Hanya Orang Bodoh yang Mau Tanggung Sendiri

Pater Kimy Ndelo, CSsR, Dari Pulau Sumba, Indonesia Selatan

S anta Teresa dari India mempunyai sebuah prinsip yang disebutnya “langkah sederhana”.

Bunyi prinsip tersebut: Buah dari keheningan adalah Doa; buah dari doa adalah Iman; buah dari Iman adalah Kasih; buah dari kasih adalah Pelayanan; buah dari pelayanan adalah Damai.

Langkah sederhana inilah yang menuntun Santa Teresa untuk hidup dalam kesatuan dengan Allah dan memberikan diri untuk melayani orang-orang paling miskin dari yang miskin.

Di akhir masa Paskah ini kita dibawa pada permenungan akan Yesus yang berdoa.

Seringkali dipertanyakan, jika Yesus adalah Allah mengapa Yesus harus berdoa?

Yang berdoa ini adalah Yesus yang masih manusia biasa. Buktinya, Dia meminta agar Allah mempermuliakan Dia, dalam arti bahwa Yesus meminta agar status-Nya dan kepribadian-Nya dibuka sehingga manusia melihat dan percaya bahwa Dia adalah satu dengan Allah.

Dia juga mendoakan murid-murid-Nya karena mereka sudah menerima Sabda Allah dan mengakui keilahian-Nya sebagai Mesias.

Mereka telah meletakkan seluruh keyakinan mereka kepada Yesus dan kepada Bapa.

Yesus perlu berdoa untuk mereka karena mereka adalah kawanan yang masih rapuh dan mudah goyah.

Mereka masih berada dalam proses sampai akhirnya sungguh yakin siapa Yesus ketika mereka menerima Roh Kudus.

Saat-saat akhir hidup Yesus adalah saat kritis bagi para murid-Nya.
Yesus juga mendoakan mereka agar mereka bisa menjadi agen kebenaran dan kasih di dalam dunia.

Mereka bisa menjadi pewarta tentang kebenaran akan siapa Yesus.

Bagi Yesus, doa bagaikan napas hidup yang tak ada habis dan berhentinya. Doa pribadi merupakan ungkapan spontan, dengan gaya bahasa tertentu.

Doa pribadi biasanya keluar dari kedalaman jiwa yang jujur dengan segala situasi dan perasaan.

Doa pribadi bagaikan sebuah percakapan jiwa antar kedua pribadi yang dekat satu sama lain.

Semakin sering atau rutin seseorang mengungkapkan pengalaman, isi hati, harapan dan kerinduan kepada Tuhan, semakin hidupnya tak berjarak dengan Tuhan.

Pemancar siaran dan penerima siaran berada pada gelombang yang sama. Semakin orang berdoa, semakin sadar dia akan cinta Tuhan.

Dengan kedekatan yang membawa pada kesatuan dengan Allah Bapa, Yesus bisa melewati setiap krisis yang dihadapi. Yesus bisa menanggung penderitaan sampai akhir karena tahu dan yakin bahwa Bapa tak akan meninggalkan Dia.

Doa mematangkan pribadi Yesus dalam relasi dengan Bapa dan keyakinan akan diri-Nya sendiri.

Hanya Orang Bodoh

Seorang anak sedang makan di restoran bersama keluarga dan teman-temannya. Dia mengambil satu potong petatas panas dan memasukkannya ke dalam mulut-Nya.

Dia tiba-tiba merasa kepanasan, air matanya keluar. Spontan dia mengambil kembali petatas dari mulutnya dan meletakkannya di atas piring.

Semua orang terkejut dan terbelalak melihat tingkahnya. Dengan tenang dia berkata: “Kalian tahu tidak? Hanya orang bodoh yang mau mengunyah dan menelan petatas panas”.

Jika anda dalam kesulitan, letakkanlah semua kesulitanmu dalam tangan Tuhan, melaui doa. Hanya orang bodoh yang mau menanggungnya sendirian.

Salam dari Biara Novena Maria Bunda Selalu Menolong (MBSM), Kalembu Ngaa Bongga (KNB), Sumba