Suster Victoria, Biarawati 95 Tahun Penuh Cinta Mendapat Apresiasi Media-media Spanyol

259

TEMPUSDEI.ID (9/12)

Para suster biarawati tidak sering menjadi berita, tetapi sesungguhnya mereka pantas menjadi berita. Banyak dari mereka yang sungguh-sungguh menunjukkan keteladanan hidup, berdedikasi kepada yang miskin, yang sakit, yang terlupakan, dan berdoa untuk kita semua.

Para suster biasanya tidak muncul di halaman depan surat kabar atau muncul di berita malam, meskipun pekerjaan mereka luar biasa. Tetapi ternyata jika Anda membuka browser Anda, dan menulis di bidang pencarian, “Sor Victoria, Hija de la Caridad” (“Suster Victoria, Putri Cinta Kasih”) Anda akan mendapat kejutan yang menyenangkan: Ada banyak hal positif tentang dia di media massa, baik sekuler maupun religius. Anda mungkin bertanya pada diri sendiri, “Apa yang telah dilakukan wanita baik ini hingga namanya muncul di semua surat kabar di Spanyol selatan?”

Dia melakukan semua hal di atas: banyak kerja, banyak berdoa, dan banyak membantu. Dengan itu dia mencuri hati orang-orang. Sister Victoria Virués meninggal pada 3 November lalu.

Dia bukanlah seorang aktris atau walikota, atau seorang selebriti, dia juga tidak muncul di majalah selama hidupnya… tapi media telah menyebarkan berita bahwa dia telah meninggal dunia. Anda hanya perlu membaca informasi yang mereka tawarkan untuk mengetahui mengapa wanita ini menjadi berita. Kasih sayang untuknya yang memenuhi liputan berita tidak diragukan lagi sangat mencolok.

Kisah Suster Victoria

Victoria Virués lahir 95 tahun yang lalu di Chiclana de la Frontera, sebuah kota di Cadiz, Spanyol selatan. Dia hidup selama Perang Saudara Spanyol dan Perang Dunia II, dan banyak, banyak krisis di negaranya. Dia dididik di sekolah Daughters of Charity, dan pada usia 18 tahun dia sudah tahu apa yang ingin dia lakukan dengan hidupnya. Pada usia 21 tahun, ia memutuskan untuk masuk biara Putri Cinta Kasih St. Vincent de Paul. Pada 1986 dia tiba di kota Jerez.

BACA JUGA:  Greg Tan, Anak Muda yang Bangun 141 Gereja itu, Dulu Jualan Gorengan di Kampus

Peran yang dia lakukan di berbagai waktu termasuk melayani sebagai pemimpin komunitasnya, mengarahkan dapur umum El Salvador selama bertahun-tahun, dan mendedikasikan 70 tahun hidupnya untuk orang-orang yang paling membutuhkan.

Dia selalu menjadi orang yang sangat baik, sangat bijaksana, sangat rendah hati, sangat sederhana, dan sangat mencintai orang miskin dan komunitasnya. Seorang wanita pendoa dan kehidupan spiritual yang intens, dia selalu menjadi apa yang kita sebut sebagai Putri Cinta Kasih sejati, teladan dan titik referensi bagi kita semua yang mengenalnya dan memiliki kegembiraan tinggal bersamanya.

Putri Angkat Jerez

Dengan pekerjaan dan sikapnya, Suster Victoria meninggalkan bekas yang tak terhapuskan di tempat-tempat di mana dia menjalankan misinya. Itu membuatnya mendapatkan gelar Putri Adopsi Kota Jerez pada tahun 2011. Ya, Putri Amal. Seorang biarawati. Seorang saksi yang benar untuk inspirasi yang bermakna.

Dia bekerja di panti jompo, tempat penampungan tunawisma, dan dapur umum; bahkan ada lapangan sepak bola yang dinamai menurut namanya. Pada usia 64 dia diberikan status cacat persalinan total karena kardiopati iskemik. Meskipun demikian, itu tidak menghentikannya untuk terus bekerja dalam kapasitas tertentu dan membantu sampai dia meninggal dunia.

Dia adalah orang yang mendedikasikan hidupnya untuk mereka yang paling membutuhkannya. Dia menginspirasi cinta dan kasih sayang kemanapun dia pergi. Itulah mengapa hari ini, jika Anda membuka internet dan mencari Suster Victoria, Anda akan mendapatkan banyak berita tentang seorang suster yang religius, yang dengan rendah hati membantu orang lain dan membuat perubahan menjadi lebih baik dalam kehidupan yang tak terhitung banyaknya. (Javier GG/Aleteia/tD)

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here