Mengapa “Doa Bapa Kami Protestan” Lebih Panjang dari “Doa Bapa Kami Katolik”?

Umat ​​Katolik sering kali mendaraskan doa singkat Bapa Kami yang “menghilangkan” kalimat yang sering ditambahkan oleh sebagian besar umat Protestan.

Ketika umat Katolik dan Protestan berkumpul untuk berdoa Bapa Kami, biasanya ada saat-saat yang canggung ketika doa itu berakhir. Umat ​​Katolik biasanya akan berhenti sejenak, sementara umat Protestan melanjutkan dengan tambahan terakhir.

Mengapa demikian?

Doa Bapa Kami diajarkan Yesus kepada para rasul-Nya dan kemudian dicatat dalam Injil. Versi yang ditulis dalam Injil Matius adalah versi yang paling dikenal oleh sebagian besar orang Kristen di negara-negara berbahasa Inggris.

Bapa kami, Yang ada di surga,
Dikuduskanlah nama-Mu.
Datanglah Kerajaan-Mu.
jadilah Kehendak-Mu ,
di atas bumi seperti di dalam Surga.
Beri kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya.
Dan ampunilah kesalahan kami,
seperti kita mengampuni orang yang bersalah kepada kita.
Dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan,
tapi bebaskan kami dari yang jahat.
(Matius 6:9-13)

Namun, banyak orang Protestan menambahkan kalimat berikut di akhir doa Bapa Kami: Karena milikmulah kerajaan, kekuasaan dan kemuliaan, selama-lamanya.

Jawaban singkatnya adalah kalimat terakhir ini ditemukan dalam beberapa teks Yunani kuno, namun tidak semua. Versi tradisional Doa Bapa Kami diadopsi untuk kita dalam liturgi dan tetap tidak berubah selama berabad-abad.

Setelah Gereja Inggris memisahkan diri dari Gereja Katolik, mereka akhirnya mengadopsi “doksologi” dan menjadikannya bagian dari pembacaan doa Bapa Kami.

Catholic Encyclopedia menjelaskan, “Doksologi ‘bagi-Mulah Kerajaan’, dll., yang muncul dalam textus receptus Yunani dan telah diadopsi dalam edisi-edisi selanjutnya dari “Buku Doa Umum” tidak diragukan lagi merupakan sebuah interpolasi.”

Pastor William Saunders menegaskan perubahan ini dalam sebuah artikel yang ditulisnya untuk Arlington Catholic Herald, “Pada masa pemerintahan Elizabeth I dan kebangkitan Gereja Inggris dari sisa-sisa Katolik, Doa Bapa Kami diubah untuk memasukkan doksologi, dan versi ini menjadi standar bagi umat Protestan yang berbahasa Inggris.”

Setelah Konsili Vatikan Kedua, doksologi tersebut ditambahkan ke dalam Misa Katolik Roma, meskipun tidak langsung setelah Doksologi Bapa Kami. Perlu diperhatikan bahwa meskipun doksologi tersebut ditemukan dalam beberapa teks Yunani kuno, doksologi tersebut tidak ditemukan dalam versi Injil yang paling awal. (Aleteia)