Fri. Jul 19th, 2024

Paus Fransiskus: Kita Mohon Tuhan Membuka Pintu Hati Kita

Paus dan perwakilan Patriak Konstantinopel di Basilika Santo Petrus.

VATIKAN-Dalam homilinya pada Hari Raya Santo Petrus dan Paulus, Paus merefleksikan gambaran “pintu” – pintu yang terbuka ketika Petrus dibebaskan dari penjara, dan pintu metaforis yang terbuka bagi Paulus ketika ia bertobat dalam perjalanan menuju Damaskus dan kemudian membuka pintu evangelisasi.

Bagi Petrus dan Paulus, perjumpaan dengan Tuhan adalah “pengalaman Paskah yang benar dan tepat; mereka dibebaskan: pintu kehidupan baru terbuka di hadapan mereka.”

Keluaran baru

Menguraikan bacaan pertama, Paus Fransiskus mencatat bahwa pelepasan Santo Petrus yang ajaib mengingatkan pengalaman Paskah. “Kisahnya adalah tentang Eksodus yang baru. Tuhan membebaskan Gereja-Nya, membebaskan umat-Nya yang dirantai, dan sekali lagi menyatakan diri-Nya sebagai Tuhan yang penuh belas kasihan yang menopang mereka dalam perjalanan.”

Paus selanjutnya mengingatkan umat beriman bahwa pintu penjara Petrus dibuka oleh Tuhan. Dia juga menunjukkan detail yang aneh: pintu penjara terbuka melalui kekuatan Tuhan, namun dia berjuang untuk masuk ke dalam rumah komunitas Kristen. Paus Fransiskus menyesalkan bahwa sering kali komunitas kita “tidak mempelajari kebijaksanaan dalam membuka pintu.

Semangat yang Membara untuk Evangelisasi

Pertobatan Paulus juga pada dasarnya merupakan pengalaman “Paskah”, lanjut Paus. Santo Paulus diubah oleh perjumpaannya dengan Kristus yang disalibkan.

“Namun hal ini tidak mengarah pada religiusitas yang menghibur dan berwawasan ke dalam seperti yang dihadirkan oleh beberapa gerakan di Gereja kepada kita saat ini, sebuah spiritualitas ruang tamu,” kata Paus.

Sebaliknya, perjumpaan dengan Tuhan menyulut dalam kehidupan Paulus semangat membara untuk evangelisasi.

Saat ia mewartakan Injil, Santo Paulus sering menggunakan gambaran pintu yang terbuka, sebuah anugerah yang juga dialami oleh Santo Petrus.

Keduanya menyaksikan secara langsung pekerjaan Allah, yang membukakan pintu-pintu penjara di dalam diri mereka dan juga penjara-penjara sebenarnya di mana mereka dijebloskan karena Injil.

“Tuhan juga membukakan bagi mereka pintu evangelisasi,” Paus Fransiskus menambahkan, “Sehingga mereka dapat merasakan sukacita bertemu dengan saudara-saudari mereka di komunitas-komunitas baru dan membawa harapan Injil kepada semua orang.”

Bersemangat Membukakan Pintu

Kemudian, mengenang para Uskup Agung Metropolitan yang menerima pallium dalam Misa, Paus Fransiskus mengajak mereka, dalam persekutuan dengan Petrus dan mengikuti teladan Kristus, pintu gerbang bagi domba-domb untuk menjadi gembala yang bersemangat yang membukakan pintu bagi para domba.

”Injil, dan melalui pelayanan mereka, membantu membangun Gereja dan masyarakat dengan pintu terbuka,” kata Paus.

Terakhir, setelah menyampaikan salam kepada delegasi Patriarkat Ekumenis, Paus Fransiskus berdoa agar Santo Petrus dan Paulus dapat membantu membuka pintu hidup kepada Tuhan Yesus sebelum memohon perantaraan mereka bagi Kota Roma, dan untuk seluruh dunia. (Vatican News)

Related Post