13 Tips Paus Fransiskus untuk Hidup Perkawinan yang Baik

142
Keluarga bahagia

Dalam nasihat apostoliknya berjudul Amoris Laetitia, Paus Fransiskus menawarkan 13 saran saran tentang cara menjaga pernikahan Anda tetap kuat dan bahagia selama bertahun-tahun. Paus menggunakan “himne untuk mencintai,” yang diambil dari Surat Pertama kepada Jemaat Korintus (1 Korintus 13:4-7).

Kasih itu sabar; kasih itu murah hati; ia tidak cemburu.
Ia tidak memegahkan diri dan tidak sombong.
Ia tidak melakukan yang tidak sopan dan tidak mencari keuntungan diri sendiri.
Ia tidak pemarah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain.
Ia tidak bersukacita karena ketidakadilan, tetapi ia bersukacita karena kebenaran.
Ia menutupi segala sesuatu, percaya segala sesuatu, mengharapkan segala sesuatu, sabar menanggung segala sesuatu.
  1.  Cinta itu sabar. Bagi Fransiskus, “bersabar tidak berarti membiarkan diri kita sendiri terus-menerus dianiaya, menoleransi serangan fisik atau membiarkan orang lain menggunakan kita.” “Cinta selalu memiliki aspek belas kasih yang mendalam yang mengarah pada penerimaan orang lain sebagai bagian dari dunia ini, bahkan ketika dia bertindak berbeda dari yang saya inginkan.”

“Kita menghadapi masalah kapan pun kita berpikir bahwa hubungan atau orang harus sempurna, atau ketika kita menempatkan diri kita di pusat dan mengharapkan segala sesuatunya berjalan sesuai keinginan kita. Lalu semuanya membuat kita tidak sabar, semuanya membuat kita bereaksi agresif, ”tandasnya.

  1. Cinta Itu untuk melayani orang lain. Paus menggarisbawahi bahwa, melalui suratnya, Santo Paulus “ingin menekankan bahwa cinta lebih dari sekadar perasaan. Sebaliknya, ini dipahami sejalan dengan kata kerja Ibrani “mencintai” itu adalah “berbuat baik.”

Seperti yang dikatakan Santo Ignatius dari Loyola, “Cinta ditunjukkan lebih banyak oleh perbuatan daripada dengan kata-kata.” Dengan demikian, cinta menunjukkan kesuburannya dan memungkinkan kita mengalami kebahagiaan memberi, kemuliaan dan keagungan dari menghabiskan diri kita tanpa henti, tanpa meminta untuk dibayar kembali, murni untuk kesenangan memberi dan melayani. ”

  1. Cinta tidak cemburu. “Cinta tidak memiliki ruang untuk mengganggu keberuntungan orang lain (lih. Kis 7: 9; 17: 5),” tegas Paus. Ia menambahkan, “Iri hati adalah bentuk kesedihan yang dipicu oleh kemakmuran orang lain. Itu menunjukkan bahwa kita tidak peduli dengan kebahagiaan orang lain, tetapi hanya dengan kesejahteraan kita sendiri.

Cinta sejati menghargai pencapaian orang lain. Tidak melihatnya sebagai ancaman. Itu membebaskan kita dari rasa iri. Ia mengakui bahwa setiap orang memiliki karunia yang berbeda dan jalan yang unik dalam hidup.

  1. Cinta tidak sombong. Fransiskus menekankan, “Mereka yang mencintai tidak hanya menahan diri untuk tidak berbicara terlalu banyak tentang diri mereka sendiri, tetapi berfokus pada orang lain; mereka tidak perlu menjadi pusat perhatian. “

Beberapa orang berpikir bahwa mereka penting karena mereka lebih berpengetahuan daripada yang lain. Mereka ingin menguasai. Namun yang benar-benar membuat kita penting adalah cinta yang memahami, menunjukkan perhatian, dan merangkul yang lemah.

