Tahukah Anda Berapa Banyak Paus yang Telah Dikanonisasi?

Sekitar sepertiga dari orang-orang yang menggantikan Santo Petrus telah secara resmi diakui sebagai orang suci. Dari 266 Paus, termasuk Paus Fransiskus, yang menjabat sejak Santo Petrus, 82 di antaranya telah mencapai kanonisasi universal. Perlu dicatat bahwa 35 Paus pertama dikanonisasi, dan 31 di antaranya menjadi martir.

Paus terakhir yang dikanonisasi, sebelum kanonisasi Paulus VI, adalah Paus Yohanes XXIII dan Paus Yohanes Paulus II pada tahun 2014. Selain itu, Paus Yohanes Paulus I dibeatifikasi pada tahun 2022, yang merupakan satu langkah lagi dari kanonisasi.

Menariknya, dari 82 Paus yang dikanonisasi, hanya delapan yang telah dikanonisasi sejak abad ke-11. Penting untuk diingat bahwa selama milenium pertama Gereja, proses formal untuk kanonisasi masih kurang.

Delapan Paus yang dikanonisasi sejak abad ke-11 adalah sebagai berikut: Paus Benediktus IX (#142), Paus Gregorius VII (#156), Paus Gregorius X (#193), Paus Pius V (#224), Paus Pius X (#256 ), Paus Yohanes XXIII (#260), Paus Yohanes Paulus II (#264), dan Paus Paulus VI (#262).

Pada tahun-tahun awal Gereja, proses penentuan kesucian belum didefinisikan secara jelas. Namun, pada tahun 973, Paus Benediktus VI mengkanonisasi Uskup Ulrich dari Augsburg, menandai kejadian pertama seseorang dikanonisasi oleh seorang Paus. Pada tahun 1243, Paus Gregorius IX menegaskan bahwa hanya Paus yang mempunyai wewenang untuk menyatakan seseorang sebagai orang suci, sebuah praktik yang berlanjut hingga hari ini.

Kanonisasi yang setara, suatu jenis kanonisasi di mana Paus menegaskan pengabdiannya kepada orang suci yang sudah mapan, juga ada. Paus Fransiskus mengakui Pierre Faber dan Paus Benediktus XVI mengakui Hildegard dari Bingen melalui proses ini.

Kitab Hukum Kanonik tahun 1917 menetapkan bahwa proses penobatan calon santo tidak dapat dimulai sampai 50 tahun setelah kematian calon. Namun Paus Yohanes Paulus II mengurangi masa tunggu ini menjadi lima tahun. Dalam kasus tertentu, seperti meninggalnya Paus Yohanes Paulus II, jangka waktunya dapat dilewati atau dipersingkat.

Rata-rata, dibutuhkan waktu sekitar 180 tahun bagi seseorang untuk dikanonisasi setelah kematiannya. Paus St. Yohanes Paulus II, bagaimanapun, dikanonisasi hanya sembilan tahun setelah kematiannya.

Sekarang mari kita menelusuri beberapa Paus yang telah dikanonisasi dan yang dengan gigih melindungi Gereja yang didirikan oleh Kristus sendiri selama berabad-abad.

Paus #2: St. Linus (67-76) – St. Linus, yang hanya menggantikan Santo Petrus, dipercayakan jabatan tersebut oleh Santo Petrus dan Santo Paulus setelah berdirinya Gereja Kristen di Roma. Tanggung jawab khusus yang diberikan kepada Linus agak tidak jelas karena pembentukan hierarki Gereja yang sedang berlangsung. Namun diketahui bahwa Linus menjadi martir dan dimakamkan di dekat Santo Petrus. Namanya disebutkan dalam Kanon Romawi, dan St. Paulus juga merujuk Linus dalam Surat Kedua kepada Timotius.

Paus #3: St. Cletus (76-90) – Juga dikenal sebagai Anacletus, Paus St. Cletus diyakini telah membagi Roma menjadi 25 paroki dan menahbiskan imam dalam jumlah yang tidak diketahui. Ia disebutkan dalam Kanon Romawi, dan tidak ada catatan mengenai kemartirannya. Ia dimakamkan di dekat pendahulunya, Paus St. Linus.

Paus #4: St. Klemens I (88-99) – Lahir pada tahun 35, St. Klemens menjadi Paus antara tahun 88 dan 90 dan ditahbiskan oleh Santo Petrus sendiri. Santo Paulus menyebut Klemens sebagai “sesama pekerja”, yang menunjukkan keterlibatannya yang signifikan dalam pembentukan Gereja mula-mula.

St Klemens diakui sebagai Bapa Apostolik pertama, sebutan bagi mereka yang hidup pada abad ke-1 dan ke-2 dan belajar dari Dua Belas Rasul yang pertama. Ia banyak menulis tentang ajaran Santo Petrus dan Santo Paulus, termasuk wewenang para Rasul untuk menahbiskan uskup, yang meletakkan dasar bagi hierarki Gereja. Clement menjadi martir karena tenggelam pada tahun 99.

Paus #64: St. Gregorius I (590-604) – Juga dikenal sebagai St. Gregorius Agung, ia memainkan peran penting dalam membimbing kepausan selama kemunduran Kekaisaran Romawi. Dengan kecerdasan yang luar biasa, spiritualitas yang mendalam, dan energi yang tak terbatas, Gregory menetapkan arah kepausan sepanjang Abad Pertengahan.

Lahir dari keluarga kaya di Roma, ia menjadi prefek kota tersebut namun akhirnya meninggalkan harta benda duniawi. Dia menggunakan kekayaannya untuk mendirikan biara, bahkan mengubah rumah megahnya menjadi biara. Gregory menjabat sebagai utusan kepausan ke Konstantinopel sebelum menerima posisi Paus pada tahun 590 karena tekanan rakyat.

Pada saat kematiannya, dia telah meletakkan dasar bagi dunia Kristen abad pertengahan. St Gregorius I dihormati sebagai “Bapak Ibadah Kristen” atas kontribusinya yang signifikan dalam merevisi ibadah Romawi, dengan nyanyian Gregorian dinamai untuk menghormatinya. Ia diakui sebagai Pujangga Gereja dan merupakan santo pelindung para musisi, penyanyi, pelajar, dan guru.* (Sumber: catholicsays)