Vatikan Telah Nol Kasus Virus Korona

766
Paus Fransiskus
Paus Fransiskus

Vatikan mencatat 12 orang warganya “sempat” terinfeksi virus korona, namun kini semua sudah sembuh. Paus Fransiskus pun pada Minggu (7/6/2020) mengatakan bahwa krisis terburuk dari virus korona telah berlalu. Sebagai informasi, dalam catatan, Epidemi Covid-19 telah menewaskan hampir 34.000 orang di Italia.

Meski demikian, Paus asal Argentina itu mengingatkan untuk tetap waspada mengikuti aturan physical distancing dan protokol lainnya.  “Tapi hati-hati… Jangan merayakan kemenangan terlalu cepat,” tambahnya.

Juru bicara Vatikan Matteo Bruni dalam sebuah pernyataan Sabtu malam (6/6/2020) mengatakan, orang terakhir yang positif virus corona dalam beberapa pekan terakhir telah dinyatakan negatif setelah dites. “Hari ini tidak ada lagi kasus virus korona di para pegawai Vatikan,” atau di dalam Kota Vatikan, katanya dikutip dari AFP dan dilansir kompas.com.

Paus Fransiskus mengaku sangat prihatin dan menyatakan simpati terhadap umatnya di beberapa negara Amerika Latin seperti Brasil dan Peru, yang telah terpukul keras oleh Covid-19. “Sayangnya di negara lain,  virus terus merenggut banyak nyawa,” katanya. Terakhir “Jumat lalu, di suatu negara, satu orang meninggal setiap menit! Mengerikan,” tambahnya.

Pada 5 Maret 2020, pandemi coronavirus 2019-2020 mencapai Kota Vatikan dengan diagnosis “seorang individu eksternal yang telah menghadiri klinik rawat jalan” untuk pemeriksaan medis pra-kerja.

Pasien kemudian diidentifikasi sebagai seorang pastor yang telah tiba dari salah satu “zona merah” di Italia, yaitu kota-kota di bawah rejimen karantina yang paling ketat. Lima orang yang melakukan kontak dengan pasien dikarantina sebagai tindakan pencegahan.

Pada 10 Maret, sehari setelah Italia memerintahkan pembatasan perjalanan, Vatikan menutup Lapangan Santo Petrus dan Basilika Santo Petrus kepada para wisatawan mulai 10 Maret hingga 3 April.

BACA JUGA:  Hari Ini Pengumuman Pemenang Nobel Perdamaian, Mungkinkah Paus Fransiskus jadi Pemenang?

Pada 11 Maret, Paus menawarkan audiensi umum virtual untuk pertama kalinya. Pada 16 Maret, Paus Fransiskus meninggalkan Kota Vatikan untuk mengunjungi dua gereja di Roma.

Di Basilika St. Mary Major, ia berdoa di depan ikon Bizantium yang dikenal sebagai Salus Populi Romani , yang dibawa oleh Paus Gregorius I dalam prosesi pada tahun 593 berdoa untuk mengakhiri Wabah Justinian.

Dia kemudian berjalan setengah mil ke San Marcello al Corso untuk berdoa di depan salib yang dianggap umat Katolik sebagai mukjizat. Itu dilakukan dalam prosesi selama wabah 1522 .

Pada 24 Maret 2020, Vatikan mengkonfirmasikan bahwa ia mengetahui 4 kasus, dan menambahkan bahwa diumumkan sebelumnya 3 karyawan: 2 yang bekerja untuk Museum Vatikan dan 1 yang bekerja di kantor pengiriman.

Pada tanggal 27 Maret, Paus Fransiskus menyampaikan berkat khusus Urbi et Orbi di Lapangan Santo Petrus yang kosong sambil berdoa memohon kepada Tuhan untuk mengakhiri pandemi virus korona di hadapan salib ajaib San Marcello al Corso yang dibawa ke sana dari lokasi biasanya dua hari sebelumnya.

Pada 28 Maret, Vatikan mengonfirmasi 2 kasus lagi, sehingga total menjadi 6 kasus. Salah satunya adalah pejabat Sekretariat Negara yang tinggal di Casa Santa Marta, kediaman Paus.

Dia adalah pasien pertama yang diidentifikasi sebagai penduduk Vatikan. Kasus baru kedua adalah seorang karyawan Vatikan yang bekerja dengan residen tersebut. Sekitar 170 penghuni lain dan kontak dekat diuji dan hasilnya negatif.

Pada 2 April, Vatikan mengonfirmasi kasus ketujuh, seorang karyawan yang telah mengasingkan diri sejak pertengahan Maret 2020.

Pada tanggal 5 April, Misa Minggu Palma dirayakan di dalam Basilika Santo Petrus di hadapan jemaat kecil, bukannya ribuan yang biasanya mengisi lapangan di luar.

BACA JUGA:  Jumlah Umat Katolik di Dunia Bertambah dari Tahun ke Tahun

Misa pada hari Kamis Putih yang biasa dihadiri para pastor Roma ditunda. Liturgi lainnya dari Pekan Suci dipindahkan dan diadakan, sebagaimana diumumkan pada tanggal 27 Maret, “tanpa kehadiran umat”.

Ritual mencuci kaki pada Misa Kamis Putih, yang selama beberapa tahun dilakukan di luar Vatikan bersama para pengungsi atau tahanan, kali ini ditiadakan. Pada Jumat Agung, sekitar dua lusin orang hadir. Hanya Paus yang mencium salib itu. (tD/dbs)

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here