kegembiraan, kata-kata itu meramalkan pencobaan besar bagi Maria. Mengapa? Karena saat itu dia ‘bertunangan’ dengan Yusuf. Dalam situasi seperti itu, Hukum Musa menetapkan tidak boleh ada hubungan atau kohabitasi. Oleh karena itu, dengan memiliki seorang putra, Maria akan melanggar Hukum, dan hukuman bagi wanita sangat mengerikan: rajam direncanakan.”

Karena itu, mengatakan “ya” kepada Tuhan adalah keputusan hidup-dan-mati bagi Maria, kata Paus.

“Pastilah pesan ilahi akan memenuhi hati Maria dengan terang dan kekuatan; meskipun demikian, dia mendapati dirinya dihadapkan pada keputusan penting: mengatakan “ya” kepada Tuhan, mempertaruhkan segalanya, bahkan hidupnya, atau menolak undangan dan melanjutkan kehidupannya yang biasa. ”

Paus ingat bahwa Maria menanggapi dengan mengatakan: “Semoga itu dilakukan kepadaku menurut kata-katamu” (Lukas 1:38).

“Tapi dalam bahasa yang Injil ditulis, tidak hanya ‘biarlah’. Ungkapan itu menunjukkan keinginan yang kuat, itu menunjukkan kemauan agar sesuatu terjadi,” katanya.

“Dengan kata lain, Maria tidak berkata: ‘Jika itu harus terjadi, biarlah terjadi … jika tidak bisa sebaliknya …’ Itu bukan pengunduran diri. Tidak, dia tidak mengungkapkan penerimaan yang lemah dan tunduk, melainkan dia mengungkapkan keinginan yang kuat, keinginan yang lincah. ”

“Dia tidak pasif, tapi aktif. Dia tidak tunduk pada Tuhan, dia mengikat dirinya pada Tuhan. Dia adalah seorang wanita yang sedang jatuh cinta siap untuk melayani Tuhannya sepenuhnya dan segera. ”

“Dia bisa saja meminta sedikit waktu untuk memikirkannya, atau bahkan lebih banyak penjelasan tentang apa yang akan terjadi; mungkin dia bisa menetapkan beberapa persyaratan … Sebaliknya, dia tidak mengambil waktu, dia tidak membuat Tuhan menunggu, dia tidak menunda. ”

Paus membandingkan kesiapan Maria untuk menerima kehendak Tuhan dengan keragu-raguan kita sendiri.

BACA JUGA:  SUKACITA

Katanya, “Seberapa sering – marilah kita memikirkan diri kita sendiri sekarang – seberapa sering hidup kita terdiri dari penundaan, bahkan kehidupan rohani! Misalnya, saya tahu itu baik bagi saya untuk berdoa, tetapi hari ini saya tidak punya waktu… ”

Dia melanjutkan, “Saya tahu itu penting untuk membantu seseorang, ya, saya harus melakukannya: Saya akan melakukannya besok. Hari ini, di ambang Natal, Maria mengajak kita untuk tidak menunda, tapi mengatakan ‘ya’.”

Meskipun setiap “ya” itu mahal, kata Paus, itu tidak akan pernah menelan biaya sebanyak “ya” dari Maria, yang memberi kita keselamatan.

Dia mengamati “Semoga hal itu dilakukan kepadaku menurut kata-katamu” adalah kalimat terakhir yang kita dengar dari Maria pada hari Minggu terakhir Adven. Kata-katanya, katanya, merupakan ajakan bagi kami untuk merangkul makna Natal yang sebenarnya.

“Karena jika kelahiran Yesus tidak menyentuh hidup kita – milikku, milikmu, milikmu, milik kita, semua orang – jika itu tidak menyentuh hidup kita, itu akan berlalu dengan sia-sia. Dalam Angelus sekarang, kita juga akan mengatakan ‘Jadilah itu dilakukan kepadaku menurut firman-Mu’: Semoga Bunda Maria membantu kita mengatakannya dengan hidup kita, dengan pendekatan kita pada hari-hari terakhir ini untuk mempersiapkan diri kita dengan baik untuk Natal,” katanya.

Paus Fransiskus dan kaum migran.

Setelah membacakan Angelus, Bapa Suci menyoroti penderitaan para pelaut pada malam Natal.

“Banyak dari mereka – diperkirakan 400.000 di seluruh dunia – terdampar di kapal, di luar ketentuan kontrak mereka, dan tidak dapat kembali ke rumah,” katanya.

“Saya meminta Perawan Maria, Stella Maris [Bintang Laut], untuk menghibur orang-orang ini dan semua yang berada dalam situasi sulit, dan saya mendorong pemerintah untuk melakukan semua yang mereka bisa untuk memungkinkan mereka kembali kepada orang yang mereka cintai.”

BACA JUGA:  Keluarga Kudus dan Sehat

Paus kemudian mengundang para peziarah, yang berdiri mengenakan penutup wajah di alun-alun di bawah, untuk mengunjungi pameran “100 Pemandangan Kelahiran di Vatikan”. Acara tahunan ini diadakan di ruang terbuka untuk mencegah penyebaran virus corona, di bawah barisan tiang yang mengelilingi Lapangan Santo Petrus.

Dia berkata bahwa pemandangan kelahiran Yesus, yang datang dari seluruh dunia, membantu orang untuk memahami arti dari Inkarnasi Kristus.

“Saya mengundang Anda untuk mengunjungi adegan Kelahiran Yesus di bawah barisan tiang, untuk memahami bagaimana orang mencoba menunjukkan bagaimana Yesus dilahirkan melalui seni,” katanya. Tempat tidur bayi di bawah barisan tiang adalah katekese besar dari iman kita.

Menyapa penduduk Roma dan para peziarah dari luar negeri, paus berkata: “Semoga Natal, sekarang sudah dekat, bagi kita masing-masing kesempatan untuk pembaruan batin, doa, pertobatan, langkah maju dalam iman dan persaudaraan di antara kita sendiri. ”

“Marilah kita melihat sekeliling kita, marilah kita melihat khususnya pada mereka yang membutuhkan: saudara yang menderita, di manapun dia berada, adalah salah satu dari kita. Dia adalah Yesus di dalam palungan: orang yang menderita adalah Yesus. Mari kita pikirkan sedikit tentang ini.”

Dia melanjutkan: “Biarlah Natal menjadi kedekatan dengan Yesus, dalam saudara dan saudari ini. Di sana, di dalam saudara yang membutuhkan, adalah kelahiran yang harus kita tuju dalam solidaritas. Inilah Kandang Natal yang hidup: Kandang Natal di mana kita benar-benar bertemu Penebus pada orang-orang yang membutuhkan. Karena itu marilah kita melakukan perjalanan menuju malam suci dan menunggu terpenuhinya misteri keselamatan.” (Catholic News Agency)

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here