Ribuan Orang Dibaptis pada Hari Paskah 2024, di Mana Saja?

Keuskupan di seluruh dunia melaporkan sejumlah besar katekumen memasuki Gereja pada tahun 2024.

Gereja Katolik mengalami pertumbuhan selama Paskah 2024. Ratusan kelas katekumen bermunculan di seluruh dunia. Kebangkitan minat terhadap Gereja ini terlihat pada tingkat yang hampir sama di negara-negara Barat yang memiliki tingkat kebebasan beragama yang tinggi seperti di wilayah tempat penganiayaan umat Kristen meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Amerika Serikat

Beberapa laporan muncul menunjukkan sekelompok besar katekumen dibaptis pada liturgi Malam Paskah. Keuskupan Agung Baltimore melaporkan menyambut 663 umat Katolik baru ke dalam Gereja, yang mewakili peningkatan sekitar 50% dari 437 orang yang dibaptis pada tahun 2023. Pada Misa Vigili, Uskup Agung William E. Lori berkomentar:

“Dan biarlah kita yang telah menjadi umat Kristiani Katolik sepanjang hidup kita bersukacita,” kata Uskup. “Bersukacita karena anggota-anggota baru dimasukkan ke dalam Tubuh Kristus, bersukacita karena kita diperbarui dalam baptisan kita sendiri, bersukacita karena kita memberikan janji yang baru untuk hidup sebagai anak-anak terang, bersukacitalah saat kita berbagi perjamuan pengorbanan Kristus dengan mereka yang baru diinisiasi,” katanya lagi.

Sementara itu, di pantai barat, Keuskupan Agung Los Angeles tercatat rekor jumlah katekumen yang memasuki Gereja. Menurut Angelus News, kelas tersebut memecahkan rekor dengan jumlah 2.075, meningkat 38% dari jumlah tertinggi sebelumnya, yaitu 1.508 pada tahun 2016.

Selain itu, terdapat 1.521 calon (atau mereka yang sudah dibaptis, namun masih dalam formasi iman), sebuah kelompok yang tumbuh sebesar 20% sejak tahun 2016. Rekor jumlah calon di Keuskupan Agung Los Angeles adalah 1.719 pada tahun 2023.

Prancis

Prancis mengalami pertumbuhan yang luar biasa meskipun terdapat tantangan terhadap iman di sana, dengan lebih dari 12.000 baptisan. Menurut Laporan Roma, pertumbuhan tersebut melibatkan sekitar 7.000 orang dewasa dan lebih dari 5.000 remaja yang diterima dalam iman Katolik. Jumlah katekumen yang masuk dalam jumlah besar ini terjadi ketika Gereja di Prancis sedang berjuang untuk mengisi bangku gereja di tengah berkurangnya minat nasional terhadap agama.

Laporan tersebut mengutip data dari Layanan Katekese Nasional Prancis dan Katekumenat, yang menunjukkan peningkatan “pencarian jawaban atas pertanyaan-pertanyaan kehidupan” pada kelompok usia 18-25 tahun, selama tahun-tahun pandemi. Kini, lima tahun setelah penyebaran awal Covid-19, kelompok inilah yang mengalami pertumbuhan iman paling tinggi, mewakili 36% dari mereka yang baru dibaptis.

Kardinal François-Xavier Bustillo, Uskup Ajaccio, berkomentar dalam sebuah wawancara dengan Rome Reports: “Banyak orang seusia saya – 55 tahun ke atas – merasa hampa, dan orang-orang muda melakukan pencarian. Masyarakat sekuler adalah masyarakat yang di dalamnya terdapat kekosongan, namun juga terdapat pencarian makna, semangat hidup. Dan generasi muda saat ini bertanya pada diri mereka sendiri: tapi untuk apa saya hidup?”

Nigeria

Gereja di Afrika ini masuk dalam daftar kelas katekumen besar, menyambut lebih dari 700 orang ke dalam Gereja pada hari Minggu Paskah. CNA melaporkan bahwa pembaptisan tersebut terjadi di Keuskupan Katsina, di mana terjadi peningkatan serangan yang menargetkan komunitas Kristen.

Ini adalah Paskah pertama bagi keuskupan Katsina yang sedang berkembang, yang secara resmi dibentuk pada Oktober 2023. Uskup Gerald Mamman Musa mengungkapkan kegembiraannya melihat para imam berkumpul di katedral untuk membaptis para katekumen untuk pertama kalinya. Ia juga menyatakan rasa syukurnya bahwa Gereja di Nigeria terus bertumbuh meskipun penganiayaan anti-Kristen terus berlanjut:

“Meskipun ada tantangan ketidakamanan yang kami hadapi sebagai keuskupan, kami memiliki lebih dari 700 orang yang dibaptis dan menerima Komuni Kudus. Itu adalah angka yang luar biasa,” kata Uskup Musa. “Hal ini menunjukkan kepada kita bahwa dalam hal-hal kecil, Tuhan sedang bekerja. Bahkan di tempat-tempat yang terpencil, bahkan di tempat-tempat yang menurut Anda terdapat minoritas Kristen, Tuhan tetap bekerja.”

Australia

Keuskupan Agung Sydney, Australia, sangat gembira menyambut 266 katekumen ke dalam Gereja, peningkatan hampir 60% dari tahun 2021. Aleteia.org sebelumnya melaporkan bahwa sebagian besar penghargaan atas pertumbuhan keuskupan agung ini disebabkan oleh kampanye “Go Make Disciples”. sebuah inisiatif yang didorong oleh lima poin: evangelisasi, kepemimpinan, komunitas, pelatihan, dan ibadah.

Inisiatif ini berupaya untuk membentuk hubungan yang lebih kuat dengan para katekumen yang masuk dengan menambahkan sentuhan pribadi. Keuskupan agung telah membuka “pusat pendengaran” di mana mereka yang tertarik untuk memasuki Gereja ditugaskan kepada pendeta awam yang memantau mereka dan memastikan bahwa permintaan tidak hilang atau tertunda. Tersebar di 46 paroki, struktur sistem ini menawarkan banyak dukungan dan keterlibatan untuk menjaga para pendatang baru tetap pada jalurnya.

Shanghai

Di Shanghai, Tiongkok, pada Minggu Paskah terdapat tambahan 470 katekumen yang memasuki Gereja. Agenzia Fides melaporkan bahwa 349 dari mereka tidak hanya dibaptis, namun menerima ketiga sakramen inisiasi Kristiani: Pembaptisan, Komuni Pertama, dan Penguatan. Selain itu, di Beijing terdapat 142 pembaptisan pada Minggu Paskah, di Katedral Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda.

Tak lama setelah Minggu Paskah, pada tanggal 4 April, Uskup Jin Yangke dari Ningbo meresmikan sebuah gereja baru di Wenling, yang didedikasikan untuk St. Fransiskus Xaverius. Dirancang oleh seorang imam, gereja berbentuk salib ini dibangun dengan fasad neo-barok, seluas 1.500 kaki persegi. Nilai yang mencapai 8 juta yuan merupakan bukti kebaktian umat beriman di Tiongkok. (Aleteia)