  1. Cinta itu tidak kasar. “Mencintai juga berarti menjadi lembut dan bijaksana,” kata Paus. Ini menunjukkan bahwa cinta itu tidak kasar. Tindakan, kata-kata, dan gesturnya menyenangkan dan tidak kasar.
  2. Cinta itu murah hati. Bertentangan dengan pepatah populer, bahwa “untuk mencintai orang lain kita harus mencintai diri kita sendiri,” kata Paus ingat bahwa himne St Paulus untuk mencintai menyatakan bahwa cinta ‘tidak mencari kepentingannya sendiri, atau mencari apa yang menjadi miliknya. Melayani orang lain dengan murah hati jauh lebih mulia daripada mencintai diri sendiri.”
  3. Cinta tidak mudah tersinggung atau kesal. Dalam Amoris Laetitia, Paus memperingatkan kita

tentang gangguan tersembunyi yang membuat kita gelisah ketika orang lain prihatin, seolah-olah mereka menyusahkan atau mengancam dan karenanya harus dihindari. Injil memberitahu kita untuk melihat ke balok di mata kita sendiri (lih. Mat 7: 5).

  1. Cinta memaafkan. Paus Fransiskus merekomendasikan untuk tidak meninggalkan ruang apa pun agar “niat buruk untuk mengakar di hati kita,” tetapi untuk bekerja bagi “pengampunan, yang berakar pada sikap positif yang berusaha memahami kelemahan orang lain dan memaafkannya.”

“Persekutuan keluarga,” kata paus, “hanya dapat dipertahankan dan disempurnakan melalui semangat pengorbanan yang besar. Pada kenyataannya, hal itu membutuhkan keterbukaan yang siap dan murah hati dari masing-masing dan semua untuk memahami, untuk bersabar, untuk memaafkan, untuk rekonsiliasi. ”

  1. Cinta bersukacita dengan orang lain. Ketika orang yang penuh kasih dapat berbuat baik untuk orang lain, atau melihat bahwa orang lain bahagia, mereka sendiri hidup bahagia dan dengan cara ini memuliakan Tuhan, karena ‘Tuhan mencintai pemberi yang ceria’ (2 Kor 9: 7). Keluarga harus selalu menjadi tempat untuk merayakan kebersamaan.
  2. Cinta menanggung segala sesuatu. Ini, jelas Paus, “menyiratkan penghakiman yang membatasi, memeriksa dorongan untuk mengeluarkan kutukan yang tegas dan kejam: ‘Jangan menghakimi dan kamu tidak akan dihakimi’ (Luk 6:37).”

“Pasangan suami istri yang bersatu karena cinta saling berbicara dengan baik; mereka mencoba untuk menunjukkan sisi baik pasangan mereka, bukan kelemahan dan kesalahan mereka. Bagaimanapun, mereka tetap diam daripada berbicara buruk tentang mereka. Ini bukan hanya cara bertindak di depan orang lain; itu muncul dari sikap batin. ”

  1. Cinta memercayai semua hal. “Ini lebih dari sekadar anggapan bahwa yang lain tidak berbohong atau menipu,” jelas Paus.

“Artinya kita tidak harus mengontrol orang lain, untuk mengikuti setiap langkah mereka agar mereka tidak lepas dari cengkeraman kita. Cinta memercayai, membebaskan, tidak mencoba mengontrol, memiliki, dan mendominasi segalanya. ”

  1. Cinta mengharapkan segala sesuatu. Kata ini, kata paus, “berbicara tentang harapan seseorang yang tahu bahwa orang lain bisa berubah.”

“Ini tidak berarti bahwa semuanya akan berubah dalam hidup ini. Ini melibatkan kesadaran bahwa, meskipun banyak hal mungkin tidak selalu berjalan sesuai keinginan kita, Tuhan mungkin saja membuat garis yang bengkok lurus dan menarik kebaikan dari kejahatan yang kita tanggung di dunia ini. ”

  1. Cinta menanggung segala sesuatu. Paus menunjukkan bahwa ketahanan ini “tidak hanya melibatkan kemampuan untuk menolerir kejengkelan tertentu, tetapi sesuatu yang lebih besar: kesiapan konstan untuk menghadapi tantangan apa pun.”

“Cinta tidak menyerah pada kebencian, mencemooh orang lain atau keinginan untuk menyakiti atau untuk mendapatkan keuntungan. Cita-cita Kristen, terutama dalam keluarga, adalah cinta yang tidak pernah menyerah. ”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here